Djarot Yakin Kartu Jakarta Lansia Dapat Tingkatkan IPM

Kompas.com - 21/03/2017, 17:47 WIB
KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Kandidat calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta no urut 2, Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat saat debat kandidat program acara Rosi dan Kandidat Pemimpin yang di selenggarakan Kompas TV Jakarta di Djakarta Theater Ballroom, Jakarta, Kamis (15/12/2016).


JAKARTA, KOMPAS.com -
Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat, mengatakan program Kartu Jakarta Lansia (KJL) akan digulirkan sebagai bagian dari upaya meningkatkan indeks pembangunan manusia (IPM).

Harapannya, IPM DKI Jakarta bisa meningkat dalam waktu dua tahun ke depan.

"Itulah yang kami kerahkan supaya IPM Jakarta dalam dua tahun ke depan sampai angka 80. Ini adalah terjemahan program ini," ujar Djarot, di kawasan Grogol Petamburan, Selasa (21/3/2017).

(baca: Bertemu Warga Berusia 77 Tahun di Gang, Djarot Sampaikan "Kartu Jakarta Lansia")

Djarot mengatakan, saat ini IPM Jakarta baru mencapai 78,99. Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) pernah menyampaikan IPM di negara maju biasanya mencapai 80. Itu artinya IPM Pemprov DKI kurang dari 1,01 untuk memenuhi standar dunia.

Djarot mengatakan KJL akan dikelola Dinas Kesehatan dan Dinas Sosial.

"Nanti kartu ini enggak bisa salah sasaran dan sifatnya harus cashless, langsung transfer ke rekening dia," kata Djarot.

(baca: Ahok: Lansia Akan Dapat Rp 600 Ribu Tiap Bulan Secara Non-tunai)

Setiap bulan, lansia akan menerima bantuan sebesar Rp 600.000. Program tersebut akan direalisasikan setelah Ahok-Djarot selesai cuti kampanye dan aktif kembali menjadi Gubernur-Wakil Gubernur DKI Jakarta.

Adapun masa kampanye putaran kedua Pilkada DKI 2017 berakhir pada 15 April.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorIndra Akuntono
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X