Kompas.com - 10/02/2017, 21:03 WIB
Pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Anies Baswedan dan Sandiaga Uno, saat tampil dalam debat yang diselenggarakan KPU DKI di Hotel Bidarakara, Jakarta, Jumat (10/2/2017). Andreas Luka/Kompas.comPasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Anies Baswedan dan Sandiaga Uno, saat tampil dalam debat yang diselenggarakan KPU DKI di Hotel Bidarakara, Jakarta, Jumat (10/2/2017).
Penulis Nursita Sari
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPA.com –
Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Sandiaga Uno, mengatakan kondisi kemiskinan dan kebodohan di DKI Jakarta menjadi akar permasalahan munculnya pengguna narkoba.

Dia mengatakan hal itu karena telah berkeliling di berbagai daerah padat penduduk di Jakarta selama satu tahun.

“Salah satu permasalahan narkoba, akar permasalahannya itu adalah kemiskinan dan kebodohan,” ujar Sandiaga, dalam debat ketiga Pilkada DKI 2017, di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Jumat (10/2/2017).

Dengan demikian, kata Sandiaga, seluruh masalah kesejahteraan dan pendikan harus diselesaikan. Sandiaga menyebut wirausaha sosial bisa menjadi cara untuk menyelesaikan permasalahan narkoba, kemiskinan, dan kebodohan di Jakarta.

“Ada beberapa inisiatif seperti rumah belajar yang dikaitkan dengan micro finance, kredit khusus perempuan. Begitu perempuannya sejahtera, dia bisa menyejahterakan, bisa menjadi pimpinan keluarganya, bisa melihat anak-anaknya sekolah dengan skills,” kata dia.

Calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Anies Baswedan, menambahkan bahwa program yang akan dia jalankan bersama Sandiaga disesuaikan dengan kebutuhan di setiap wilayah. Anggaran yang akan digelontorkan disesuaikan dengan program tersebut.

“Ketika kami membuat RW siaga, maka program dikaitkan dengan kebutuhan dan alokasi anggaran bisa jauh di atas Rp 1 miliar, bisa Rp 2-3 miliar karena RW-nya bukan hanya ngurus kesehatan, tetapi juga pengamanan, olahraga, kegiatan warga yang interaksinya tinggi,” ucap Anies.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Anies menuturkan, warga yang terkena narkoba harus dijauhkan dari stigma negatif. Oleh karena itu, mereka akan membangun stigma yang positif dan memberikan apresiasi. Kemudian, aturan terkait narkoba juga tidak perlu peraturan daerah (perda).

“Penutupan, pelarangan, bisa dengan perda. Tak selalu perda ketika berkaitan dengan persoalan narkoba,” tutur Anies.

Kompas TV Anies Berdebat dengan Ahok Soal Reklamasi
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengemudi Ojol Ditemukan Tewas dengan Kondisi Dada Sobek di Kemayoran

Pengemudi Ojol Ditemukan Tewas dengan Kondisi Dada Sobek di Kemayoran

Megapolitan
Cerita Penyintas Ledakan Bom Kampung Melayu, Ikut Jadi Korban Saat Tolong Polisi

Cerita Penyintas Ledakan Bom Kampung Melayu, Ikut Jadi Korban Saat Tolong Polisi

Megapolitan
Dirut Transjakarta 2 Kali Bungkam soal Video Direksi Tonton Tari Perut

Dirut Transjakarta 2 Kali Bungkam soal Video Direksi Tonton Tari Perut

Megapolitan
Pemkot Tangsel Berencana Buka Tempat Wisata Saat Nataru, asal...

Pemkot Tangsel Berencana Buka Tempat Wisata Saat Nataru, asal...

Megapolitan
Tahun Depan, Sumur Resapan di Jakarta Barat Akan Diperdalam dan Dipersempit

Tahun Depan, Sumur Resapan di Jakarta Barat Akan Diperdalam dan Dipersempit

Megapolitan
1 Pelajar Meninggal Dunia Setelah Terluka Dalam Tawuran di Serpong

1 Pelajar Meninggal Dunia Setelah Terluka Dalam Tawuran di Serpong

Megapolitan
Cerita Kakek Selamat dari Kebakaran Tambora: Dengar Suara Kobaran Api dalam Lelap

Cerita Kakek Selamat dari Kebakaran Tambora: Dengar Suara Kobaran Api dalam Lelap

Megapolitan
Warga Pasar Kemis Tertipu Setelah Diimingi Minyak Goreng Murah, Rugi Rp 631 Juta

Warga Pasar Kemis Tertipu Setelah Diimingi Minyak Goreng Murah, Rugi Rp 631 Juta

Megapolitan
Saat Mobil Milik Ketua DPP PSI Terperosok Sumur Resapan yang Ambles dan Sopir Dituding Sengaja Bolak-balik

Saat Mobil Milik Ketua DPP PSI Terperosok Sumur Resapan yang Ambles dan Sopir Dituding Sengaja Bolak-balik

Megapolitan
Uang Sumbangan Masjid di Pasar Rebo Digasak Maling untuk Ketiga Kali

Uang Sumbangan Masjid di Pasar Rebo Digasak Maling untuk Ketiga Kali

Megapolitan
UNJ Buat Peraturan Pencegahan Kekerasan Seksual Setelah Ada Kasus Dugaan Pelecehan Mahasiswi oleh Dosen

UNJ Buat Peraturan Pencegahan Kekerasan Seksual Setelah Ada Kasus Dugaan Pelecehan Mahasiswi oleh Dosen

Megapolitan
Ketua PSI Bantah Mobilnya Sengaja Bolak-Balik sebelum Terperosok di Sumur Resapan

Ketua PSI Bantah Mobilnya Sengaja Bolak-Balik sebelum Terperosok di Sumur Resapan

Megapolitan
Lima Jenazah Korban Kebakaran Tambora Akan Disemayamkan di Jelambar

Lima Jenazah Korban Kebakaran Tambora Akan Disemayamkan di Jelambar

Megapolitan
Sumur Resapan, Proyek “Kejar Tayang” Anies yang Ancam Keselamatan Warga

Sumur Resapan, Proyek “Kejar Tayang” Anies yang Ancam Keselamatan Warga

Megapolitan
Puluhan Warga Gembor, Kota Tangerang, Jadi Korban Penipuan, Kerugian Capai Rp 60 Miliar

Puluhan Warga Gembor, Kota Tangerang, Jadi Korban Penipuan, Kerugian Capai Rp 60 Miliar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.