Pemprov DKI Akan Data Warga yang Tinggal di Gubuk Liar Kanal Banjir Barat

Kompas.com - 04/07/2019, 22:37 WIB
Bangunan liar di Kanal Banjir Barat, Jati Pulo, Jakarta Barat yang selalu berdiri meski berkali-kali digusur. KOMPAS.com/ VERRYANA NOVITA NINGRUMBangunan liar di Kanal Banjir Barat, Jati Pulo, Jakarta Barat yang selalu berdiri meski berkali-kali digusur.

JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) DKI Jakarta akan mendata penduduk yang bermukim di gubuk-gubuk liar di bantaran sungai Kanal Banjir Barat di Jati Pulo, Jakarta Barat.

Kepala Dinas Dukcapil DKI Jakarta Dhany Sukma menyebut, penduduk di gubuk liar belum bisa dipastikan apakah seluruhnya berasal dari luar Jakarta atau tidak.

"Kalau itu kan kita lihat di database kita, nanti kan ketahuan tuh dari struktur RT berapa RW berapa nanti akan teridentifikasi susunan penduduk yang ada di situ siapa saja. Nah, baru kita bisa mengatakan itu penduduk permanen atau non permanen," ucap Dhany saat dihubungi Kompas.com, Kamis (4/7/2019).

Baca juga: Jadi Kawasan Kumuh, Gubuk Liar Penuhi Bantaran Kanal Banjir Barat

Dalam pendataan nanti, akan dilihat dokumen kependudukan yang dimiliki oleh warga tersebut.

Jika bukan berasal dari Jakarta, maka Dukcapil akan memberikan dokumen penduduk non permanen.

"Ketika itu ada dokumen di DKI berarti dia masuk penduduk permanen. Kalau hasil pendataan ternyata dia punya KTP daerah, maka kita golongkan sebagai penduduk non permanen. Tetap dibikin saja dokumen penduduk non permanen yang penting didata ada apa," jelasnya.

Baca juga: Tidak Jera Digusur Jadi Bagian Kisah Mereka yang Bertahan Hidup di Bangunan Liar Kanal Banjir Barat

Ia mengatakan, Dukcapil tak mempunyai hak untuk meminta warga yang menduduki gubuk liar untuk tak lagi tinggal di situ.

"Enggak punya kan dukcapil hanya melayani administrasi kependudukan meyakinkan bahwa seluruh warga terpenuhi hak akan dokumen kependudukan," kata dia.

Sementara itu, saat dihubungi Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Arifin belum bisa memberikan banyak keterangan terkait tindak lanjut permukiman liar ini lantaran sedang berada di luar negeri.

Sebelumnya, gubuk liar kembali memenuhi bantaran sungai Kanal Banjir Barat di Jati Pulo, Jakarta Barat, setelah sebelumnya sempat dibersihkan oleh pemerintah DKI Jakarta pada 2017 lalu.

Gubuk liar itu membentang sepanjang satu kilometer. Gubuk liar yang dibangun dari kayu, triplek, dan terpal tersebut mengakibatkan kawasan Jati Pulo tampak kumuh dan juga kotor.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7.666 Orang Ajukan SIKM, Hanya 1.422 yang Disetujui

7.666 Orang Ajukan SIKM, Hanya 1.422 yang Disetujui

Megapolitan
Kepala Bocah WNA Tersangkut di Besi Teralis, Dibebaskan Petugas Damkar

Kepala Bocah WNA Tersangkut di Besi Teralis, Dibebaskan Petugas Damkar

Megapolitan
Siapkan New Normal, Kabupaten Tangerang Izinkan Tempat Ibadah Dibuka

Siapkan New Normal, Kabupaten Tangerang Izinkan Tempat Ibadah Dibuka

Megapolitan
Dua Hari, 160 Kendaraan dari Luar Kota Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Dua Hari, 160 Kendaraan dari Luar Kota Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Megapolitan
Warga Cempaka Putih Timur Panen Bersama Sayuran Hidroponik di Tengah PSBB

Warga Cempaka Putih Timur Panen Bersama Sayuran Hidroponik di Tengah PSBB

Megapolitan
Sopir Bajaj Jadi Tersangka Terkait Tabrakan dengan Bus Transjakarta di Pademangan

Sopir Bajaj Jadi Tersangka Terkait Tabrakan dengan Bus Transjakarta di Pademangan

Megapolitan
Masuk Jakarta Tanpa SKIM, 4 Warga Lenteng Agung Karantina Mandiri, Rumah Dipasang Stiker

Masuk Jakarta Tanpa SKIM, 4 Warga Lenteng Agung Karantina Mandiri, Rumah Dipasang Stiker

Megapolitan
THR TGUPP Tak Dipangkas, Ketua Komisi A DPRD: Ini soal Empati

THR TGUPP Tak Dipangkas, Ketua Komisi A DPRD: Ini soal Empati

Megapolitan
Pemkot Bekasi Bagikan Masker Kain ke Seluruh Tempat Ibadah yang Boleh Beroperasi

Pemkot Bekasi Bagikan Masker Kain ke Seluruh Tempat Ibadah yang Boleh Beroperasi

Megapolitan
Periode PSBB Jawa Barat dan Depok Beda, Asosiasi Mal Bingung

Periode PSBB Jawa Barat dan Depok Beda, Asosiasi Mal Bingung

Megapolitan
Dari Tegal, 4 Warga Lenteng Agung Masuk Jakarta Tanpa SIKM, Lurah Bingung

Dari Tegal, 4 Warga Lenteng Agung Masuk Jakarta Tanpa SIKM, Lurah Bingung

Megapolitan
Asosiasi: Mal di Depok Buka jika PSBB Selesai

Asosiasi: Mal di Depok Buka jika PSBB Selesai

Megapolitan
171.046 Kendaraan Menuju Jakarta Dalam 3 Hari Arus Balik Lebaran

171.046 Kendaraan Menuju Jakarta Dalam 3 Hari Arus Balik Lebaran

Megapolitan
Penjelasan BKD soal Pemotongan Tunjangan PNS DKI Terkait Pandemi Covid-19

Penjelasan BKD soal Pemotongan Tunjangan PNS DKI Terkait Pandemi Covid-19

Megapolitan
Simak Jadwal PPDB SD dan SMP Tahun Ajaran 2020-2021 di Kota Tangerang

Simak Jadwal PPDB SD dan SMP Tahun Ajaran 2020-2021 di Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X