Mei 2019, Transjakarta Uji Coba 10 Bus Listrik Ramah Lingkungan

Kompas.com - 21/03/2019, 15:21 WIB
Bus listrik ramah lingkungan yang akan diuji coba PT Transjakarta. Foto diambil Kamis (21/3/2019)KOMPAS.com/Ryana Aryadita Bus listrik ramah lingkungan yang akan diuji coba PT Transjakarta. Foto diambil Kamis (21/3/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Transjakarta akan uji coba 10 bus listrik pada Mei 2019. Uji coba tersebut rencananya dilakukan selama 6 bulan.

"Uji coba dilakukan tergantung kesiapan mitra. Untuk mencapai operasi di kami harus ada legalitas. Tapi kami targetkan Mei ini dan akan berlangsung 6 bulan," ujar Direktur Utama PT Transjakarta Agung Wicaksono di Jakarta International Expo, Kemayoran, Jakarta Pusat, Kamis (21/3/2019).

Agung menyebutkan, berdasarkan studi, bus listrik ini lebih rendah emisi, bahkan zero emisi. Dengan demikian, bus tersebut lebih ramah lingkungan.

"Studi menunjukan emisi karbon 40 persen dari transportasi jadi kalau terus-terusan menggunakan (bensin) akan besar sekali emisi," kata dia.

Baca juga: Menengok Calon Bus Listrik Transjakarta [VIDEO]

PT Transjakarta telah menandatangani nota kesepahaman (Memorandum of Understanding) dengan beberapa perusahaan untuk menghadirkan bus listrik ramah lingkungan itu di Jakarta.

Penandatanganan MoU dilakukan dengan empat perusahaan ini yakni BYD auto Industry, PT Mobil Anak Bangsa, PT RAC Danfoss, PT Bakrie Autoparts, dan satu universitas yaitu Institut Teknologi Bandung (ITB) yang akan menyiapkan bus listrik.

"Komitmen Transjakarta untuk mendukung Pemprov untuk menguji coba bus elektrik. Dan MoU ini untuk memulai pengembangan bus listrik jakarta," ucap Agung 



Terkini Lainnya

Kapolda Metro Jaya Imbau Pihak yang Tak Puas dengan Hasil Pemilu agar Tak Gunakan Langkah Inkonstitusional

Kapolda Metro Jaya Imbau Pihak yang Tak Puas dengan Hasil Pemilu agar Tak Gunakan Langkah Inkonstitusional

Megapolitan
Sandiaga Bertemu 5 Sekjen Parpol Koalisi, Bahas Dugaaan Kecurangan di Pilpres

Sandiaga Bertemu 5 Sekjen Parpol Koalisi, Bahas Dugaaan Kecurangan di Pilpres

Nasional
Keluarga Ceritakan Kronologi Tewasnya Anggota FBR dalam Kericuhan Daan Mogot

Keluarga Ceritakan Kronologi Tewasnya Anggota FBR dalam Kericuhan Daan Mogot

Megapolitan
Akhir April, Pra-Uji Coba Bus Listrik di Jakarta

Akhir April, Pra-Uji Coba Bus Listrik di Jakarta

Megapolitan
Triennial Seni Grafis Indonesia VI, Memacu Kemajuan Dunia Seni Grafis

Triennial Seni Grafis Indonesia VI, Memacu Kemajuan Dunia Seni Grafis

Edukasi
Dua Petugas Panwas di NTT Gugur saat Awasi Pemilu 2019

Dua Petugas Panwas di NTT Gugur saat Awasi Pemilu 2019

Regional
Anies Revisi Pergub Pembebasan PBB, Apa Alasannya?

Anies Revisi Pergub Pembebasan PBB, Apa Alasannya?

Megapolitan
Jadi Tersangka, Sofyan Basir Diduga Menerima Janji Fee Terkait Proyek PLTU Riau-1

Jadi Tersangka, Sofyan Basir Diduga Menerima Janji Fee Terkait Proyek PLTU Riau-1

Nasional
Golkar Babel Laporkan Dugaan Manipulasi Data Pemilu ke Bawaslu

Golkar Babel Laporkan Dugaan Manipulasi Data Pemilu ke Bawaslu

Regional
Selandia Baru: Belum Ada Intelijen Hubungan Serangan Bom Sri Lanka dengan Teror Christchurch

Selandia Baru: Belum Ada Intelijen Hubungan Serangan Bom Sri Lanka dengan Teror Christchurch

Internasional
Lagi, Petugas KPPS di Bekasi Meninggal Dunia akibat Kelelahan

Lagi, Petugas KPPS di Bekasi Meninggal Dunia akibat Kelelahan

Megapolitan
Sebulan Beroperasi, Metrotrans Terintegrasi MRT Dukuh Atas Masih Sepi Peminat

Sebulan Beroperasi, Metrotrans Terintegrasi MRT Dukuh Atas Masih Sepi Peminat

Megapolitan
Bertemu Sekjen Parpol Koalisi, Sandiaga Konsolidasikan Pusat Pengumpulan Formulir C1

Bertemu Sekjen Parpol Koalisi, Sandiaga Konsolidasikan Pusat Pengumpulan Formulir C1

Nasional
Divonis Mati, Sari Pembunuh Mantan Jurnalis Dufi Menangis

Divonis Mati, Sari Pembunuh Mantan Jurnalis Dufi Menangis

Regional
Anies: Swasta Sediakan RTH, Dapat Diskon PBB 50 Persen

Anies: Swasta Sediakan RTH, Dapat Diskon PBB 50 Persen

Megapolitan

Close Ads X