Orangtua Korban Vaksin Palsu RS Elisabeth Melapor ke Polda Metro

Kompas.com - 23/07/2016, 18:36 WIB
Para orang tua korban vaksin palsu di Rumah Sakit Elisabeth saat melapor ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu pada Sabtu (23/7/2016). Akhdi Martin PratamaPara orang tua korban vaksin palsu di Rumah Sakit Elisabeth saat melapor ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu pada Sabtu (23/7/2016).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Para orangtua korban vaksin palsu di Rumah Sakit Elisabeth melapor ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu Polda Metro Jaya, Sabtu (23/7/2016). Mereka melaporkan Direktur Utama RS Elisabeth, Dr Antonius Yudianto, atas tuduhan mengedarkan vaksin palsu di rumah sakit tersebut.

Kuasa hukum para orangtua korban vaksin palsu, Hedson Hutapea meminta pihak rumah sakit bertanggungjawab kepada para korban vaksin palsu tersebut.

"Kami ingin kasus ini terang benderang. Ini kejahatan luar biasa. Harus ada yang ditersangkakan," ujar Hodson di Mapolda Metro Jaya, Sabtu (23/7/2016).

Menurut Hedson, hingga saat ini belum ada pertanggungjawaban konkret dari pihak rumah sakit kepada para korban. Padahal, Dr Antonius sudah membuat pernyataan secara tertulis di atas materai kepada orangtua korban bahwa akan memberikan asuransi kesehatan bagi para korban.

"Sampai saat ini pihak rumah sakit belum menunjukkan pertanggungjawabannya. Para orangtua korban yang melakukan medical check-up anaknya masih menggunakan uang pribadi," ucapnya.

Dalam laporan itu, Hedson beserta para orangtua korban vaksin palsu membawa barang bukti berupa hasil rekam medis yang menyatakan bahwa anak yang divaksin di rumah sakit tersebut hasil laboratoriumnya menyatakan nonreaktif anti HB.

Selain itu, barang bukti lainnya adalah buku catatan vaksin di RS Elisabeth dan surat pernyataan dari Dirut RS Elisabeth yang menyatakan siap bertanggungjawab atas segala konsekuensi dari penggunaan vaksin palsu di rumah sakit tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun Pasal yang disangkakan yakni, Pasal 196, 197 UU RI nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan dan 62 ayat 1 juncto Pasal 8 ayat 1 huruf A UU nomor 8 tahun 1999 tentang perlidungan konsumen.

Bukti pelaporan tersebut tertulis di Laporan Polisi bernomor: LP/3503/VII/2016/PMJ/Dit Reskrimsus tertanggal 23 Juli 2016.

Kompas TV Orangtua Datangi Posko Vaksin RS Elisabeth


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjil Genap Berlaku di Margonda, Kemacetan Terjadi Mulai dari ITC Depok

Ganjil Genap Berlaku di Margonda, Kemacetan Terjadi Mulai dari ITC Depok

Megapolitan
Hendak Kirim 254 Kilogram Ganja ke Jawa, 5 Orang Ditangkap di Trans Sumatera

Hendak Kirim 254 Kilogram Ganja ke Jawa, 5 Orang Ditangkap di Trans Sumatera

Megapolitan
Ganjil Genap di Margonda Kembali Diberlakukan Hari Ini

Ganjil Genap di Margonda Kembali Diberlakukan Hari Ini

Megapolitan
Ketakutan Penumpang Setelah Rentetan Kecelakaan Menimpa Transjakarta

Ketakutan Penumpang Setelah Rentetan Kecelakaan Menimpa Transjakarta

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Motor Bak Terbuka Terbakar di Pondok Indah

Diduga Korsleting Listrik, Motor Bak Terbuka Terbakar di Pondok Indah

Megapolitan
Saat Terduga Pelaku Penganiayaan Nicholas Sean Bebas dari Jerat Hukum, tapi Korban Terancam

Saat Terduga Pelaku Penganiayaan Nicholas Sean Bebas dari Jerat Hukum, tapi Korban Terancam

Megapolitan
Kecelakaan Berulang Transjakarta Berujung Penghentian Sementara 2 Operator Bus

Kecelakaan Berulang Transjakarta Berujung Penghentian Sementara 2 Operator Bus

Megapolitan
UPDATE 4 Desember: 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 39 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 4 Desember: 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 39 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 4 Desember: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 17 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 4 Desember: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 17 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Depok, Enam Titik Pemeriksaan Disiapkan

Uji Coba Ganjil Genap di Depok, Enam Titik Pemeriksaan Disiapkan

Megapolitan
Saat Uji Coba Sistem Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan Panjang

Saat Uji Coba Sistem Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan Panjang

Megapolitan
Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Megapolitan
Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Megapolitan
Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Megapolitan
Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.