Sudah "Groundbreaking", Pembangunan ITF Sunter Belum Dimulai

Kompas.com - 24/02/2019, 11:59 WIB
Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Isnawa Adji di Rawajati, Pancoran, Jakarta Selatan, Minggu (24/2/2019). KOMPAS.com/NURSITA SARIKepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Isnawa Adji di Rawajati, Pancoran, Jakarta Selatan, Minggu (24/2/2019).
Penulis Nursita Sari
|
Editor Khairina

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Isnawa Adji mengakui, pembangunan fisik fasilitas pengolahan sampah dalam kota atau Intermediate Treatment Facility (ITF) Sunter belum dimulai.

Padahal, peletakan batu pertama (groundbreaking) ITF itu sudah dilakukan pada 20 Desember 2018.

Isnawa menyampaikan, groundbreaking dua bulan lalu salah satunya menandai selesainya analisis dampak lingkungan (amdal) dan izin mendirikan bangunan (IMB) ITF Sunter.

"Pada saat groundbreaking, tentunya kami sudah mulai menyiapkan IMB-nya, amdalnya sudah selesai," ujar Isnawa di Rawajati, Pancoran, Jakarta Selatan, Minggu (24/2/2019).

Baca juga: Pembangunan ITF Sunter, Babak Baru Pengelolaan Sampah di Jakarta

Pembangunan ITF Sunter, kata Isnawa, masih dalam tahap persiapan. Pembangunan fisik ITF tersebut diharapkan bisa dimulai Maret mendatang.

"Saat ini sedang taraf penyiapan-penyiapan. Ya insya Allah sih bulan Maret sudah mulai bisa pembangunannya," kata dia.

Isnawa menyampaikan, pembangunan ITF Sunter ditargetkan bisa rampung dalam waktu dua tahun. Dengan demikian, ITF pertama di Jakarta itu bisa mulai digunakan pada 2022.

Selain di Sunter, Pemprov DKI Jakarta berencana membangun 2-3 ITF di wilayah lainnya.

Tujuannya untuk mengatasi permasalahan sampah di Jakarta sehingga Jakarta tak perlu lagi bergantung ke TPST Bantargebang, Bekasi.

"Jakarta insya Allah di 2022, 2023, akan sudah punya ITF dalam kota dan Jakarta sudah mandiri dan pengolahan sampah," ucap Isnawa.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Protes Dugaan Korupsi Damkar Depok, Sandi Dipanggil Kemendagri untuk Klarifikasi

Protes Dugaan Korupsi Damkar Depok, Sandi Dipanggil Kemendagri untuk Klarifikasi

Megapolitan
UPDATE 15 April: 1.338 Pasien Covid-19 Dirawat di RS Wisma Atlet Kemayoran

UPDATE 15 April: 1.338 Pasien Covid-19 Dirawat di RS Wisma Atlet Kemayoran

Megapolitan
Merasa Berjasa Menangkan Bima Arya, Rizieq Shihab Sesalkan Kenapa Pakai Jalur Hukum

Merasa Berjasa Menangkan Bima Arya, Rizieq Shihab Sesalkan Kenapa Pakai Jalur Hukum

Megapolitan
TKI Diperas Usai Isolasi Mandiri, RS Wisma Atlet Sebut Ulah Sopir Travel Liar

TKI Diperas Usai Isolasi Mandiri, RS Wisma Atlet Sebut Ulah Sopir Travel Liar

Megapolitan
1.595 Kasus Aktif Covid-19 di Depok, Ini Data Sebaran Tiap Kelurahan

1.595 Kasus Aktif Covid-19 di Depok, Ini Data Sebaran Tiap Kelurahan

Megapolitan
Ketika Karyawan Kepercayaan Bos Curi 14 iPhone dari Tempat Kerja karena Terlilit Utang Trading

Ketika Karyawan Kepercayaan Bos Curi 14 iPhone dari Tempat Kerja karena Terlilit Utang Trading

Megapolitan
Banjir di Kota Bekasi Sudah Surut Total Kamis Pagi

Banjir di Kota Bekasi Sudah Surut Total Kamis Pagi

Megapolitan
Cerita Satpam Ganti Seragam Cokelat, Sering Dikira Polisi dan Ditakuti Warga

Cerita Satpam Ganti Seragam Cokelat, Sering Dikira Polisi dan Ditakuti Warga

Megapolitan
Seorang Waria Dianiaya Pemuda di Cengkareng

Seorang Waria Dianiaya Pemuda di Cengkareng

Megapolitan
Momen Rizieq Shihab Murka dengan Bima Arya: Sebut Pembohong hingga Kesal Dilaporkan ke Polisi

Momen Rizieq Shihab Murka dengan Bima Arya: Sebut Pembohong hingga Kesal Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Bulan Puasa, Sentra Vaksinasi di Istora Senayan Tetap Ramai

Bulan Puasa, Sentra Vaksinasi di Istora Senayan Tetap Ramai

Megapolitan
Mahasiswa Pengedar Ganja Tertangkap, Jual 'Gele' Pakai Amplop di Kampus-kampus Ibu Kota

Mahasiswa Pengedar Ganja Tertangkap, Jual "Gele" Pakai Amplop di Kampus-kampus Ibu Kota

Megapolitan
Penyebab Terjadinya Hujan Es di Bekasi Menurut Penjelasan BMKG

Penyebab Terjadinya Hujan Es di Bekasi Menurut Penjelasan BMKG

Megapolitan
Sering Dicibir Warga, Tugu Pamulang Kini Ditutupi Seng

Sering Dicibir Warga, Tugu Pamulang Kini Ditutupi Seng

Megapolitan
Sejumlah Fakta Persoalan Kelebihan Bayar Pengadaan Mobil Damkar Pemprov DKI Jakarta

Sejumlah Fakta Persoalan Kelebihan Bayar Pengadaan Mobil Damkar Pemprov DKI Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X