"Semoga Pelaku Dihukum Berat karena Nyawa Italia Tidak Tergantikan"

Kompas.com - 11/07/2017, 15:57 WIB
Orangtua Italia Chandra Kirana saat bersama Kapolda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan di Mapolda Metro Jaya, Selasa (11/7/2017). Kompas.com/Akhdi Martin PratamaOrangtua Italia Chandra Kirana saat bersama Kapolda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan di Mapolda Metro Jaya, Selasa (11/7/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Sugiharti, Ibunda Italia Chandra Kirana (22), meminta pelaku yang terlibat dalam kasus penembakan anaknya dihukum seberat-beratnya. Sugiharti menilai perbuatan pelaku sangat keji.

"Mudah-mudahan dihukum seberat-beratnya. Karena nyawa anak saya ini tidak tergantikan lagi. Saya nangis-nangis terus tiap malam," ujar Sugiharti, di Mapolda Metro Jaya, Selasa (11/7/2017).

Sugiharti tidak menyangka ditinggalkan anaknya secepat ini. Padahal, Italia baru saja lulus dari Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti.

"Anak saya itu harapan saya, tiap malam saya mikirin dia, ternyata sudah tidak ada lagi," ungkap Sugiharti.


(baca: Kegeraman dan Tangis Orangtua Italia Saat Bertemu Tersangka Penembakan Anaknya)

Polisi sebelumnya telah menangkap Saiful, pelaku yang menembak Italia. Saiful tewas ditembak polisi di Lampung Selatan pada Minggu (9/7/2017) siang.

Beberapa hari kemudian, rekan Saiful, Sudirman alias MAN, menyerahkan diri pada polisi setelah hampir sebulan buron.

Adapun Italia ditembak Saiful karena memergoki usaha pencurian sepeda motor di rumahnya di kawasan Karawaci, Kota Tangerang, Senin (12/6/2017).

(baca: Polisi Sita Revolver, Peluru, hingga Badik dari Penembak Italia)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X