Lokasi Banjir di Jakarta 2 April dan Penyebabnya

Kompas.com - 04/04/2019, 18:06 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Banjir melanda sejumlah permukiman dan ruas jalan di Jakarta, Selasa (2/4/2019). Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Sumber Daya Air (DSDA) DKI Jakarta Yusmada Faizal menyebutkan, selain disebabkan curah hujan tinggi, genangan dan banjir juga muncul karena luapan kali dan drainase yang buruk.

Baca juga: Anies Tuding LRT Jabodebek Penyebab Banjir, Tanggapan Adhi Karya...

 

Berikut titik-titik banjir yang dicatat DSDA DKI:

Jakarta Selatan


1. Jalan MT Haryono depan Gedung Film. Genangan yang muncul saat hujan deras setinggi 10-15 sentimeter. Yusmada menyebut air dari saluran melimpas ke jalan karena saluran air terganggu proyek pembangunan LRT Jabodebek.

"Yang paling krusial Pancoran, Cikoko, terowongan Cawang. Karena itu jalur vital arteri. Kalau terganggu, dampaknya luas," ujar Yusmada di Balai Kota, Kamis (4/4/2019).

2. Jalan Pasar Minggu Raya perempatan Tugu Pancoran. Tinggi genangan 10-15 sentimeter. Genangan disebabkan curah hujan tinggi dan adanya proyek LRT.

3. Pertigaan Jalan Duren Tiga-Jalan Pasar Minggu Raya. Ketinggian genangan mencapai 20 sentimeter. Genangan muncul akibat curah hujan tinggi dan antrean air ke saluran di depan Superindo.

4. Pasar Inpres Jalan Pangeran Antasari arah ke Blok M.

5. Cikoko Timur Raya depan LIA Pancoran.

6. Jalan Saco Pintu Barat Ragunan. Genangan hilang setelah pasukan biru membersihkan saluran air.

7 Jalan Kampung Melayu Barat, Tebet

8. Kalibata, Pancoran.

9. Petogogan, Kebayoran Baru. "Petogogan ya biasa Kali Krukut meluap," ujar Yusmada.

10. Jatipadang, Pasar Minggu. Banjir disebabkan tanggul yang jebol.

Jakarta Timur

1. Jalan Mayjen Sutoyo, Cawang. Genangan mencapai 30 sentimeter dan diakibatkan intensitas hujan.

2. Daerah Bypass arah Cawang dan Priok depan Kantor Bea Cukai.

3. Jalan DI Panjaitan depan The Hive Cawang, dari pertigaan Cawang menuju Jatinegara. Banjir mencapai 40 sentimeter dan disebabkan luapan Kali Cipinang.

4. Jalan Komodor Halim. Intensitas hujan yang tinggi menjadi penyebab genangan setinggi 10 sentimeter. Selain itu, saluran air yang ada tersumbat sampah.

5. Jalan Bambu Mas Raya.

6. Masjid Baitul Muhajirin Duren Sawit.

7. Jalan Tipala, Makasar. Banjir disebabkan pompa Tipala yang terbatas dan tinggi muka air di Kali Cipinang.

8. Buangan dari Tol Becakayu. "Itu proyek Becakayu ada tiang, ada saluran, ketutuplah saluran," kata Yusmada.

9. Kebon Pala, Makasar.

10. Jalan TMII Pintu Satu depan pintu masuk Tol Jagorawi

11. Cipinang Melayu. "Itu kenyataannya luapan Kali Sunter karena di sana belum ada tanggul yang teknis. Butuh pembebasan lahan, kami upayakan pembebasan lahannya," ujar Yusmada.

Jakarta Barat

1. Jalan Kamal Raya.

2. Sekitar Toyota Kapuk dan Pintu Air Cengkareng.

3. Perumahan Taman Palem Cengkareng. "Aliran dari Kali Maja ditampung di bawah tol terus meluap. Nah itu kemarin kami sudah buka, dibantu ada saluran yang menuju utara, itu tertutup gorong-gorong oleh kayu-kayu," kata Yusmada.

4. Jalan Palapa Rawa Buaya.

5. Jalan Pangeran Tubagus Angke. "Curah hujan tinggi, kolam tampung meluap tapi pompa aad. Jadi itu uber-uberan itu pompa dengan air," kata Yusmada.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X