Kompas.com - 31/01/2017, 07:21 WIB
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Sidang ke-8 kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) kembali digelar di Kementerian Pertanian, Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (31/1/2017).

Untuk mengamankan jalannya sidang tersebut, aparat kepolisian terpantau bersiaga sejak pagi hari. Polisi terlihat berjaga, baik di dalam kompleks Kementan maupun di Jalan RM Harsono.

(Baca juga: Sidang Ahok, Ketua MUI dan Komisioner KPU Dijadwalkan Bersaksi)

Ruas jalan tersebut terlihat ditutup di kedua arahnya. Sebab, setiap sidang berlangsung, ada massa yang melakukan aksi unjuk rasa.

KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Polisi mengawal massa saat melakukan unjuk rasa menuntut Basuki Tjahaja Purnama dipenjara di depan Kementrian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (31/1/2017). Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama akhirnya menjalani sidang sebagai terdakwa kasus dugaan penodaan agama.
Massa itu terdiri dari yang pro-Ahok atau pun yang kontra-Ahok. Untuk mengantisipasi terjadinya gesekan, polisi melakukan penyekatan.

Massa pro-Ahok dan massa kontra-Ahok dipisahkan dengan kawat berduri. Tak hanya itu, polisi juga menyiagakan kendaraan taktis.

Terlihat ada empat water cannon dan dua barracuda yang berada di Jalan RM Harsono. Kendaraan tersebut disiagakan untuk mengantisipasi kericuhan saat berjalannya sidang.

Berdasarkan pantauan di lokasi pada pukul 07.00 WIB, massa pro-Ahok sudah tiba di lokasi. Mereka mayoritas menggunakan baju kotak-kotak.

Sementara itu, massa kontra-Ahok terlihat hanya beberapa orang yang sudah berada di lokasi. Sidang ke-8 ini rencananya akan dimulai sejak pukul 09.00 WIB.

KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Massa melakukan unjuk rasa menuntut Basuki Tjahaja Purnama dipenjara di depan Kementrian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (31/1/2017). Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama akhirnya menjalani sidang sebagai terdakwa kasus dugaan penodaan agama.
Agenda sidang ini mendengarkan keterangan dari saksi. Rencananya, ada lima saksi yang dihadirkan JPU, yaitu Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin, saksi pelapor Ibnu Baskoro, Komisaris KPU DKI Jakarta Dahliah Umar, Jaenudin alias Panel bin Adim dan Sahbudin alias Deni.

(Baca juga: JPU Ingin Sidang Ahok Tetap Berlangsung meski Saksi Pelapor Tak Hadir)

Adapun Ahok didakwa melakukan penodaan agama karena mengutip surat Al-Maidah ayat 51 saat kunjungan kerja ke Kepulauan Seribu.

JPU mendakwa Ahok dengan dakwaan alternatif antara Pasal 156 huruf a KUHP atau Pasal 156 KUHP.

Kompas TV Perjalanan Sidang Ketujuh Kasus Dugaan Penodaan Agama
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.