Kompas.com - 27/11/2017, 06:40 WIB
|
EditorDian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com - "Kok kamu tahu saya ke Tanah Abang?" ucap gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Sabtu (25/11/2017) kala ditanya terkait kunjungannya ke Pasar Tanah Abang pada Jumat (24/11/2017).

Saat itu, Anies menyebut kunjungannya tersebut dengan sebuah istilah intelijen, "klandestin" yang artinya sebuah operasi yang dilakukan dengan cara diam-diam.

Anies mengatakan, tak semua kunjungan harus dipublikasikan demi melihat kondisi sebenarnya dari objek yang tengah diamati.

Dari kunjungannya itu, Anies telah memahami kondisi seutuhnya terkait pasar di kawasan Jakarta Pusat yang selalu ramai diperbincangkan di berbagai media karena kesemrawutannya ini.

Baca juga : Anies: Sebenarnya Kami ke Tanah Abang Mau Klandestin...

Bahkan, melalui kunjungannya yang langsung ke lapangan, Anies berencana akan merevisi rancangannya terkait penataan Tanah Abang yang selama ini telah ia susun berdasarkan video simulasi dan laporan dari berbagai sumber yang ia dapatkan.

Kondisi trotoar di depan Stasiun Tanah Abang, Jumat (24/11/2017) sore pukul 16.00 WIB.Kompas.com/Setyo Adi Kondisi trotoar di depan Stasiun Tanah Abang, Jumat (24/11/2017) sore pukul 16.00 WIB.

Ia menargetkan, awal Desember 2017 penataan Tanah Abang akan dimulai. Meski demikian ia belum bersedia memberi bocoran terkait rencana besar penataan tanah abang tersebut.

Hal serupa dilakukan wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno. Pada hari yang sama, sambil bersepeda Sandi menyambangi pasar Tanah Abang.

Saat itu ia mengaku menemukan fakta lain terkait kondisi Tanah Abang. Tak seperti yang diberitakan di berbagai media, Sandi menyebut Pasar Tanah Abang tak semrawut.

Sandi berjanji menghadirkan solusi yang "out of the box" untuk Tanah Abang.

Baca juga : Anies Sebut Penataan Tanah Abang Diperkirakan Mulai Desember 2017 

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno seusai bersepeda meninjau kawasan Tanah Abang, di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (24/11/2017).KOMPAS.com/NURSITA SARI Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno seusai bersepeda meninjau kawasan Tanah Abang, di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (24/11/2017).

Tanggapi Laporan Ombudsman

Di awal bulan November 2017, Ombudsman Republik Indonesia (ORI) merilis investigasinya terkait keterlibatan oknum preman yang bekerja dengan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) yang melakukan pungutan liar kepada para pedagang kaki lima (PKL). Salah satunya di Pasar Tanah Abang.

Namun, Ombudsman merasa Pemprov DKI Jakarta tak kunjung memberikan tanggapan terkait temuan ini. Ombudsman pun melanjutkan investigasinya dan kembali merilis hasilnya pada Jumat (24/11/2017).

Dalam rilis tersebut dipertunjukkan sebuah video yang menunjukkan oknum Satpol PP yang bekerjasama dengan oknum preman melakukan tindak pungli. Namun dalam video tersebut tak disebutkan waktu dan lokasi video diambil.

Baca juga : Menunggu Solusi Out of the Box yang Dijanjikan Sandiaga untuk Tanah Abang...

Menanggapi hal ini, Sandi mengaku telah mengetahui laporan ini. Ia pun diam-diam telah mengkonfirmasi kebenaran video tersebut.

PKL berdagang di trotoar di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (24/11/2017) soreKompas.com/Setyo Adi PKL berdagang di trotoar di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (24/11/2017) sore

Kata Sandiaga, Satpol PP sudah menemukan orang yang disebut-sebut sebagai anggota Satpol PP dalam video tersebut.

"Jadi saya dapat laporan dari Pak Yani (Kasatpol PP) untuk yang di Setiabudi, memang akhirnya ada kemiripan di video, tapi dia bukan anggota Satpol PP, hanya menyamar menjadi anggota Satpol PP," ujar Sandiaga di Monas, Minggu (26/11/2017).

Sandiaga mengatakan, kejadian tersebut berlangsung pada Agustus. Tidak ada anggota Satpol PP yang mengenal oknum yang ada di Setiabudi itu. Selain di Setiabudi, Sandi mengatakan oknum yang disebut ada di Tanah Abang belum ditemukan.

