Pembelian Lahan Eks Kedubes Inggris Pengaruhi Target Penambahan RTH di Jakarta

Kompas.com - 19/10/2016, 16:52 WIB
Pekerja tengam membuat taman kota di Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Jumat (8/1/2013). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tahun 2013 menganggarkan Rp 500 miliar untuk pembangunan taman yang akan digunakan sebagai taman kota sebagai upaya mewujudkan target 30 persen ruang terbuka hijau (RTH). WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHAPekerja tengam membuat taman kota di Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Jumat (8/1/2013). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tahun 2013 menganggarkan Rp 500 miliar untuk pembangunan taman yang akan digunakan sebagai taman kota sebagai upaya mewujudkan target 30 persen ruang terbuka hijau (RTH).
Penulis Jessi Carina
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menargetkan penambahan 50 hektar ruang terbuka hijau (RTH) di Jakarta pada 2016. Namun, Kepala Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta Djafar Muchlisin mengatakan target itu hanya tercapai 10 hektar.

"Permasalahannya adalah anggaran untuk 50 hektar itu terkendala pembayaran satu lahan yang cukup besar yaitu lahan eks Kedutaan Inggris," ujar Djafar, di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Rabu (19/10/2016).

(Baca: Realisasi RTH di Kalijodo Dipertanyakan)

Djafar mengatakan anggaran untuk membeli lahan eks Kedutaan Inggris mencapai Rp 480 miliar. Pada 2016, Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta menganggarkan Rp 1,2 triliun untuk pengadaan 50 hektar RTH tapi karena harus membeli lahan eks Kedubes Inggris, maka target pengadaan RTH pun jadi turun.

"Jadi memang PR (pekerjaan rumah) tiga tahun kita yang enggak selesai-selesai ya itu, lahan eks Kedubes Inggris. Sehingga target awalnya 50 hektar sekarang hanya 10 hektar," ujar Djafar.

(Baca: Ahok Minta RPTRA dan RTH Kalijodo Jadi Tempat Perayaan Tahun Baru 2017)

Lahan eks Kedubes Inggris rencananya akan dijadikan taman oleh Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta. Adapun bangunan eks Kedutaan Inggris rencananya dijadikan cagar budaya.

Selain itu, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama berencana membuat pusat pengawasan transportasi DKI Jakarta di lahan seluas 4.185 meter persegi itu.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perjuangan Deasy, Narik Ojol Ditemani Anak demi Sambung Hidup

Perjuangan Deasy, Narik Ojol Ditemani Anak demi Sambung Hidup

Megapolitan
Reaktif Covid-19, 3 Polisi dan 2 PHL Polsek Kemayoran Langsung Jalani Swab Test

Reaktif Covid-19, 3 Polisi dan 2 PHL Polsek Kemayoran Langsung Jalani Swab Test

Megapolitan
Dulu Gunakan Toa untuk Peringatan Dini Banjir, Anies: Kenapa Kita Pakai Alat Ini?

Dulu Gunakan Toa untuk Peringatan Dini Banjir, Anies: Kenapa Kita Pakai Alat Ini?

Megapolitan
Viral Video Warga Berkerumun Kepung Sepasang Pencuri di Cengkareng

Viral Video Warga Berkerumun Kepung Sepasang Pencuri di Cengkareng

Megapolitan
Hasil Swab Test Keluar, Tujuh Pegawai BNN Kota Jakarta Utara Positif Covid-19

Hasil Swab Test Keluar, Tujuh Pegawai BNN Kota Jakarta Utara Positif Covid-19

Megapolitan
Satu Polisi Positif Covid-19, Anggota dan Pegawai Polsek Kemayoran Jalani Rapid Test

Satu Polisi Positif Covid-19, Anggota dan Pegawai Polsek Kemayoran Jalani Rapid Test

Megapolitan
Sedang Ada Upacara Pembebasan Lahan Sengketa, Kantor Kecamatan Pinang Digeruduk Massa

Sedang Ada Upacara Pembebasan Lahan Sengketa, Kantor Kecamatan Pinang Digeruduk Massa

Megapolitan
Hadi Pranoto Siap Penuhi Panggilan Polisi atas Kasus Video Klaim Obat Covid-19

Hadi Pranoto Siap Penuhi Panggilan Polisi atas Kasus Video Klaim Obat Covid-19

Megapolitan
Tunggu Hasil Swab Test, 85 Pengurus Rumah Ibadah di Cilincing Tak Wajib Isolasi Mandiri

Tunggu Hasil Swab Test, 85 Pengurus Rumah Ibadah di Cilincing Tak Wajib Isolasi Mandiri

Megapolitan
Lapor Balik ke Polisi, Hadi Pranoto Tuduh Muannas Lakukan Pencemaran Nama Baik

Lapor Balik ke Polisi, Hadi Pranoto Tuduh Muannas Lakukan Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
Cerita Pasien Covid-19, Terinfeksi Setelah Protokol Kesehatan Kendur

Cerita Pasien Covid-19, Terinfeksi Setelah Protokol Kesehatan Kendur

Megapolitan
Pemprov DKI Optimistis Ekonomi Jakarta Segera Pulih

Pemprov DKI Optimistis Ekonomi Jakarta Segera Pulih

Megapolitan
Sopir Meninggal Saat Mengemudi, Truk Tabrak Pembatas Jalan di Cakung

Sopir Meninggal Saat Mengemudi, Truk Tabrak Pembatas Jalan di Cakung

Megapolitan
Siap-siap, Tak Pakai Masker Berulang Kali Bisa Kena Sanksi Menyapu Jalan Seharian

Siap-siap, Tak Pakai Masker Berulang Kali Bisa Kena Sanksi Menyapu Jalan Seharian

Megapolitan
PMI: Stok Plasma Darah Masih Mencukupi Permintaan RS Covid-19

PMI: Stok Plasma Darah Masih Mencukupi Permintaan RS Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X