Ada Retak di Apartemen di Jaksel Setelah Gempa, Pengelola Bilang Itu Bukan Masalah

Kompas.com - 03/08/2019, 22:17 WIB
Kondisi sebuah apartemen di kawasan Kebagusan, Jakarta Selatan, Sabtu (3/8/2019). KOMPAS. Com/CYNTHIA LOVAKondisi sebuah apartemen di kawasan Kebagusan, Jakarta Selatan, Sabtu (3/8/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Satu sisi dinding Apartemen Kebagusan City di Jakarta Selatan tampak retak setelah gempa yang mengguncang Jakarta, Jumat (3/8/2019) malam.

Dari pantauan Kompas.com di lokasi, Sabtu, retakan terlihat jelas. Retakan itu memanjang ke atas serta tampak agak lurus.

Namun para penghuni apartemen itu tampak tidak kuatir. Mereka beraktivitas seperti biasa. .

Hendra PW (39), salah satu penghuni apartemen itu menceritakan, ia berada di lantai 19 apartemen itu ketika gempa terjadi semalam.

"Guncangan itu kayak kita diayun-ayun ke kanan, kiri, depan dan belakang. Terus saya dengar bunyi krek dari bangunan," katanya.

Baca juga: Jangan Mudah Percaya, Ini 3 Hoaks yang Muncul setelah Gempa Banten

Ia dan keluarganya lalu berlari menuju tangga darurat untuk menyelamatkan diri.

Setelah di bawah, ia melihat ada retakan itu.

"Awalnya khawatir karena retakannya, cuma kami sudah dijelasin sama pihak apartemen kalau (itu) bukan masalah besar. Ya udah akhirnya tenang tapi masih sedikit takut karena retakannya masih ada," ucap Hendra.

Salah satu pengurus PPPRS (Perhimpunan Pemilik dan Penghuni Satuan Rumah Susun) Kebagusan City dan anggota badan pengelola, Bernard T Wahyu mengatakan, retakan itu terjadi karena bangunan tersebut menggunakan sistem dilatasi. 

Ditalasi atau pemuaian berfungsi menghindari ternyadinya putusnya sistem struktur bangunan jika terjadi gempa atau gesekan.

"Nah ini kalau gempa salah satu bangunan harus ada dilatasi. Kalau gak ada ruang dilatasinya malah struktur bangunan akan rusak," ujar Bernard.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X