Anies Tegaskan Hanya Bentuk Tim Sinkronisasi, Bukan Tim Transisi

Kompas.com - 05/05/2017, 20:36 WIB
Gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta terpilih periode 2017-2022 Anies Baswedan dan Sandiaga Uno di kantor KPU DKI Jakarta, Jumat (5/5/2017). KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERAGubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta terpilih periode 2017-2022 Anies Baswedan dan Sandiaga Uno di kantor KPU DKI Jakarta, Jumat (5/5/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Gubernur DKI Jakarta terpilih Anies Baswedan menegaskan tidak akan membentuk tim transisi. Dia mengatakan bahwa tim yang akan bekerja menyiapkan kepemimpinannya bersama Sandiaga Uno di DKI Jakarta bernama tim sinkronisasi.

"Jadi jangan pernah ada yang menulis tim transisi, karena tidak ada tim transisi," kata Anies, saat menggelar konferensi pers usai rapat pleno penetapan gubernur-wakil gubernur terpilih di Kantor KPU DKI Jakarta, Jumat (5/5/2017).

(baca: Arti Kemenangan bagi Anies... )

Anies mengungkapkan, tim sinkronisasi itu akan terdiri dari beberapa orang yang telah ditunjuk sebelumnya. Orang-orang yang belum disebutkan namanya tersebut nanti akan melakukan sinkronisasi atas program Anies-Sandi untuk APBD DKI Jakarta 2017, terutama di bulan November dan Desember, serta rancangan APD DKI Jakarta 2018 mendatang.

"Timnya akan segera diumumkan, yang nanti akan bekerja adalah menerjemahkan (program) itu. Teknis sekali tugasnya, bukan tugas politis, sama sekali tidak," tutur Anies.

(baca: Anies Berharap Penggusuran Pasar Ikan Pertimbangkan Masa Transisi)

Dia menuturkan, tugas tim sinkronisasi bukanlah menyusun program, tetapi menerjemahkan hal apa saja yang akan dia dan Sandi lakukan saat menjabat nanti. Meski begitu, Anies belum secara detil menjelaskan perbedaan antara menerjemahkan programnya dengan menyusun program untuk diwujudkan di Jakarta.

Pada Jumat siang, Anies juga sempat menyinggung tentang program kerja di masa kepemimpinan Gubernur-Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat.

Menurut Anies, tidak mungkin dia mengganti atau menerapkan secara keseluruhan program Ahok-Djarot.

Hal yang akan dilakukan lebih kepada modifikasi dan penyesuaian program-program yang sudah baik saat ini dengan program kerja mereka.

Meski begitu, secara garis besar, Anies menyinggung tentang beberapa kebijakan Ahok-Djarot yang akan dia ubah. Kebijakan yang dimaksud, di antaranya memperbolehkan Monas untuk kegiatan keagamaan, memperbolehkan pemotongan hewan kurban di trotoar dan sekolah, serta implementasi KJP Plus lengkap dengan bantuan dana tunai untuk anak usia sekolah.

Anies dan pasangannya Sandiaga Uno ditetapkan sebagai gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta terpilih periode 2017-2022 oleh KPU DKI Jakarta. Penetapan disampaikan melalui pembacaan surat keputusan oleh Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno di hadapan peserta rapat pleno, Jumat (5/5/2017) sore.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

15,3 Hektare Lahan TPU di Bekasi Masih Kosong

15,3 Hektare Lahan TPU di Bekasi Masih Kosong

Megapolitan
Pengungkapan Rentetan Kasus Koboi Kemang Diganjar MURI

Pengungkapan Rentetan Kasus Koboi Kemang Diganjar MURI

Megapolitan
BERITA FOTO: Dampak Banjir di Jakarta Minggu Kemarin

BERITA FOTO: Dampak Banjir di Jakarta Minggu Kemarin

Berita Foto
Minta Anies Tak 'Tenggelamkan' Kelapa Gading, Warga Tuntut Dana Banjir Dikembalikan

Minta Anies Tak "Tenggelamkan" Kelapa Gading, Warga Tuntut Dana Banjir Dikembalikan

Megapolitan
247 Gardu Listrik Telah Kembali Dinyalakan PLN Setelah Banjir Surut

247 Gardu Listrik Telah Kembali Dinyalakan PLN Setelah Banjir Surut

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Lagi-lagi Jakarta Banjir | Viral Video Seorang Ibu Jambak Anak Muda di KRL

[POPULER JABODETABEK] Lagi-lagi Jakarta Banjir | Viral Video Seorang Ibu Jambak Anak Muda di KRL

Megapolitan
Ini Penyebab Banjir di RSCM Versi Damkar

Ini Penyebab Banjir di RSCM Versi Damkar

Megapolitan
BMKG: Jakarta Hujan Petir Nanti Malam, Bogor, Depok, Bekasi Hujan Ringan Seharian

BMKG: Jakarta Hujan Petir Nanti Malam, Bogor, Depok, Bekasi Hujan Ringan Seharian

Megapolitan
Mayat Wanita Setengah Telanjang Ditemukan di Aliran Sungai Ciliwung

Mayat Wanita Setengah Telanjang Ditemukan di Aliran Sungai Ciliwung

Megapolitan
Jakarta Banjir, Netizen Serbu Tagar #WajahBaruJakarta untuk Sindir Anies

Jakarta Banjir, Netizen Serbu Tagar #WajahBaruJakarta untuk Sindir Anies

Megapolitan
[VIDEO] Melihat Banjir Jalan Yos Sudarso dari Atas Tol Wiyoto Wiyono

[VIDEO] Melihat Banjir Jalan Yos Sudarso dari Atas Tol Wiyoto Wiyono

Megapolitan
Jalan Yos Sudarso Masih Banjir Setinggi 50 cm, Pengendara Motor Masuk Tol

Jalan Yos Sudarso Masih Banjir Setinggi 50 cm, Pengendara Motor Masuk Tol

Megapolitan
Langit Sudah Biru, Jalan Ahmad Yani, Cempaka Putih Masih Banjir

Langit Sudah Biru, Jalan Ahmad Yani, Cempaka Putih Masih Banjir

Megapolitan
Kronologi Banjir di RSCM, Rendam Alat Kesehatan hingga Ruang Radioterapi

Kronologi Banjir di RSCM, Rendam Alat Kesehatan hingga Ruang Radioterapi

Megapolitan
Banjir Kampung Melayu Mulai Surut, Warga Tetap Ingin di Pengungsian

Banjir Kampung Melayu Mulai Surut, Warga Tetap Ingin di Pengungsian

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X