Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Inilah RTH Hasil Swadaya Warga Jalan Lebak Bulus III

Kompas.com - 24/02/2017, 20:55 WIB
Alsadad Rudi

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebuah ruang terbuka hijau (RTH) hasil swadaya warga kini dapat ditemui di Jalan Lebak Bulus III, Cilandak, Jakarta Selatan. RTH berada di sebuah lahan yang luasnya diperkirakan mencapai 2.000 meter persegi.

Kompas.com menyambangi lokasi tersebut pada Jumat (24/2/2017) sore. Saat itu, RTH tampak dijaga oleh dua petugas keamanan. Pada area di sekitar pintu masuk RTH sudah terpasang sejumlah fasilitas bermain untuk anak-anak.

Tak jauh dari situ juga dibangun sebuah mushala. Sebagian besar lahan RTH ditanami rumput taman. Terdapat jalan kecil bermotif papan catur yang dapat digunakan bagi pengunjung yang ingin berkeliling melihat-lihat area tersebut.

Beraneka ragam tanaman hias ditanam di sepanjang pinggir jalan selebar satu meter itu. Di ujung jalan, terdapat sebuah lapangan yang masih dalam tahap pembangunan.

Menurut salah seorang petugas keamanan di lokasi tersebut, Nasruddin, lapangan itu nantinya merupakan lapangan serba guna yang bisa difungsikan untuk empat jenis permainan, dari mulai voli, basket, futsal, dan bulutangkis.

"Di sebelahnya nanti juga mau dibikin tempat panjat dinding," ujar Nasruddin yang saat ditemui tengah sibuk menyirami tanaman.

Petugas keamanan lainnya, Rustam, menuturkan, RTH di Jalan Lebak Bulus III merupakan lahan milik Pemerintah Provinsi DKI. Namun karena tidak difungsikan, lahan tersebut kemudian dijadikan tempat pembuangan sampah.

Tak tahan melihat kondisi tersebut, warga sekitar kemudian berinisiatif menggalang dana dan menjadikan lahan tersebut sebagai RTH. Jika melihat kondisi rumah, warga Jalan Lebak Bulus III yang bermukim di sekitar RTH merupakan warga menengah ke atas.

"Murni dari warga ini semua biayanya," ujar Rustam. (Baca: Datangi Ahok, Warga Lebak Bulus Serahkan RTH Hasil Swadaya Masyarakat)

Salah seorang warga yang menjadi inisiator pembangunan RTH, Leksmono Santoso datang ke Balai Kota DKI Jakarta pada Jumat pagi. Ia datang untuk memberikan sebuah album berisi gambar-gambar RTH kepada Gubernur Basuki Tjahaja Purnama.

Kompas.com/Alsadad Rudi Sebuah ruang terbuka hijau (RTH) hasil swadaya warga di Jalan Lebak Bulus III, Cilandak, Jakarta Selatan. Foto diambil pada Jumat (24/2/2017).
Kepada Ahok, Leksmono menjelaskan bahwa RTH itu merupakan ruang terbuka yang digarap dengan swadaya warga dan rencananya hendak dikembalikan kepada pemerintah agar bisa dikelola lebih baik.

Leksmono mengatakan, dulunya tidak ada koordinasi antara pihak pemerintah dan warga saat lahan tersebut dijadikan sebagai tempat pembuangan sampah. Ia menjelaskan, butuh waktu dua tahun bagi warga untuk memperjuangkan agar tempat pembuangan itu dijadikan sebuah RTH.

"Kami ngadu ke lurahnya enggak didengar, camat apa lagi. Kami sampai dua tahun untuk nutup gitu karena banyak pungli enggak jelas. Tanahnya itu punya Tata Air DKI (sekarang menjadi Dinas Sumber Daya Air)," ujar Leksmono.

Setelah mengadu ke Wali Kota Jakarta Selatan Tri Kurniadi, dalam waktu dua hari Leksmono mendapat persetujuan bahwa lahan tersebut boleh dijadikan RTH. Warga, kata Leksmono, sangat antusias membantu. Berbagai sumbangan diberikan warga, seperti semen dan pasir.

"Anggaran Rp 125 juta, Pak, 100 persen warga, nol persen pemerintah. Saya datang ke Pak Ahok ingin serahkan ke pemerintah lagi. Kami enggak minta duit balik, tapi pengin agar ditata, jangan dibongkar," ujar Leksmono kepada Ahok.

