Kompas.com - 05/02/2017, 15:35 WIB
Calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga Uno mengadakan acara Rabu Bersama, kampanye bersama anak muda di Kedoya, Jakarta Barat, Rabu (1/2/2017). Rabu Bersama ini dihadiri Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang ikut mengkampanyekan Anies-Sandi. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERACalon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga Uno mengadakan acara Rabu Bersama, kampanye bersama anak muda di Kedoya, Jakarta Barat, Rabu (1/2/2017). Rabu Bersama ini dihadiri Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang ikut mengkampanyekan Anies-Sandi.
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto membuka kampanye akbar calon gubernur dan calon wakil gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan-Sandiaga Uno, yang digelar di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Minggu (5/2/2017).

Dengan suara lantang, Prabowo menyampaikan sejumlah hal yang menurut dia sedianya menjadi alasan bagi warga untuk mencoblos Anies-Sandiaga pada 15 Februari 2017 nanti.

"Kerahkan semua, insya Allah kita akan menyambut kebangkitan bangsa. Kita lawan korupsi, kita akan bangkit, terima kasih, salam sejahtera, jangan lupa menangkan Anies-Sandi, kau menangkan Anies-Sandi, rebut Jakarta, selamatkan Indonesia," kata Prabowo.

(Baca juga: Prabowo Turun Gunung, Akankah Pengaruhi Elektabilitas Anies-Sandiaga?)

Ia meminta agar para pendukungnya dan pendukung Anies-Sandi tidak lengah selama beberapa hari ke depan.

Prabowo juga meminta tempat pemungutan suara dijaga dengan baik. Warga juga diminta mewaspadai pemilih-pemilih siluman.

"Kurang dari 10 hari, kerahkan dukungan sebanyak-banyaknya, ajak kerabatmu, yakinkan kerabatmu, mereka akan pakai uang, segala cara, banyak nanti orang enggak jelas ingin ikut coblos, cek, tanya KTP-nya," ujar Prabowo.

Ia mengingatkan bahwa sosok pemimpin yang ideal bagi Jakarta tidak hanya sekadar pintar. Sebab, menurut dia, orang pintar belum tentu tidak korupsi.

(Baca juga: Prabowo Sebut Ada Orang Licik Maju pada Pilkada DKI)

Prabowo mengatakan, selama bertahun-tahun rakyat miskin terinjak-injak akibat korupsi. Ia  lantas meminta warga memanfaatkan hak pilihnya untuk membuat perubahan di Jakarta.

"Politik ini adalah tugas kita, kalau orang baik diam, yang berkuasa adalah orang yang tidak baik. Kalau orang baik diam, tidak mau turun, yang berkuasa adalah orang-orang berengsek," ujar Prabowo.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok, Sandi: Teman-teman Diancam Dipecat jika Dukung Saya

Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok, Sandi: Teman-teman Diancam Dipecat jika Dukung Saya

Megapolitan
Diduga Akan Tawuran, Sejumlah Remaja Diamankan di Manggarai Selatan

Diduga Akan Tawuran, Sejumlah Remaja Diamankan di Manggarai Selatan

Megapolitan
Bima Arya: Rizieq Shihab Tolak Sampaikan Hasil Tes PCR

Bima Arya: Rizieq Shihab Tolak Sampaikan Hasil Tes PCR

Megapolitan
Saat Rizieq Shihab Dirawat, Bima Arya Ingatkan Dirut RS Ummi Cegah Kerumunan Massa

Saat Rizieq Shihab Dirawat, Bima Arya Ingatkan Dirut RS Ummi Cegah Kerumunan Massa

Megapolitan
Anak Anggota DPRD Bekasi Dilaporkan ke Polisi Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Anak Anggota DPRD Bekasi Dilaporkan ke Polisi Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Megapolitan
JPU Hadirkan 5 Saksi Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab, Salah Satunya Bima Arya

JPU Hadirkan 5 Saksi Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab, Salah Satunya Bima Arya

Megapolitan
UPDATE 14 April: Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Kemayoran Terisa 1.308 Orang

UPDATE 14 April: Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Kemayoran Terisa 1.308 Orang

Megapolitan
Bima Arya Siap Bersaksi dalam Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab Hari Ini

Bima Arya Siap Bersaksi dalam Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab Hari Ini

Megapolitan
Muncul Bibit Siklon Tropis 94W, BPBD DKI Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrem 15-16 April

Muncul Bibit Siklon Tropis 94W, BPBD DKI Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrem 15-16 April

Megapolitan
Berkah Ramadhan bagi Penjual Nasi Kapau Senen, Keuntungan Naik 5 Kali Lipat

Berkah Ramadhan bagi Penjual Nasi Kapau Senen, Keuntungan Naik 5 Kali Lipat

Megapolitan
Remaja yang Tenggelam di Sungai Bekasi Ditemukan Tewas

Remaja yang Tenggelam di Sungai Bekasi Ditemukan Tewas

Megapolitan
Dinkes DKI: Jangan Takut Vaksinasi Selama Berpuasa

Dinkes DKI: Jangan Takut Vaksinasi Selama Berpuasa

Megapolitan
Perpanjang SIM Online Lewat Ponsel, Apa Tetap Perlu Tes?

Perpanjang SIM Online Lewat Ponsel, Apa Tetap Perlu Tes?

Megapolitan
Hari Ini, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab

Hari Ini, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab

Megapolitan
Fakta Eks Kantor Menlu Dijual, Harga Capai Rp 400 M dan Alasan Ahli Waris Melego

Fakta Eks Kantor Menlu Dijual, Harga Capai Rp 400 M dan Alasan Ahli Waris Melego

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X