Peringati May Day, Petani Telukjambe Aksi "Kubur Diri"

Kompas.com - 01/05/2017, 10:05 WIB
Aksi kubur diri petani Telukjambe di depan Halaman Monumen Nasional, Jakarta Pusat, Senin (1/5/2017) Kompas.com/David Oliver PurbaAksi kubur diri petani Telukjambe di depan Halaman Monumen Nasional, Jakarta Pusat, Senin (1/5/2017)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Memperingati Hari Buruh, aksi "mengubur diri" dilakukan petani Telukjambe, Karawang di Halaman Monumen Nasional (Monas), Jalan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (1/5/2017).

Aksi itu dilakukan sebagai bentuk protes lambatnya penyelesaian sengketa agraria antara petani Telukjambe dengan PT Pertiwi Lestari. Dalam aksi tersebut, ada sebanyak 20 petani yang mengubur diri menggunakan kotak berbahan papan yang diisi dengan tanah.

Aksi itu dilakukan di bawah terik matahari menyengat. Petani lainnya tampak mengipas-ngipas petani yang sedang melakukan aksi. Raut wajah mereka tampak kelelahan. Meski demikian, aksi itu tetap dilanjutkan.

Aksi kubur diri sudah dilakukan sejak pekan lalu. Ketua Umum Serikat Tani Teluk Jambe Maman Nuryawan mengatakan, meski aksi sudah dilakukan selama empat hari, belum tampak gelagat dari pemerintah untuk menyelesaikan konflik yang mereka hadapi.

"Pemerintah belum memberikan keputusan yang jelas terkait konflik agraria ini. Maka Senin 1 Mei, kami bersepakat untuk kembali melakukan aksi yang sama," ujar Maman.

Baca: Serikat Petani Karawang Desak KPK Usut Sengketa Lahan di Telukjambe

Kompas.com/David Oliver Purba Aksi kubur diri petani Telukjambe di depan Halaman Monumen Nasiona, Jakarta Pusat, Senin (1/5/2017)
Sejumlah tuntutan para petani kepada pemerintah yaitu, untuk menegakkan Undang-Undang Pokok Agraria 1960, cabut hak guna bangunan No 15, 11, dan 30 atas nama PT Pertiwi Lestari.

Tuntutan untuk mengembalikan hak tanah para petani yang dirampas, serta mengembalikan petani Telukjambe ke lokasi tinggal mereka. Para petani Telukjambe mengancam akan terus melakukan aksi selama tuntutan mereka tidak dipenuhi.

"Petani Telukjambe ini tidak akan berhenti melakukan aksi kubur diri sampai negara memberikan tindakan yang tegas kepada PT Pertiwi Lestari," ujar Maman.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapasitas RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Tersisa 13 Persen

Kapasitas RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Tersisa 13 Persen

Megapolitan
Hari Ini, Tenaga Medis di RSD Wisma Atlet Mulai Divaksinasi Covid-19

Hari Ini, Tenaga Medis di RSD Wisma Atlet Mulai Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
Tawuran di Manggarai yang Berulang Kali Terjadi

Tawuran di Manggarai yang Berulang Kali Terjadi

Megapolitan
Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Megapolitan
4.284 Pasien Covid-19 Tersebar di Semua Kecamatan di Depok, Ini Rinciannya

4.284 Pasien Covid-19 Tersebar di Semua Kecamatan di Depok, Ini Rinciannya

Megapolitan
4 Fakta Penangkapan Komplotan Pemalsu Surat Tes Covid-19

4 Fakta Penangkapan Komplotan Pemalsu Surat Tes Covid-19

Megapolitan
Ragam Hukuman 'Nyeleneh' bagi Pelanggar Protokol Kesehatan

Ragam Hukuman "Nyeleneh" bagi Pelanggar Protokol Kesehatan

Megapolitan
Update: 34 Jenazah Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi, Salah Satunya Bayi 11 Bulan

Update: 34 Jenazah Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi, Salah Satunya Bayi 11 Bulan

Megapolitan
5 Fakta Terbaru Operasi SAR Sriwijaya Air SJ 182, Diperpanjang 3 Hari hingga 34 Korban Teridentifikasi

5 Fakta Terbaru Operasi SAR Sriwijaya Air SJ 182, Diperpanjang 3 Hari hingga 34 Korban Teridentifikasi

Megapolitan
Pengelola Gedung Tidak Kantongi Izin, Resepsi Pernikahan di Koja Dibubarkan

Pengelola Gedung Tidak Kantongi Izin, Resepsi Pernikahan di Koja Dibubarkan

Megapolitan
Update Kondisi Pandemi di Jakarta: Antre di RS Rujukan hingga Prosedur Isolasi Mandiri

Update Kondisi Pandemi di Jakarta: Antre di RS Rujukan hingga Prosedur Isolasi Mandiri

Megapolitan
Kesulitan TPU Jombang Kelola Limbah APD, Tak Diperhatikan Pemkot hingga Dibakar Mandiri

Kesulitan TPU Jombang Kelola Limbah APD, Tak Diperhatikan Pemkot hingga Dibakar Mandiri

Megapolitan
Hingga Akhir Bulan Ini, Ada Uji Emisi Gratis di Kantor Sudin Lingkungan Hidup Jakbar

Hingga Akhir Bulan Ini, Ada Uji Emisi Gratis di Kantor Sudin Lingkungan Hidup Jakbar

Megapolitan
Polisi Diminta Tangkap Pelaku Pengeroyokan Sopir Ojol di Kebayoran Lama

Polisi Diminta Tangkap Pelaku Pengeroyokan Sopir Ojol di Kebayoran Lama

Megapolitan
Dihukum Berdoa di Makam Jenazah Pasien Covid-19, Warga: Mendingan Disuruh Push Up!

Dihukum Berdoa di Makam Jenazah Pasien Covid-19, Warga: Mendingan Disuruh Push Up!

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X