Pemindahan Kantor Kelurahan Jembatan Besi Terkendala Harga Lahan

Kompas.com - 18/09/2018, 07:03 WIB
Kelurahan Jembatan besi Jakarta Barat direncanakan pindah ke lahan yang lebih luas tetapi lurah masih dalam tahap negosiasi dengan warga yang wilayahnya diincar hingga saat ini, Senin (10/9/2018).RIMA WAHYUNINGRUM Kelurahan Jembatan besi Jakarta Barat direncanakan pindah ke lahan yang lebih luas tetapi lurah masih dalam tahap negosiasi dengan warga yang wilayahnya diincar hingga saat ini, Senin (10/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Barat belum menemukan kesepakatan dengan pemilik lahan yang diincar untuk dijadikan lokasi kantor Kelurahan Jembatan Besi. Harga lahan yang diincar terlalu mahal.

Ada dua lahan yang diincar, yaitu di RT 01 RW 04 dan RT 15 RW 03 Jembatan Besi, Jakarta Barat dengan luas mencapai 1.000 meter persegi.

"Kalau anggaran enggak ada masalah, lahannya aja problem. Karena masyarakat mintanya di atas harga appraisal. Padahal harga appraisal boleh dikatakan saat ini sudah cukup tinggi," kata Wakil Wali Kota Jakarta Barat M Zen di Kembangan, Senin (17/9/2018).

Baca juga: Foto-foto Kelurahan Jembatan Besi yang Disebut DPRD DKI Kondisinya Menyedihkan


Pemkot Jakarta Barat menganggarkan biaya Rp 40 miliar untuk pembangunan kantor Kelurahan Jembatan Besi yang baru. Harga tanah per meter berdasarkan penentuan appraisal berkisar Rp 7-12 juta, sementara permintaan warga bisa mencapai Rp 20 juta per meter, sesuai harga pasar.

Zen menyatakan prihatin menyaksikan kondisi Kelurahan Jembatan Besi saat ini yang berdiri di lahan 256 meter persegi. Ia berharap, diskusi pelepasan lahan dari pemilik lahan yang dincar bisa segera diselesaikan pada Desember 2018.

"Kita mau finalisasi, nunggu Pak Wali (Kota Jakarta Barat Rustam Effendi) pulang (ibadah) haji (dan) kebetulan yang pemilik langsung juga lagi keluar negeri, satu ke Taiwan (dan) satu lagi ke Arab. Katanya minggu ini mau pulang, kita tungguin," kata dia.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Sebuah Gudang Daging di Pulogadung Terbakar

Sebuah Gudang Daging di Pulogadung Terbakar

Megapolitan
DKI Akan Larang Plastik Sekali Pakai, kecuali Jenis Rol Pembungkus

DKI Akan Larang Plastik Sekali Pakai, kecuali Jenis Rol Pembungkus

Megapolitan
Warga Keluhkan Pengolahan Semen, PT Adhimix Precast Indonesia Klaim Punya Amdal

Warga Keluhkan Pengolahan Semen, PT Adhimix Precast Indonesia Klaim Punya Amdal

Megapolitan
Hari Anak Nasional, Anies Ingin Wujudkan Jakarta sebagai Kota Ramah Anak

Hari Anak Nasional, Anies Ingin Wujudkan Jakarta sebagai Kota Ramah Anak

Megapolitan
Gantikan Pak Ogah, Pemkot Bekasi Tarik Retribusi Parkir Minimarket Rp 2.000

Gantikan Pak Ogah, Pemkot Bekasi Tarik Retribusi Parkir Minimarket Rp 2.000

Megapolitan
Larang Plastik Sekali Pakai, DKI Bisa Kurangi 3 Juta Lembar Sampah Per Tahun

Larang Plastik Sekali Pakai, DKI Bisa Kurangi 3 Juta Lembar Sampah Per Tahun

Megapolitan
Camat Fauzi Sebut Warga Tidak Perlu Khawatir soal Pengolahan Semen di Gambir

Camat Fauzi Sebut Warga Tidak Perlu Khawatir soal Pengolahan Semen di Gambir

Megapolitan
Pengelola Islamic Centre Bekasi Sepakat 4.986 Meter Lahannya untuk Tol Becakayu

Pengelola Islamic Centre Bekasi Sepakat 4.986 Meter Lahannya untuk Tol Becakayu

Megapolitan
Ini Kiat Kopral Jaga Perlintasan Kereta di Bekasi Selain Pakai Jurus Silat

Ini Kiat Kopral Jaga Perlintasan Kereta di Bekasi Selain Pakai Jurus Silat

Megapolitan
DKI Belum Atur Penggunaan Plastik Sekali Pakai di Warung-warung Kecil

DKI Belum Atur Penggunaan Plastik Sekali Pakai di Warung-warung Kecil

Megapolitan
Jefri Nichol Ditangkap dengan Barang Bukti 6 Gram Ganja

Jefri Nichol Ditangkap dengan Barang Bukti 6 Gram Ganja

Megapolitan
Dengan Kereta Cepat, Waktu Jakarta-Karawang Kurang dari 15 Menit

Dengan Kereta Cepat, Waktu Jakarta-Karawang Kurang dari 15 Menit

Megapolitan
Mengapa Kopral Jaga Pelintasan Kereta Sambil Bergaya Silat?

Mengapa Kopral Jaga Pelintasan Kereta Sambil Bergaya Silat?

Megapolitan
DKI Siapkan Insentif bagi Pusat Perbelanjaan yang Tak Sediakan Plastik Sekali Pakai

DKI Siapkan Insentif bagi Pusat Perbelanjaan yang Tak Sediakan Plastik Sekali Pakai

Megapolitan
Tolak Ganti Rugi Korban Salah Tangkap, Kemenkeu Sebut Pengamen Dilarang di Jakarta

Tolak Ganti Rugi Korban Salah Tangkap, Kemenkeu Sebut Pengamen Dilarang di Jakarta

Megapolitan
Close Ads X