Kompas.com - 13/06/2017, 15:46 WIB
Italia Chandra Kirana Putri (22), belakang tengah, saat berfoto bersama teman-temannya beberapa pekan lalu. Italia atau Ita menjadi korban penembakan pelaku curanmor di rumahnya di Tangerang, Senin (12/6/2017) kemarin. Foto ini diperoleh dari teman-temannya yang menghadiri pemakaman Ita di TPU Selapajang, Selasa. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERAItalia Chandra Kirana Putri (22), belakang tengah, saat berfoto bersama teman-temannya beberapa pekan lalu. Italia atau Ita menjadi korban penembakan pelaku curanmor di rumahnya di Tangerang, Senin (12/6/2017) kemarin. Foto ini diperoleh dari teman-temannya yang menghadiri pemakaman Ita di TPU Selapajang, Selasa.
|
EditorEgidius Patnistik

TANGERANG, KOMPAS.com - Korban penembakan pelaku pencurian kendaraan bermotor (curanmor) di Kota Tangerang pada Senin (12/6/2017) kemarin, yaitu  Italia Chandra Kirana Putri (22), dikenal sebagai sosok yang mandiri dan berani. Italia atau Ita dikenal baik di kalangan temannya, baik teman yang seumuran atau seangkatan maupun dengan mereka yang berbeda usia di sekolah dan kampus.

"Talia (Italia) itu orangnya berani. Apa-apa dia kerjain sendiri, orangnya mandiri. Berangkat kuliah saja sendiri, urus apa-apa juga sendiri," kata salah satu temannya, Cantika, usai pemakaman Ita di TPU Selapajang, Kota Tangerang, Selasa (13/6/2017) siang.

Teman Ita lainnya, Rio, menilai Ita sebagai sosok yang ramah dan baik kepada siapa saja. Bahkan, pada masa awal hingga akhir perkuliahannya di Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti, Ita dikenal ramah kepada semua mahasiswa meski beda angkatan.

Arsip Instagram/Italiakirana Akun Instagram milik almarhuman Italia Kirana dibanjiri ucapan duka.

"Sama senior-senior juga baik, orangnya supel. Ya, kami-kami kehilangan banget sama Talia," kata Rio. Secara terpisah, kakak Ita, Yugo Slavia Kirana (27), menyebutkan adiknya yang selama ini menemani kedua orangtua mereka di rumah.

Yugo yang telah menikah dan berkeluarga sudah pindah ke rumah lain bersama istrinya, sehingga Ita tinggal bertiga dengan ayah dan ibunya saja.

"Dia anaknya pemberani, agak tomboi," kenang Yugo.

Arsip Instagram/Italiakirana Akun Instagram Italia Kirana dibanjiri ucapan belasungkawa dari netizen.

Ita tertembak di dada kiri usai menghalau kedua pelaku yang hendak mencuri sepeda motornya pada Senin siang kemarin. Ita mengusir para pelaku karena ibunya, Sugiarti (55), sempat ditodong senjata api terlebih dahulu dan diancam pelaku.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ita mengusir kedua pelaku hingga keluar rumah. Ketika Ita memukul para pelaku dengan sapu lidi, salah satu pelaku menembak Ita hingga kritis.

Tetangga sekitar sudah membawa Ita ke rumah sakit terdekat. Namun sesampainya di rumah sakit, nyawa Ita tak terselamatkan.

Baca juga: Polisi Periksa 13 Saksi Terkait Penembakan Gadis di Tangerang



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengacara Korban Berharap Bruder Angelo Dihukum Maksimal

Pengacara Korban Berharap Bruder Angelo Dihukum Maksimal

Megapolitan
Cara Anies Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Cara Anies Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Ini Lima Kawasan Prioritas Penataan Pemkot Jakbar

Ini Lima Kawasan Prioritas Penataan Pemkot Jakbar

Megapolitan
Produsen Tembakau Sintetis di Bogor Kemas Barang Siap Edar Dalam Bungkusan Pakan Burung

Produsen Tembakau Sintetis di Bogor Kemas Barang Siap Edar Dalam Bungkusan Pakan Burung

Megapolitan
Anies: 31.969 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 Selama Pandemi

Anies: 31.969 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 Selama Pandemi

Megapolitan
Data Kemendikbud: 25 Klaster Covid-19 Belajar Tatap Muka Ditemukan di Jakarta

Data Kemendikbud: 25 Klaster Covid-19 Belajar Tatap Muka Ditemukan di Jakarta

Megapolitan
Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Bocah Perempuan di Duren Sawit Berujung Damai

Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Bocah Perempuan di Duren Sawit Berujung Damai

Megapolitan
Upaya Pemkot Jakut Cegah Banjir, Pemetaan Titik Genangan hingga Siagakan Pompa Air

Upaya Pemkot Jakut Cegah Banjir, Pemetaan Titik Genangan hingga Siagakan Pompa Air

Megapolitan
Depok Dilanda Angin Puting Beliung, Pemkot Jaksel Bersiap Hadapi Cuaca Ekstrem

Depok Dilanda Angin Puting Beliung, Pemkot Jaksel Bersiap Hadapi Cuaca Ekstrem

Megapolitan
Tiga Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang Masih Bertugas Hingga Hari Ini

Tiga Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang Masih Bertugas Hingga Hari Ini

Megapolitan
Ingin Menolong Temannya, Bocah 13 Tahun Tewas Tenggelam di Kali Ciliwung

Ingin Menolong Temannya, Bocah 13 Tahun Tewas Tenggelam di Kali Ciliwung

Megapolitan
Jenazah Korban Kebakaran Lapas Tangerang Asal Portugal Dipulangkan Hari Ini

Jenazah Korban Kebakaran Lapas Tangerang Asal Portugal Dipulangkan Hari Ini

Megapolitan
Polisi Tetapkan 8 Tersangka pada Kasus Begal Motor di Kalideres

Polisi Tetapkan 8 Tersangka pada Kasus Begal Motor di Kalideres

Megapolitan
ASN Kota Tangerang Belum Tes Narkoba, Kesbangpol Terganjal Izin Wali Kota

ASN Kota Tangerang Belum Tes Narkoba, Kesbangpol Terganjal Izin Wali Kota

Megapolitan
Polisi Sebut 2 Kendala pada Penyelidikan Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Pegawai KPI

Polisi Sebut 2 Kendala pada Penyelidikan Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Pegawai KPI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.