4 Tersangka Begal di Bekasi Lukai Korban dengan Pedang - Kompas.com

4 Tersangka Begal di Bekasi Lukai Korban dengan Pedang

Kompas.com - 12/02/2019, 15:11 WIB
Para pelaku begal yang menamai dirinya gangster Jakarta diringkus Polres Metro Bekasi Kota Usai membegal di Medan Satria, Kota Bekasi, Jumat (4/1/2019).KOMPAS.com/DEAN PAHREVI Para pelaku begal yang menamai dirinya gangster Jakarta diringkus Polres Metro Bekasi Kota Usai membegal di Medan Satria, Kota Bekasi, Jumat (4/1/2019).

BEKASI, KOMPAS.com - Kapolsek Tambun Kompol Rahmat Sujatmiko mengatakan, empat begal yang kerap beraksi di wilayah Kabupaten Bekasi sudah melancarkan aksinya lebih dari sepuluh kali.

Rahmat mengatakan, para pelaku tidak segan melukai korbannya jika tidak memberikan barang berharga.

"Modusnya ancam gunakan senjata tajam, apabila tidak dikasih barangnya mereka tidak segan melukai korbannya. Lebih dari 10 kali termasuk 5 laporan di Tambun," kata Rahmat di Mapolsek Tambun, Jawa Barat, Selasa (12/2/2019).

Baca juga: Lukai Polisi dengan Senjata Tajam, Begal Ditembak Mati

Keempat begal yang berinisial SW (30), DK (29), MRS (20), dan AG (17) ini kerap beraksi di tempat ramai dan sepi.

Sebelum beraksi, para pelaku diketahui meminum minuman beralkohol.

"Motifnya enggak ada pekerjaan, hasilnya dijual untuk diri sendiri. Sebelum beraksi minum-minum dahulu," ujarnya. 

Adapun, para pelaku terakhir beraksi pada Rabu (6/2/2019).

Baca juga: Polisi Ringkus 4 Tersangka Begal di Bekasi

Mereka membegal dua korban, GA dan OR di Jalan Kampung Pekopen, Desa Lambangjaya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi.

"Korban sedang nongkrong di lokasi, tidak lama kemudian datang para pelaku membawa motor dan menghampiri korban," kata Rahmat.

Saat mendatangi korban, para pelaku langsung memukul dan membacok kaki korban dengan pedang.

Baca juga: Teridentifikasi dari CCTV, Polisi Buru Empat Begal Pelajar di Depok

Usai mengeroyok korban, para pelaku merampas ponsel korban.

Para pelaku ditangkap di wilayah Setu, Tambun, dan Cibitung pada Kamis (7/2/2019).

Satu pelaku berinisial SW ditembak timah panas karena melawan polisi saat ditangkap.

Dari tangan pelaku, polisi mengamankan barang bukti satu buah pedang, uang tunai Rp 900.000, satu unit sepeda motor milik pelaku, dan satu buah helm.

Atas perbuatannya, para pelaku dijerat pasal 365 Ayat 2 KUHP tentang Pencurian dengan Kekerasan dan diancam hukuman penjara selama 12 tahun.



Close Ads X