Kapolda Perintahkan Para Kapolres Laksanakan Operasi Begal dan Jambret

Kompas.com - 03/07/2018, 08:26 WIB
Kapolda Metro Jaya, Idham Aziz meninjau suasana Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) di Tempat Pemungutan Suara (TPS) Kampung Karnaval Pilkada RW 03 Kelurahan Depok Jaya, Kecamatan Pancoran Mas, Kota Depok, Jawa Barat, Rabu (27/6/2018) sekitar pukul 10.15 WIB. Idham datang didampingi jajaran kepolisian Polda Metro Jaya dan Kepolisian Resort Kota Depok. KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOKapolda Metro Jaya, Idham Aziz meninjau suasana Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) di Tempat Pemungutan Suara (TPS) Kampung Karnaval Pilkada RW 03 Kelurahan Depok Jaya, Kecamatan Pancoran Mas, Kota Depok, Jawa Barat, Rabu (27/6/2018) sekitar pukul 10.15 WIB. Idham datang didampingi jajaran kepolisian Polda Metro Jaya dan Kepolisian Resort Kota Depok.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolda Metro Jaya Idham Azis memerintahkan jajarannya berperan aktif dalam memberantas aksi begal dan jambret di Jakarta.

"Saya perintahkan semua kapolres melaksanakan operasi begal dan jambret. Agar semua warga merasa aman," kata Idham saat dihubungi Kompas.com, Selasa (3/7/2018).

Hal itu dikatakan Idham untuk menanggapi maraknya aksi penjambretan di Jakarta belakangan ini yang sangat meresahkan warga.

"Apalagi menjelang laga Asian Games. Operasi harus dilakukan agar para perserta dapat bertanding dengan aman dan nyaman," kata dia.

Baca juga: Waspada, Penjambretan Kian Marak di Jakarta

Dihubungi terpisah Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengimbau warga untuk menjaga diri demi menghindari tindak kejahatan, khususnya penjambretan. Ia meminta warga tak memberi kesempatan kepada para pelaku kejahatan untuk melancarkan aksinya.

Menurut dia, hal itu dapat dilakukan dengan selalu bersikap waspada dan menjaga barang pribadi ketika berada di tengah keramaian.

"Misalkan saja pada saat berkendara. Jangan gunakan ponsel selama mengemudi atau tengah membonceng. Ini menjadi salah satu incaran penjambret. Melakukan tindakan ini berarti memberi kesempatan pelaku melancarkan aksinya," ujarnya, Senin kemarin.

Aksi penjabretan makin sering terjadi di Jakarta belakangan ini. Pada 18 Juni lalu misalnya, Polda Metro Jaya menerima empat laporan mengenai aksi penjambretan di kawasan Sudirman hingga Tosari, Jakarta Pusat.

Kasus serupa juga menimpa Dirjen Bina Konstruksi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Syarief Burhanudin di kawasan Kota Tua, Jakarta Barat, pada 24 Juni 2018. Dalam kejadian tersebut, polisi kemudian mengamankan satu tersangka pelaku dan menembak mati satu tersangka pelaku lainnya.

Baca juga: Penangkapan Penjambret Dirjen PUPR Kuak Sindikat Jambret Tenda Oranye

Dari penangkapan kedua pelaku polisi menemukan adanya sindikat jambret di Jakarta yang bernama "Jambret Tenda Oranye".

Kejadian terbaru pada hari Minggu lalu. Seorang perempuan berinisial W (37) meninggal dunia saat mempertahankan barangnya dalam aksi penjambretan di kawasan Cempaka Putih, Jakarta Pusat.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rapat Anggaran di Puncak Bogor Dianggap Pemborosan, FITRA: DPRD dan Pemprov DKI Harus Diaudit

Rapat Anggaran di Puncak Bogor Dianggap Pemborosan, FITRA: DPRD dan Pemprov DKI Harus Diaudit

Megapolitan
Tersangka Penjambretan Anak Kecil di Kebayoran Lama Coba Hilangkan Barang Bukti

Tersangka Penjambretan Anak Kecil di Kebayoran Lama Coba Hilangkan Barang Bukti

Megapolitan
Dua Tersangka Jambret Ponsel Bocah di Kebayoran Lama Berstatus Pelajar, Motifnya Iseng

Dua Tersangka Jambret Ponsel Bocah di Kebayoran Lama Berstatus Pelajar, Motifnya Iseng

Megapolitan
Rampas Ponsel Bocah di Kebayoran, Tiga Penjambret Ditangkap di Tangerang

Rampas Ponsel Bocah di Kebayoran, Tiga Penjambret Ditangkap di Tangerang

Megapolitan
8.000 Personel Gabungan Disiapkan untuk Amankan Demo Tolak UU Cipta Kerja Hari Ini

8.000 Personel Gabungan Disiapkan untuk Amankan Demo Tolak UU Cipta Kerja Hari Ini

Megapolitan
Marak Pesepeda Jadi Korban Jambret, Berikut Tips Aman Bersepeda

Marak Pesepeda Jadi Korban Jambret, Berikut Tips Aman Bersepeda

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Biayai Perawatan Pasien Covid-19 yang Proses Klaimnya Ditolak Kemenkes

Pemkot Bekasi Akan Biayai Perawatan Pasien Covid-19 yang Proses Klaimnya Ditolak Kemenkes

Megapolitan
Penjelasan Dirut RSUD Cengkareng Insiden Massa Jemput Paksa Pasien Positif Covid-19

Penjelasan Dirut RSUD Cengkareng Insiden Massa Jemput Paksa Pasien Positif Covid-19

Megapolitan
Polisi Siapkan Pengalihan Arus Lalin Antisipasi Demo Omnibus Law di Jakarta

Polisi Siapkan Pengalihan Arus Lalin Antisipasi Demo Omnibus Law di Jakarta

Megapolitan
Biasanya Pertengahan Tahun, Pengesahan APBD-P DKI 2020 Mundur hingga November

Biasanya Pertengahan Tahun, Pengesahan APBD-P DKI 2020 Mundur hingga November

Megapolitan
Dua Tiang Listrik di Kembangan yang Ambruk Kemarin Sore Langsung Diperbaiki

Dua Tiang Listrik di Kembangan yang Ambruk Kemarin Sore Langsung Diperbaiki

Megapolitan
Ada Demo Lagi, Satlantas Jakpus Tutup Sejumlah Ruas Jalan

Ada Demo Lagi, Satlantas Jakpus Tutup Sejumlah Ruas Jalan

Megapolitan
Masuk Musim Hujan, Warga Bekasi Diminta Waspada Penyakit DBD

Masuk Musim Hujan, Warga Bekasi Diminta Waspada Penyakit DBD

Megapolitan
FITRA Sebut Tak Masuk Akal Rapat Pembahasan Anggaran DKI Digelar di Puncak Bogor

FITRA Sebut Tak Masuk Akal Rapat Pembahasan Anggaran DKI Digelar di Puncak Bogor

Megapolitan
Guru, Pegawai Stasiun, hingga Petugas Damkar Juga Jadi Prioritas Penerima Vaksin Covid-19 di Bekasi

Guru, Pegawai Stasiun, hingga Petugas Damkar Juga Jadi Prioritas Penerima Vaksin Covid-19 di Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X