Para Pencari Suaka di Kalideres, Antara Masalah Sosial hingga Kemanusiaan

Kompas.com - 04/07/2019, 05:20 WIB
Pencari suaka dari Afganistan dan Somali di Trotoar Kebon Sirih, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu  (3/7/2019). CYNTHIA LOVAPencari suaka dari Afganistan dan Somali di Trotoar Kebon Sirih, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (3/7/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Para pencari suaka yang mendiami sekitar Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Kalideres, Jakarta Barat, dianggap menjadi salah satu masalah sosial karena hidup layaknya gelandangan.

"Lihat saja mereka tidur di pinggir trotoar, padahal sudah disediakan tempat Rudenim," ujar Benny, salah satu warga di Jalan Peta Selatan, Jakarta Barat, Rabu (3/7/2019), seperti dikutip Antara.

Keluhan warga itu berdasar karena di depan Rudenim, mereka hanya bermodalkan tikar untuk tempat tinggal. Bahkan mereka hanya menggantungkan hidupnya dari belas kasih relawan.

Pengungsi dan pencari suaka tak diperbolehkan bekerja di Indonesia. Mereka juga tak bisa menerima beragam program jaminan sosial, termasuk akses pendidikan dan kesehatan.

Tanpa izin bekerja dan bantuan dari pemerintah Indonesia, para pengungsi ini tentunya kesusahan membiaya hidup mereka dan keluarga.

Tedjo Purwono, seorang petugas keamanan di kawasan pertokoan megah mengatakan, kehidupan mereka seperti sudah tak memiliki harapan.

Meski begitu, warga banyak yang membantu dengan memberikan ruang tak terpakai di pertokoan untuk mereka tinggali.

Persis di depan tempatnya berjaga, terdapat sebuah gedung yang difungsikan untuk menampung sebagian pencari suaka.

Tiga lantai itu disekat menggunakan kain tipis serta tripleks sisa sebagai tempat penampungan sementara.

Dari satu lantai sempit bisa dihuni hingga 30 orang. Bau pesing pun tercium saat menaiki tangga.

"Saya sebenarnya jaga pertokoan saja, tapi warga banyak mengeluh ketika keluar dari kompleks toko. Jadi terpaksa saya yang mengatur mereka," kata dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Megapolitan
Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Megapolitan
Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Megapolitan
Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Megapolitan
PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Megapolitan
PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Megapolitan
Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Megapolitan
Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Megapolitan
Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Megapolitan
Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Megapolitan
Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X