Polisi Masih Buru Dalang Tawuran yang Tewaskan Pelajar SMK di Jaksel

Kompas.com - 14/09/2018, 20:59 WIB
IlustrasiKOMPAS/HANDINING Ilustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Indra Jafar mengatakan, pihaknya masih mencari alumni SMAN 32 berinisial I (18) yang diduga otak aksi tawuran di Permata Hijau, Kebayoran Lama, beberapa waktu lalu.

"Masih kami cari orangnya, karena dia merupakan otak dari kejadian itu, dia yang ajak adik adiknya, dan berkomunikasi dengan lawannya," kata Indra, di Mapolrestro Jakarta Selatan, Jumat (14/9/2018).

Indra mengakui pihaknya kesulitan menelusuri jejak I.

Baca juga: Tewaskan Pelajar SMK, 10 Anggota Geng Sparatiz Dibekuk Polisi


Kendati baru lulus SMA, lanjut dia, I cukup susah dikejar.

"Mungkin dia bisa ngumpet, dimana. Mudah-mudahan sesegera mungkin kami dapatkan," ujar Indra.

Menurut Indra, pihaknya sudah menelusuri ponsel I. Penyidik juga sudah mencari I lewat keluarganya.

Baca juga: Bermula dari Gardu Ormas Dilempari, Tawuran Terjadi di Jaksel

"Kalau memang ada dugaan keluarganya menyembunyikan, kami akan lakukan tindakan hukum," ujar Indra.

Sebelumnya, sepuluh pelajar yang menamakan kelompoknya Geng Sparatiz ditangkap Polres Metro Jakarta Selatan setelah tawuran dengan SMK Muhammadiyah 15 Jakarta Barat di Jalan R Soepeno, Grogol Utara, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan.

Geng Sparatiz yang merupakan pelajar SMAN 32 Jakarta ini terlibat tawuran pada Sabtu (1/9/2018) dan menewaskan seorang pelajar SMK Muhammadiyah 15.

Baca juga: Sekolah Antisipasi Aksi Balas Dendam Setelah Tawuran yang Tewaskan Pelajar



Terkini Lainnya

Viral Ojek Online Tetap Antar Makanan meski Motor Hilang, Begini Ceritanya...

Viral Ojek Online Tetap Antar Makanan meski Motor Hilang, Begini Ceritanya...

Megapolitan
Ini Rencana Pengaturan 'Contra Flow' dan 'One Way' di Jalan Tol pada Lebaran 2019

Ini Rencana Pengaturan "Contra Flow" dan "One Way" di Jalan Tol pada Lebaran 2019

Megapolitan
Proyek di Tol Jakarta-Cikampek Dihentikan selama Arus Lebaran 2019

Proyek di Tol Jakarta-Cikampek Dihentikan selama Arus Lebaran 2019

Megapolitan
PT KAI Berangkatkan Kereta Mudik Gratis di Stasiun Pasar Senen

PT KAI Berangkatkan Kereta Mudik Gratis di Stasiun Pasar Senen

Megapolitan
Hari Pertama Penambahan Kereta Mudik, Stasiun Pasar Senen Banjir Penumpang

Hari Pertama Penambahan Kereta Mudik, Stasiun Pasar Senen Banjir Penumpang

Megapolitan
Gerbang Tol Karang Tengah Barat 1 Direlokasi dan Tambah Gardu

Gerbang Tol Karang Tengah Barat 1 Direlokasi dan Tambah Gardu

Megapolitan
Omzet Pedagang Tanah Abang Meroket Usai Aksi 22 Mei

Omzet Pedagang Tanah Abang Meroket Usai Aksi 22 Mei

Megapolitan
Masyarakat Bagikan Bunga kepada TNI-Polri di Sudirman-Thamrin

Masyarakat Bagikan Bunga kepada TNI-Polri di Sudirman-Thamrin

Megapolitan
Jalan Depan Gedung Bawaslu Masih Ditutup

Jalan Depan Gedung Bawaslu Masih Ditutup

Megapolitan
Menkes Imbau Sopir Kendaraan Angkutan Lebaran Berisitirahat Tiap 4 Jam

Menkes Imbau Sopir Kendaraan Angkutan Lebaran Berisitirahat Tiap 4 Jam

Megapolitan
150.000 Kendaraan Diprediksi Melintasi Tol Trans Jawa Setiap Hari Saat Musim Mudik

150.000 Kendaraan Diprediksi Melintasi Tol Trans Jawa Setiap Hari Saat Musim Mudik

Megapolitan
Cerita Rajab Bisa Kembali Berjualan Setelah Bertemu Jokowi

Cerita Rajab Bisa Kembali Berjualan Setelah Bertemu Jokowi

Megapolitan
Sandiaga Sebut Ada 50 Persen TPS yang Menyimpang Berdasarkan Laporan Masyarakat

Sandiaga Sebut Ada 50 Persen TPS yang Menyimpang Berdasarkan Laporan Masyarakat

Megapolitan
Pemudik Menggunakan Kereta Api Diprediksi Meningkat 3,9 Persen

Pemudik Menggunakan Kereta Api Diprediksi Meningkat 3,9 Persen

Megapolitan
Pria dalam Video Viral Dipukuli Polisi Bukan Harun Rasyid...

Pria dalam Video Viral Dipukuli Polisi Bukan Harun Rasyid...

Megapolitan

Close Ads X