Kebutuhan Akan RPTRA dan Rencana yang Hendak Dibangun Pemprov DKI

Kompas.com - 29/01/2019, 09:25 WIB
Arena bermain anak di RPTRA Krendang, Tambora, Jakarta Barat pada Senin (22/10/2018).RIMA WAHYUNINGRUM Arena bermain anak di RPTRA Krendang, Tambora, Jakarta Barat pada Senin (22/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta pernah menargetkan pembangunan ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) di seluruh kelurahan di Jakarta. Jakarta memiliki 267 kelurahan.

Namun, Komisi E DPRD DKI Jakarta menganggap, Pemprov DKI kini tak lagi mementingkan RPTRA.

Wakil Ketua Komisi E DPRD DKI Jakarta Ramli HI Muhammad mengatakan, beberapa kelurahan memiliki banyak RPTRA. Dia mencontohkan daerah pemilihannya di Semper Barat punya tujuh RPTRA karena banyak tanah kosong.

Baca juga: 93 Kelurahan di Jakarta Masih Belum Punya RPTRA

Namun di daerah lain, banyak warga yang harus berkendara jauh untuk ke RPTRA. "Kasihan yang lain," kata Ramli, Senin (28/1/2019).

Ramli menyampaikan itu dalam rapat Komisi E bersama Dinas Pemberdayaan, Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (PPAPP) DKI Jakarta.

Ramli juga menanyakan jumlah kelurahan yang belum memiliki RPTRA kepada Kepala Dinas PPAPP Tuty Kusumawati. Tuty menjawab masih ada 93 kelurahan yang tak punya RPTRA.

Sejauh ini, sudah ada 290 RPTRA yang diresmikan. Untuk tahun 2018, RPTRA dibangun di 47 lokasi.

Bangun 16 RPTRA pada 2019 

Pemprov DKI Jakarta akan melanjutkan pembangunan RPTRA pada 2019. Rencananya, Pemprov DKI akan membangun 16 RPTRA pada tahun ini.

Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (PRKP) DKI Jakarta Kelik Indriyanto mengatakan, pembangunan RPTRA tersebar di lima kota dan satu kabupaten di Jakarta.

"Direncanakan 16 lokasi," ujar Kelik, kemarin.

Menurut Kelik, 4 RPTRA akan dibangun di Jakarta Pusat, 5 RPTRA di Jakarta Utara, dan 2 RPTRA di Jakarta Barat.

Kemudian, 2 RPTRA akan dibangun di Jakarta Selatan, 2 RPTRA di Jakarta Timur, dan 1 RPTRA di Kabupaten Kepulauan Seribu.

Anggaran Rp 40 miliar

Untuk membangun 16 RPTRA, Pemprov DKI telah mengalokasikan anggaran dalam APBD DKI Jakarta 2019. "Anggaran kurang lebih Rp 40 miliar," kata Kelik.

Berdasarkan data di situs apbd.jakarta.go.id, anggaran pembangunan RPTRA itu tersebar dalam pos anggaran Suku Dinas PRKP masing-masing wilayah.

Rinciannya, Rp 8,7 miliar dianggarkan di Sudin PRKP Jakarta Pusat, Rp 14,9 miliar di Sudin PRKP Jakarta Utara, Rp 4 miliar di Sudin PRKP Jakarta Barat. Kemudian, ada Rp 5,2 miliar di Sudin PRKP Jakarta Selatan, Rp 5,2 miliar di Sudin PRKP Jakarta Timur, dan Rp 2,4 miliar di Sudin PRKP Kepulauan Seribu.

Total anggaran pembanguan RPTRA itu sebesar Rp 40,4 miliar.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X