Perlu Cara Persuasi untuk Menertibkan Gelandangan dengan Penyakit Jiwa

Kompas.com - 14/06/2017, 19:04 WIB
Satgas P3S antarkan PMKS ke Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya I, Kedoya, Jakarta Barat. Rabu (14/6). Lila Wisna PutriSatgas P3S antarkan PMKS ke Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya I, Kedoya, Jakarta Barat. Rabu (14/6).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Penertiban penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) atau gelandangan khususnya orang dengan masalah kejiwaan (ODMK) di daerah Jakarta Selatan dilakukan oleh Suku Dinas Sosial pada tiap harinya.

Sutikno Rino, komandan regu tim pelayanan pengawasan dan pengendalian sosial (P3S) sudin sosial Jakarta Selatan, mengatakan bahwa dalam melakukan penertiban ODMK diperlukan usaha ekstra oleh petugas.

Dibagi berdasarkan tingkat kesadaran diri dari ODMK, Sutikno beserta tim melakukan berbagai tindakan persuasif dalam menertibkan ODMK.

"Berbeda dengan penertiban pengemis ataupun pengamen, ODMK ini harus dirayu dulu karena kan mereka kondisi kesadarannya juga enggak ada," ujar Sutikno saat ditemui Kompas.com, Rabu (14/6/2017).

Sutikno beserta tim membagi dua tipe ODMK sekaligus cara penanganannya di lapangan. Tipe pertama adalah ODMK dengan tingkat hilang kesadaran sebanyak 50% hingga 100%. Pertanyaan yang diajukan pada ODMK tahap 1 biasanya sudah tidak direspons dengan benar.

Tipe kedua adalah ODMK yang tingkat hilang kesadarannya masih tahap 50% ke bawah. Orang yang baru saja mengalami depresi berat hingga mengganggu kejiwaannya dimasukkan ke kategori ini.

"Kalo tingkat kesadaran sudah hilang 100% ya gampang, dia enggak merespon sama sekali, diam saja dan tinggal diangkut. Justru yang bahaya yang baru-baru stres," ujar Sutikno.

Mayoritas ODMK yang berkeliaran di Jakarta disebabkan oleh gangguan stres dan dampak pemakaian narkoba.

"Kalau enggak karena stres depresi masalah hidupnya, biasanya karena dia (ODMK) mengalami sakau dan bikin keributan. Ga bisa penuhi kebutuhan narkobanya," ujar Eri Budi, petugas pos pemantauan P3S daerah lampu merah Fatmawati.

Baca: Pengemis Pura-pura Lumpuh dan Berdalih untuk Biaya Pengobatan Anaknya

Penertiban ODMK berbeda dengan penertiban pengamen ataupun pengemis. Saat ditertibkan, ODMK akan melakukan perlawanan namun tidak melarikan diri. Perlawanan yang dilakukan pun bisa segera diatasi dengan melakukan pendekatan emosional dan persuasif.

"Ya diajak ngobrol biasanya sama petugas perempuan, nanti dia senyum dan cengengesan sendiri. Kasih saja rokok. Nah, gampang itu udah bawanya," ujar Eri.

Petugas P3S berjaga di 12 titik pos dan melakukan patroli setiap harinya untuk terus menjaring PMKS yang berkeliaran di ruas jalan ibu kota.

Baca: Dalam Sebulan, Pengemis di Daerah Ini Kantongi Rp 8 Juta

Kompas TV Suku Dinas Sosial Jakarta Pusat menjaring satu orang pengemis yang menggunakan modus berpura-pura lumpuh.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penduduk di Luar DKI Bisa Melamar Tenaga Ahli Jakarta Smart City, Ini Syaratnya

Penduduk di Luar DKI Bisa Melamar Tenaga Ahli Jakarta Smart City, Ini Syaratnya

Megapolitan
Berkas yang Perlu Dipersiapkan Untuk Melamar Kerja Di Jakarta Smart City

Berkas yang Perlu Dipersiapkan Untuk Melamar Kerja Di Jakarta Smart City

Megapolitan
Bekasi Jadi Zona Merah Covid-19 Lagi, Ini Kata Wali Kota

Bekasi Jadi Zona Merah Covid-19 Lagi, Ini Kata Wali Kota

Megapolitan
Terkendala Cuaca Buruk, Penyelam Belum Bisa Lanjutkan Pencarian Sriwijaya Air SJ 182

Terkendala Cuaca Buruk, Penyelam Belum Bisa Lanjutkan Pencarian Sriwijaya Air SJ 182

Megapolitan
Proyek Terowongan Silaturahmi, Jalan Sekitar Istiqlal dan Katedral Dialihkan 20 Januari-31 Maret 2021

Proyek Terowongan Silaturahmi, Jalan Sekitar Istiqlal dan Katedral Dialihkan 20 Januari-31 Maret 2021

Megapolitan
Tim DVI Ungkap Kendala Proses Identifikasi Korban Sriwijaya Air SJ 182

Tim DVI Ungkap Kendala Proses Identifikasi Korban Sriwijaya Air SJ 182

Megapolitan
Update 19 Januari: Berkurang 139, Kini Ada 4.722 Pasien Covid-19 Dirawat di RSD Wisma Atlet

Update 19 Januari: Berkurang 139, Kini Ada 4.722 Pasien Covid-19 Dirawat di RSD Wisma Atlet

Megapolitan
Membandingkan Pelanggaran Prokes Rizieq Shihab vs Raffi Ahmad-Ahok

Membandingkan Pelanggaran Prokes Rizieq Shihab vs Raffi Ahmad-Ahok

Megapolitan
Gudang Dekorasi Pernikahan di Kembangan Terbakar

Gudang Dekorasi Pernikahan di Kembangan Terbakar

Megapolitan
Polisi Akan Cari Pelaku Tawuran di Manggarai Lewat Video di Medsos

Polisi Akan Cari Pelaku Tawuran di Manggarai Lewat Video di Medsos

Megapolitan
Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad, Polisi: Tamu Tidak Diundang, Datang Sendiri

Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad, Polisi: Tamu Tidak Diundang, Datang Sendiri

Megapolitan
Pegawai Positif Covid-19, Kantor Kecamatan Pasar Rebo Ditutup 3 Hari

Pegawai Positif Covid-19, Kantor Kecamatan Pasar Rebo Ditutup 3 Hari

Megapolitan
Kapasitas RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Tersisa 13 Persen

Kapasitas RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Tersisa 13 Persen

Megapolitan
Hari Ini, Tenaga Medis di RSD Wisma Atlet Mulai Divaksinasi Covid-19

Hari Ini, Tenaga Medis di RSD Wisma Atlet Mulai Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
Tawuran di Manggarai yang Berulang Kali Terjadi

Tawuran di Manggarai yang Berulang Kali Terjadi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X