Kebakaran di Area Pakubuwono Spring Diduga karena Percikan Api Las

Kompas.com - 10/03/2017, 17:20 WIB
Tower 2 Apartemen Pakubuwono Spring yang sempat dilanda kebakaran pada Jumat (10/3/2017). Sub Bagian Humas Polres Metro Jakarta SelatanTower 2 Apartemen Pakubuwono Spring yang sempat dilanda kebakaran pada Jumat (10/3/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasubag Humas Polres Metro Jakarta Selatan Kompol Purwanta mengatakan, kebakaran yang terjadi di area Apartemen Pakubuwono Spring pada Jumat (10/3/2017) siang diduga karena percikan api dari karyawan yang melakukan pengelasan.

Menurut dia, percikan api itu mengenai tumpukan styrofoam yang kemudian terbakar. Api dari styrofoam itu lalu merembet ke jaring-jaring pengaman bagi pekerja yang tingginya mencapai dua lantai.

Akibatnya, bagian Tower 2 Apartemen Pakubuwono Spring yang tengah dibangun menjadi hitam pada salah satu sisi dindingnya. Kepulan asap hitam juga tampak di sekitar apartemen.

"Api membakar styrofoam yang dibelakangnya ada tumpukan kayu. Beruntungnya tidak sempat merambat ke tumpukan kayu," kata Purwanta dalam keterangan tertulisnya, Jumat.

(Baca juga: Kebakaran di Toko Sembako, Satu Keluarga Tewas)

Menurut dia, api mulai membakar jaring-jaring pengaman itu pada pukul 11.20. Petugas keamanan berhasil memadamkan api pukul 11.30 dengan alat pemadam kebakaran yang ada di apartemen. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini.

"Setelah padam, satu unit pemadam tiba di lokasi langsung masuk dan melakukan pendinginan lokasi yang telah dipadamkan, total ada lima unit pemadam yang ke lokasi," ujar Purwanta.

(Baca juga: Pemilik Gedung Tinggi Diajak Patungan Beli Mobil Pemadam Kebakaran)

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kontroversi Pernyataan Sekda DKI soal Banjir Dinikmati, Dinilai Tak Punya Empati hingga Tutupi Kesalahan Anies

Kontroversi Pernyataan Sekda DKI soal Banjir Dinikmati, Dinilai Tak Punya Empati hingga Tutupi Kesalahan Anies

Megapolitan
Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Megapolitan
Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Megapolitan
BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

Megapolitan
Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Megapolitan
Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Megapolitan
Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Megapolitan
Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Megapolitan
Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Megapolitan
Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Megapolitan
Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Megapolitan
Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Megapolitan
Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Megapolitan
Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X