Pelayanan Pengajuan Suket Pilkada DKI Dibuka hingga Pukul 24.00 WIB

Kompas.com - 13/04/2017, 21:54 WIB
Ilustrasi KOMPAS/DIDIE SWIlustrasi
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil DKI Jakarta Edison Sianturi mengatakan, pihaknya masih menunggu hingga pukul 24.00 WIB, Kamis (13/4/2017), bagi warga yang ingin membuat surat keterangan (suket) untuk Pilkada DKI Jakarta 2017 putaran kedua. Ini merupakan hari terkahir penerbitan suket untuk keperluan pilkada.

"(Buka) sampai jam 24.00 WIB, kan kami masih kasih kesempatan terakhir," ujar Edison saat dihubungi Kompas.com, Kamis (13/4/2017).

Edison menyampaikan, saat ini, semua petugas dari Suku Dinas Dukcapil di seluruh wilayah di DKI Jakarta, hingga di tingkat kelurahan, serta Kantor Pusat Dinas Dukcapil DKI buka hingga tengah malam nanti.

(Baca juga: Jumlah Pemilih di Jaksel yang Gunakan Suket Bertambah)


Mulai besok, lanjut Edison, secara otomatis sistem akan ditutup. Edison memastikan, mulai besok penerbitan suket pilkada tidak bisa lagi dilakukan.

Namun, suket administrasi kependudukan seperti suket perpindahan penduduk masih bisa diterbitkan.

Edison mengatakan, ia belum bisa memberi tahu jumlah suket yang telah diterbitkan sampai hari ini karena data yang terkumpul belum diolah.

"Sulit, karena ada 265 kelurahan, kecuali 5-10 kelurahan, bisa dipredikisi tetapi kelihatannya tidak begitu menonjol," ujar Edison.

Ia juga mengatakan, dari laporan sejumlah petugasnya, hingga malam ini tidak ada antrean panjang masyarakat untuk mengajukan penerbitan suket di kantor sudin maupun di Kantor Dinas Dukcapil.

"Enggak ada, di kelurahan juga enggak ada antrean," ujar Edison.

Batas penerbitan surat keterangan (suket) dari Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil DKI Jakarta untuk kepentingan Pilkada DKI Jakarta 2017 diputuskan pada 13 April 2017.

(Baca juga: Batas Penerbitan Suket untuk Pilkada DKI Diputuskan 13 April)

Keputusan itu disepakati oleh KPU DKI Jakarta, Bawaslu DKI Jakarta, Disdukcapil DKI Jakarta, dan kedua tim pemenangan pasangan cagub-cawagub dalam rapat sinkronisasi data pemilih pada Senin (10/4/2017) malam.

Keputusan itu mempertimbangkan pendistribusian data penerima suket kepada petugas di TPS.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Megapolitan
Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Megapolitan
Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Megapolitan
Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Megapolitan
Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Megapolitan
Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Megapolitan
Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Megapolitan
Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Megapolitan
Dishub DKI Surati Pengurus Gedung Sediakan Fasilitas Pesepeda

Dishub DKI Surati Pengurus Gedung Sediakan Fasilitas Pesepeda

Megapolitan
Perencanan Peledakan Bom Molotov Dosen Nonaktif IPB Diadakan di Rumah Soenarko

Perencanan Peledakan Bom Molotov Dosen Nonaktif IPB Diadakan di Rumah Soenarko

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden-Wapres, Penumpang Bus di Kalideres Diperiksa

Jelang Pelantikan Presiden-Wapres, Penumpang Bus di Kalideres Diperiksa

Megapolitan
Tepergok Korban, Maling Ditangkap Setelah Lukai Pasutri

Tepergok Korban, Maling Ditangkap Setelah Lukai Pasutri

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Sediakan Layanan Bike Sharing di Tempat Umum

Pemprov DKI Akan Sediakan Layanan Bike Sharing di Tempat Umum

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X