PT KCJ Menjawab Mengapa Ibu Hamil Masuk Kategori Prioritas di KRL

Kompas.com - 14/06/2017, 18:58 WIB
Screenshot status Shafira Nabila Cahyaningtas yang viral karena memaki ibu hamil di Facebook. Eka AdityaScreenshot status Shafira Nabila Cahyaningtas yang viral karena memaki ibu hamil di Facebook.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Vice President Komunikasi PT KRL Commuter Jabodetabek (KCJ) Eva Chairunisa menjelaskan alasan ibu hamil mendapat tempat duduk prioritas di gerbong KRL commuterline.

"Pada dasarnya, ini merupakan masalah tenggang rasa dan simpati terhadap orang lain," kata Eva melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Rabu (14/6/2017) petang.

Penjelasan Eva itu untuk menanggapi status Facebook pemilik akun atas nama Shafira Nabila Cahyaningtyas, baru-baru ini. Akun Shafira mem-posting status yang intinya mempertanyakan mengapa ibu hamil diprioritaskan untuk mendapat tempat duduk di KRL.

Eva menjelaskan, ibu hamil memiliki kondisi khusus yang membedakan mereka dari orang lain yang tidak hamil. Ibu hamil juga dianggap bertanggung jawab tidak hanya pada dirinya sendiri tetapi pada anak yang dikandungnya saat itu.

Prioritas itu diberikan terkait dengan dengan kondisi KRL yang kerap padat pada jam-jam sibuk. Karena itu ibu hamil dimasukkan dalam kategori prioritas agar mendapatkan tempat duduk karena ibu hamil yang berdiri rentan terjepit atau berdesakkan dengan penumpang lain di sekelilingnya.

"Ibu hamil ada kecenderungan mengalami hal-hal yang makin menyebabkan fisiknya lebih lemah dari kondisinya sebelum hamil," tutur Eva.

Status Facebook Shafira itu diunggah seorang netizen bernama Eka Aditya melalui foto-foto screenshot karena akun Shafira terpantau sudah tidak aktif lagi. Dari screenshot itu terbaca bahwa Shafira menulis dirinya rutin naik KRL commuterline selama dua tahun terakhir dari Stasiun Bogor menuju Stasiun Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Dalam penggalan statusnya, Shafira merasa kesal karena harus merelakan tempat duduknya untuk seorang ibu hamil. Ia kemudian berdiri berdesak-desakan dengan para penumpang lainnya. Dia mengaku pusing dan kesal sehingga ingin mengumpat satpam dan ibu hamil yang telah mengambil tempat duduknya.

"Akhirnya dengan sedikit keikhlasan dan banyak kemarahan dengan keadaan, gue dan temen gue berdiri sampe Stasiun Tanah Abang," bunyi status Shafira.

Shafira lalu bertanya mengapa para ibu hamil berhak mendapatkan tempat duduknya dan mengapa ibu hamil selalu menjadi prioritas.

"Iya sih mereka emang lagi hamil, di perutnya ada anaknya, tapi nggak begini! Gue di Bogor juga usaha cari tempat duduk dan dengan tanpa bersalahnya direbut sama ibu-ibu hamil. Semakin lama gue semakin gak respeck sama ibu-ibu hamil, bener-bener udah semuak itu!" tulisnya.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Napi Bandar Narkoba Lapas Tangerang Rencanakan Pelarian Sejak 6 Bulan Lalu

Napi Bandar Narkoba Lapas Tangerang Rencanakan Pelarian Sejak 6 Bulan Lalu

Megapolitan
Tak Gunakan Masker Medis dan Kain, Penumpang KRL di Stasiun Bogor Dilarang Masuk

Tak Gunakan Masker Medis dan Kain, Penumpang KRL di Stasiun Bogor Dilarang Masuk

Megapolitan
Pasangan Kekasih Pelaku Mutilasi Sempat Tidur dengan Jasad Korban di Apartemen

Pasangan Kekasih Pelaku Mutilasi Sempat Tidur dengan Jasad Korban di Apartemen

Megapolitan
26 Angkot di Tanah Abang Terjaring Operasi Yustisi

26 Angkot di Tanah Abang Terjaring Operasi Yustisi

Megapolitan
RSD Stadion Patriot Chandrabaga Akhirnya Mulai Terisi Pasien Covid-19

RSD Stadion Patriot Chandrabaga Akhirnya Mulai Terisi Pasien Covid-19

Megapolitan
Selama PSBB Jakarta, KRL Terakhir Berangkat dari Stasiun-stasiun di Ibu Kota pada Pukul 19.00 WIB

Selama PSBB Jakarta, KRL Terakhir Berangkat dari Stasiun-stasiun di Ibu Kota pada Pukul 19.00 WIB

Megapolitan
Belajar dari Youtube, Sepasang Kekasih Mutilasi Jasad Rinaldi Harley Wismanu

Belajar dari Youtube, Sepasang Kekasih Mutilasi Jasad Rinaldi Harley Wismanu

Megapolitan
Kelurahan Cengkareng Timur Catat Kasus Aktif Covid-19 Terbanyak, Kebanyakan dari Klaster Keluarga

Kelurahan Cengkareng Timur Catat Kasus Aktif Covid-19 Terbanyak, Kebanyakan dari Klaster Keluarga

Megapolitan
Hari ini, KCI Resmi Larang Penumpang KRL Pakai Buff dan Masker Scuba

Hari ini, KCI Resmi Larang Penumpang KRL Pakai Buff dan Masker Scuba

Megapolitan
Periksa 10 Saksi, Polisi Kejar Pembacok di Pesanggrahan yang Diduga Geng Moonraker

Periksa 10 Saksi, Polisi Kejar Pembacok di Pesanggrahan yang Diduga Geng Moonraker

Megapolitan
PSBB Tangsel Diperpanjang Lagi, Pengawasan Protokol Kesehatan Akan Diperketat

PSBB Tangsel Diperpanjang Lagi, Pengawasan Protokol Kesehatan Akan Diperketat

Megapolitan
Hilang di Kali Ciliwung, Remaja Ditemukan Tewas 200 Meter dari Lokasi Tenggelam

Hilang di Kali Ciliwung, Remaja Ditemukan Tewas 200 Meter dari Lokasi Tenggelam

Megapolitan
Sepekan Pengetatan PSBB di Jakarta, Jumlah Penumpang KRL Turun 21 Persen

Sepekan Pengetatan PSBB di Jakarta, Jumlah Penumpang KRL Turun 21 Persen

Megapolitan
Pekan Kedua Pengetatan PSBB, Situasi Stasiun KRL Disebut Kondusif Pagi Ini

Pekan Kedua Pengetatan PSBB, Situasi Stasiun KRL Disebut Kondusif Pagi Ini

Megapolitan
Kebakaran di Kemensos Hanguskan Studio di Lantai 1

Kebakaran di Kemensos Hanguskan Studio di Lantai 1

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X