"Kami lagi memastikan untuk yang di Tanah Abang karena sampai hari ini belum ketemu oknumnya," kata Sandi.

Sampai hari ini, masyarakat Jakarta masih menanti penyelesaian kesemrawutan Tanah Abang yang dijanjikan gubernur Anies dan wakil gubernur Sandi.

Kompas TV Sandi mengaku, penjual kaki lima pun tidak terlihat banyak berjualan di trotoar.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Ini Alasan Reuni 212 Digelar di Masjid At-Tin Ketimbang di Monas

Ini Alasan Reuni 212 Digelar di Masjid At-Tin Ketimbang di Monas

Megapolitan
Temui Heru Budi, Ormas Islam di Jakarta Kerja Sama untuk Galang Donasi Gempa Cianjur

Temui Heru Budi, Ormas Islam di Jakarta Kerja Sama untuk Galang Donasi Gempa Cianjur

Megapolitan
Pelatih Panjat Tebing DKI Jakarta yang Dianiaya Atletnya Mengaku 2 Kali Dipukuli

Pelatih Panjat Tebing DKI Jakarta yang Dianiaya Atletnya Mengaku 2 Kali Dipukuli

Megapolitan
Bang Bangor 'Ngotot' Jadi Ketua LPM hingga Tebar Rp 22 Juta, Apa Itu LPM?

Bang Bangor "Ngotot" Jadi Ketua LPM hingga Tebar Rp 22 Juta, Apa Itu LPM?

Megapolitan
KSP Indosurya Pakai Metode 'Medium Term Note' Berkedok Koperasi, Jaksa: Mereka Bank Gelap

KSP Indosurya Pakai Metode "Medium Term Note" Berkedok Koperasi, Jaksa: Mereka Bank Gelap

Megapolitan
Polisi Selidiki Kasus Pengendara Motor Remas Payudara Perempuan di Depok

Polisi Selidiki Kasus Pengendara Motor Remas Payudara Perempuan di Depok

Megapolitan
Pengelola Sebut Masjid At-Tin Sudah Siap Jadi Tempat Acara Munajat Akbar Reuni 212

Pengelola Sebut Masjid At-Tin Sudah Siap Jadi Tempat Acara Munajat Akbar Reuni 212

Megapolitan
Kronologi Penganiayaan Pelatih Panjat Tebing DKI Jakarta, Awalnya Tegur Atlet karena Jarang Latihan

Kronologi Penganiayaan Pelatih Panjat Tebing DKI Jakarta, Awalnya Tegur Atlet karena Jarang Latihan

Megapolitan
Terendam Banjir Lagi, Tol BSD Ditutup Sementara

Terendam Banjir Lagi, Tol BSD Ditutup Sementara

Megapolitan
Tinjau Sodetan Kali Ciliwung, Heru Budi: Kami Pastikan yang Terhambat Sudah Berjalan

Tinjau Sodetan Kali Ciliwung, Heru Budi: Kami Pastikan yang Terhambat Sudah Berjalan

Megapolitan
Pengendara Motor Pepet dan Remas Payudara Perempuan yang Jalan Pagi di Depok

Pengendara Motor Pepet dan Remas Payudara Perempuan yang Jalan Pagi di Depok

Megapolitan
Dinkes Kota Bekasi Catat Sudah Layani 700 Orang yang Terpapar HIV/AIDS Sepanjang 2022

Dinkes Kota Bekasi Catat Sudah Layani 700 Orang yang Terpapar HIV/AIDS Sepanjang 2022

Megapolitan
Anak-anak Kampung Bayam Sakit karena Menginap di Depan JIS, Heru Budi: Nanti Diobati

Anak-anak Kampung Bayam Sakit karena Menginap di Depan JIS, Heru Budi: Nanti Diobati

Megapolitan
Polda Metro Kerahkan 310 Personel untuk Kawal 10.000 Massa Reuni 212

Polda Metro Kerahkan 310 Personel untuk Kawal 10.000 Massa Reuni 212

Megapolitan
Kuasa Hukum: Yusuf Mansur Tak Pernah Anggap Dirinya Selalu Menang di Pengadilan

Kuasa Hukum: Yusuf Mansur Tak Pernah Anggap Dirinya Selalu Menang di Pengadilan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.