Kompas.com - 30/01/2017, 09:45 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama bersama Dirut PT PAM Jaya Erlan Hidayat (pakai batik cokelat) dan Dirut PD PAL Jaya Juniver Pandjaitan (pakai batik biru), saat penandatanganan nota kesepahaman penggabungan PT PAM Jaya dengan PD PAL Jaya, di Balai Kota, Rabu (23/12/2015). KOMPAS.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama bersama Dirut PT PAM Jaya Erlan Hidayat (pakai batik cokelat) dan Dirut PD PAL Jaya Juniver Pandjaitan (pakai batik biru), saat penandatanganan nota kesepahaman penggabungan PT PAM Jaya dengan PD PAL Jaya, di Balai Kota, Rabu (23/12/2015).
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat debat calon gubernur dan calon wakil gubernur yang diadakan KPU DKI Jakarta pada Jumat (27/1/2017), cagub nomor pemilihan tiga Anies Baswedan menyebut saat ini ada 5 juta warga Jakarta belum mendapatkan air PAM.

Ia memberikan janji soal pemberian kredit rumah murah dan pemipaan air bersih di Jakarta. Anies mengatakan, dia akan memprioritaskan pemipaan di kampung-kampung.

Rumah dengan ukuran 150 meter persegi mendapat prioritas. Kemudian, dia akan menyubsidi 80 persen pelanggan dengan ukuran rumah dibayar 70 meter persegi.

"Pipanisasi nol rupiah," kata Anies di Bidakara, Jakarta, Jumat (27/1/2017).

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, jumlah penduduk DKI Jakarta saat ini mencapai 10.177.924 jiwa.

Di Jakarta, layanan air bersih dari instalasi PAM dilayani oleh dua perusahaan, yakni Palyja yang melayani daerah Jakarta Barat, Jakarta Selatan, dan sebagian Jakarta Pusat; dan Aetra yang melayani Jakarta Timur, Jakarta Utara, dan sebagian Jakarta Pusat.

Data yang dimiliki Palyja menyebutkan per Oktober 2016, pihaknya sudah melayani lebih dari 3 juta orang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jumlah pelanggan atau sambungan adalah sekitar 405 ribu pelanggan. Satu sambungan atau 1 pelanggan bisa dikonsumsi minimal 6 orang hingga ribuan orang.

“Sekarang sudah meningkat dua kali lipat. Dulu Cuma 1,5 juta orang. Sekarang sudah lebih dari 3 juta orang,” kata Head of Corporate Communications and Social Responsibilities Meyritha Maryanie pada 6 Oktober 2016.

Sementara Aetra menyebutkan, sampai dengan per November 2015, pihaknya sudah melayani 420.233 orang.

"Sampai dengan bulan kesepuluh tahun ini, penambahan jumlah pelanggan baru mencapai lebih dari 12.000 pelanggan," kata Direktur Operasional PT Aetra Air Jakarta Lintong Hutasoit pada 18 November 2015.

Jika jumlah pelanggan Palyja dan Aetra digabungkan, maka jumlah warga Jakarta yang saat ini mendapat pasokan air bersih dari saluran PAM adalah sekitar 3.420.000 orang.

Mengacu pada jumlah penduduk berdasarkan data BPS, maka jumlah penduduk Jakarta yang belum mendapat pasokan air bersih dari saluran PAM lebih besar dari yang disebutkan Anies.

 

Kompas TV Jawaban Cagub-Cawagub DKI Saat Ditanya Komitmen Tak Ikut Pilpres 2019 (Debat Pilkada DKI Jakarta â?? Bag 6)
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jasad Pria di Taman Kota Bekasi, Polisi: Wajah Hancur dan Tangan Terikat

Jasad Pria di Taman Kota Bekasi, Polisi: Wajah Hancur dan Tangan Terikat

Megapolitan
3 Taman Tematik di Kota Tangerang Dibuka Lagi Mulai 30 Oktober, Pengunjung Wajib Pakai Aplikasi PeduliLindungi

3 Taman Tematik di Kota Tangerang Dibuka Lagi Mulai 30 Oktober, Pengunjung Wajib Pakai Aplikasi PeduliLindungi

Megapolitan
Sedang Istirahat di Hutan Kota Bekasi, Petugas Dishub Temukan Jasad Pria dengan Wajah Rusak

Sedang Istirahat di Hutan Kota Bekasi, Petugas Dishub Temukan Jasad Pria dengan Wajah Rusak

Megapolitan
Harga Minya Goreng di Pasar Slipi Jaya Melambung Tinggi Sejak Dua Bulan Lalu

Harga Minya Goreng di Pasar Slipi Jaya Melambung Tinggi Sejak Dua Bulan Lalu

Megapolitan
Berbeda dengan Keterangan Wali Kota, Dinas LH Tangsel Sebut Pengiriman Sampah ke TPA Cilowong Dihentikan Sementara

Berbeda dengan Keterangan Wali Kota, Dinas LH Tangsel Sebut Pengiriman Sampah ke TPA Cilowong Dihentikan Sementara

Megapolitan
Orangtua Korban Tewas Kecelakaan Transjakarta Menyayangkan Baru Dapat Info Pukul 17.00 WIB

Orangtua Korban Tewas Kecelakaan Transjakarta Menyayangkan Baru Dapat Info Pukul 17.00 WIB

Megapolitan
KNKT Selidiki Kasus Kecelakaan LRT di Jakarta Timur, Polisi Siap Bantu

KNKT Selidiki Kasus Kecelakaan LRT di Jakarta Timur, Polisi Siap Bantu

Megapolitan
Keluarga Korban Kecelakaan Minta Transjakarta Perketat Perekrutan Sopir Bus

Keluarga Korban Kecelakaan Minta Transjakarta Perketat Perekrutan Sopir Bus

Megapolitan
Anak-anak Jadikan Lokasi Banjir di Jalan Tegal Parang V sebagai Tempat Bermain

Anak-anak Jadikan Lokasi Banjir di Jalan Tegal Parang V sebagai Tempat Bermain

Megapolitan
Perbaikan Jembatan GDC Depok yang Ambles Ditargetkan Rampung 2 Bulan Lagi

Perbaikan Jembatan GDC Depok yang Ambles Ditargetkan Rampung 2 Bulan Lagi

Megapolitan
Ini Lokasi Bengkel Uji Emisi di Jakarta Selatan

Ini Lokasi Bengkel Uji Emisi di Jakarta Selatan

Megapolitan
Satu Jam Diguyur Hujan, Jalan Tegal Parang V Langsung Terendam Banjir

Satu Jam Diguyur Hujan, Jalan Tegal Parang V Langsung Terendam Banjir

Megapolitan
Antisipasi Banjir, Puluhan Petugas PPSU Bersihkan Empat Saluran Air di Pademangan

Antisipasi Banjir, Puluhan Petugas PPSU Bersihkan Empat Saluran Air di Pademangan

Megapolitan
Syarat PCR buat Naik Kereta, Warga: Enggak Masalah kalau di Bawah Rp 100.000

Syarat PCR buat Naik Kereta, Warga: Enggak Masalah kalau di Bawah Rp 100.000

Megapolitan
Cegah Kecelakaan Kembali Terjadi, Transjakarta Diminta Pastikan Kesehatan Sopir

Cegah Kecelakaan Kembali Terjadi, Transjakarta Diminta Pastikan Kesehatan Sopir

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.