Pipa Bocor Sebabkan Genangan di Jalan Lapangan Bola Kebon Jeruk

Kompas.com - 05/11/2018, 21:34 WIB
 Akibat pipa PT. PALYJA bocor, aspal mengalami keteratakan dan salah satu sisi trotoar anjlok di Jalan Lapangan Bola, Kebon Jeruk, Jakarta Barat pada Senin (5/11/2018). RIMA WAHYUNINGRUM Akibat pipa PT. PALYJA bocor, aspal mengalami keteratakan dan salah satu sisi trotoar anjlok di Jalan Lapangan Bola, Kebon Jeruk, Jakarta Barat pada Senin (5/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT PAM Lyonnaise Jaya ( Palyja) mengatakan genangan air yang terjadi di Jalan Lapangan Bola, Kebon Jeruk, Jakarta Barat pada Senin (5/11/2018) sekitar pukul 05.00-08.30 WIB diakibatkan kebocoran pipa.

Genangan air terjadi mulai dari persimpangan Jalan Lapangan Bola hingga traffic light Lapangan Bola Kebon Jeruk.

"Genangan air di Jalan Lapangan Bola, Kebon Jeruk, akibat kebocoran pipa diameter 500 mm. Kami masih melakukan perbaikan di lokasi kebocoran dan investigasi soal penyebab pasti kebocoran pipa tersebut," kata Corporate Communications and Social Responsibility Division Head Palyja, Lydia Astiningworo, dalam keterangannya, Senin.

Baca juga: Musim Hujan, Jakarta Selatan Paling Rawan Genangan

Berdasarkan pantauan Kompas.com mulai pukul 07.40 WIB, genangan mencapai 8 sentimeter pada pusat genangan. Air genangan berasal dari pipa milik Palyja yang berada di bawah trotoar.

Arus genangan cukup kencang keluar dari sela-sela keramik trotoar dan aspal badan jalan tersebut.

Terlihat satu titik air memuncrat dari dalam aspal yang sudah retak dan menonjol.

Akibat genangan tersebut, kendaraan berjalan perlahan melewati jalan tersebut.

Dari dua lajur jalan, hanya satu lajur yang bisa dilewati dan menjauhi titik pusat genangan.

Petugas Palyja tiba di lokasi sekitar pukul 08.10 WIB dengan membawa peralatan penyedotan dan alat pembongkaran. Mereka mematikan saluran air sebelum pembongkaran.

Genangan mulai surut pukul 08.20 WIB dan petugas langsung mempersiapkan peralatan bongkar untuk memperbaiki pipa yang bocor di bawah trotoar.

Baca juga: Ini Titik-titik Rawan Banjir dan Genangan di Bekasi...

Proses pembongkaran aspal menggunakan bor dan diawasi oleh petugas Dinas Bina Marga Jakarta Barat.

Setelah genangan surut langsung terlihat kondisi aslinya. Sekitar lima meter beton pembatas trotoar dan aspal anjlok dan menimbulkan lubang dengan rongga 20 centimeter.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Megapolitan
Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Megapolitan
Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Megapolitan
Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Megapolitan
Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Megapolitan
Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Megapolitan
Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Megapolitan
Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Megapolitan
Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Megapolitan
Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Megapolitan
Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Megapolitan
Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Megapolitan
Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Megapolitan
Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Megapolitan
Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X