"Kami berharap ini jadi percontohan masyarakat, jangan nuntut doang ke pemerintah, kerjalah. Kan bisa gotong royong," ujar Leksmono. (Baca: RPTRA dan RTH Kalijodo Jadi Percontohan Pembangunan)

Mendengar hal itu, Ahok menyatakan akan segera meninjau lokasi itu. "Saya akan datang ke sana," ujar Ahok.

Kompas TV Ruang Terbuka Hijau Untuk Warga
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Heru Budi: Normalisasi Ciliwung Masuk Tahap Pembayaran Pembebasan Lahan

Heru Budi: Normalisasi Ciliwung Masuk Tahap Pembayaran Pembebasan Lahan

Megapolitan
Pengemudi Fortuner Arogan Pakai Pelat Palsu TNI untuk Hindari Ganjil Genap di Tol

Pengemudi Fortuner Arogan Pakai Pelat Palsu TNI untuk Hindari Ganjil Genap di Tol

Megapolitan
Dua Kecamatan di Jaksel Nol Kasus DBD, Dinkes: Berkat PSN dan Pengasapan

Dua Kecamatan di Jaksel Nol Kasus DBD, Dinkes: Berkat PSN dan Pengasapan

Megapolitan
Gerindra Buka Pendaftaran Bakal Calon Wali Kota Bogor Tanpa Syarat Khusus

Gerindra Buka Pendaftaran Bakal Calon Wali Kota Bogor Tanpa Syarat Khusus

Megapolitan
Kronologi Remaja Dianiaya Mantan Sang Pacar hingga Luka-luka di Koja

Kronologi Remaja Dianiaya Mantan Sang Pacar hingga Luka-luka di Koja

Megapolitan
Jadi Tukang Ojek Sampan di Pelabuhan Sunda Kelapa, Bakar Bisa Bikin Rumah dan Biayai Sekolah Anak hingga Sarjana

Jadi Tukang Ojek Sampan di Pelabuhan Sunda Kelapa, Bakar Bisa Bikin Rumah dan Biayai Sekolah Anak hingga Sarjana

Megapolitan
Harga Bawang Merah di Pasar Perumnas Klender Naik, Pedagang: Mungkin Belum Masa Panen

Harga Bawang Merah di Pasar Perumnas Klender Naik, Pedagang: Mungkin Belum Masa Panen

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembegal Motor Warga yang Sedang Cari Makan Sahur di Bekasi

Polisi Tangkap Pembegal Motor Warga yang Sedang Cari Makan Sahur di Bekasi

Megapolitan
Tertipu Program Beasiswa S3 di Filipina, Korban Temukan Berbagai Kejanggalan

Tertipu Program Beasiswa S3 di Filipina, Korban Temukan Berbagai Kejanggalan

Megapolitan
Heru Budi Minta Kadis dan Kasudin Tingkatkan Pengawasan Penggunaan Mobil Dinas oleh ASN

Heru Budi Minta Kadis dan Kasudin Tingkatkan Pengawasan Penggunaan Mobil Dinas oleh ASN

Megapolitan
Usai Dicopot, Pejabat Dishub DKI yang Pakai Mobil Dinas ke Puncak Tak Dapat Tunjangan Kinerja

Usai Dicopot, Pejabat Dishub DKI yang Pakai Mobil Dinas ke Puncak Tak Dapat Tunjangan Kinerja

Megapolitan
Harga Cabai Rawit di Pasar Perumnas Klender Turun Jadi Rp 40.000 Per Kilogram Setelah Lebaran

Harga Cabai Rawit di Pasar Perumnas Klender Turun Jadi Rp 40.000 Per Kilogram Setelah Lebaran

Megapolitan
Dukung Restorasi Rumah Dinas Gubernur DKI Rp 22 Miliar, Fraksi PKS: Biar Nyaman Jadi Kantor Kedua

Dukung Restorasi Rumah Dinas Gubernur DKI Rp 22 Miliar, Fraksi PKS: Biar Nyaman Jadi Kantor Kedua

Megapolitan
Harga Bawang Putih di Pasar Perumnas Klender Masih Stabil dari Sebelum Lebaran

Harga Bawang Putih di Pasar Perumnas Klender Masih Stabil dari Sebelum Lebaran

Megapolitan
PSI DKI Ingatkan Heru Budi soal Keberadaan Biro Jasa Pembebasan Lahan Normalisasi Kali Ciliwung

PSI DKI Ingatkan Heru Budi soal Keberadaan Biro Jasa Pembebasan Lahan Normalisasi Kali Ciliwung

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com