Korban Pencabulan Guru SD di Srengseng Jadi 6 Murid - Kompas.com

Korban Pencabulan Guru SD di Srengseng Jadi 6 Murid

Kompas.com - 15/02/2018, 21:58 WIB
IlustrasiShutterstock Ilustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Korban pencabulan guru Amiruddin (55) di SDN 04 Srengseng, Jakarta Barat bertambah jadi enam murid. Semula, korban diketahui hanya AK (11).

"Ditotal ada enam murid yang menjadi korban pencabulan si guru itu," kata Edy Suranta Sitepu Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Barat kepada awak media pada Kamis (15/2/2018).

Kelima korban lainnya adalah teman dari AK yang juga duduk dibangku kelas III yaitu S (11), AM (11), SA (11), AR (11), RFA (11).

Berdasarkan laporan ibu dari AK, pencabulan terjadi pada Jumat (13/11/2017) sekitar pukul 14.30 WIB di area sekolah.

Baca juga : Seorang Guru Tega Cabuli Siswa SD di Srengseng

AK dan wali murid lainnya kemudian melakukan aksi demo di sekolah. Setelah itu, AK melapor ke Polsek Kembangan. 

Adapun barang bukti yang diamankan yaitu rok panjang warna merah, kemeja lengan pendek warna putih, celana leging pendek warna hitam, rok panjang warna hitam, baju muslim warna putih dan hasil visum dari RSCM.

Baca juga : Korban Pencabulan oleh Guru Olahraga di Jakarta Timur Jadi 16 Orang

A (55) dijerat Pasal 82 UU RI Nomor 35 tahun 2014 tentang perubahan UU RI Nomor 23 tahun 2002 perihal Perlindungan Anak akibat aksi pencabulan terhadap anak yang dilakukannya.

"Ancaman pidana penjara paling singkat ialah lima tahun, paling lama 20 tahun," tambah Edy.


Komentar

Terkini Lainnya

Sumringahnya Mbah Amini dapat Bantuan 10 Kg Beras dari Pemerintah

Sumringahnya Mbah Amini dapat Bantuan 10 Kg Beras dari Pemerintah

Regional
Soal Konflik Warga dan Ahmadiyah, Lombok Timur Diminta Belajar dari Wonosobo

Soal Konflik Warga dan Ahmadiyah, Lombok Timur Diminta Belajar dari Wonosobo

Nasional
Bersama Pangeran Harry, Meghan Berencana Jenguk Ayahnya di Meksiko

Bersama Pangeran Harry, Meghan Berencana Jenguk Ayahnya di Meksiko

Internasional
Makan Hewan Dilindungi, Seorang Pria Dipecat dari Pekerjaannya

Makan Hewan Dilindungi, Seorang Pria Dipecat dari Pekerjaannya

Internasional
Rusia Jadi Negara yang Secara Militer Paling Sulit Ditaklukkan

Rusia Jadi Negara yang Secara Militer Paling Sulit Ditaklukkan

Internasional
Mobil Rombongan Wisatawan Masuk Jurang, Para Penumpang Selamat

Mobil Rombongan Wisatawan Masuk Jurang, Para Penumpang Selamat

Regional
Plafon Mal Central Park Jebol karena Pipa Bocor, Sejumlah 'Tenant' Sempat Tergenang

Plafon Mal Central Park Jebol karena Pipa Bocor, Sejumlah "Tenant" Sempat Tergenang

Megapolitan
Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Nasional
Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Regional
Meraup Untung Usaha Gosok Keliling 'Gokil' di Bekasi...

Meraup Untung Usaha Gosok Keliling "Gokil" di Bekasi...

Megapolitan
Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Megapolitan
BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

Regional
Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Internasional
Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Nasional

Close Ads X