Mesin Tap On Bus Sudah Terpasang di 100 Unit Transjakarta

Kompas.com - 06/08/2019, 21:50 WIB
Direktur Utama PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) Agung Wicaksono melakukan sosialisasi penggunaan alat pembayaran Tap On Bus (TOB) di salah satu bus non-BRT, di Halte Transjakarta Bundaran HI, Jakarta Pusat, Selasa (6/8/2019). PT Transportasi Jakarta akan mengganti alat pembayaran EDC (electronic data capture) yang selama ini digunakan di bus non-BRT (non-koridor) dengan alat pembayaran TOB. Dengan alat ini, seluruh pembayaran akan menjadi cashless dan tidak ada lagi pembayaran dengan uang cash di atas kendaraan bus non-koridor. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGDirektur Utama PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) Agung Wicaksono melakukan sosialisasi penggunaan alat pembayaran Tap On Bus (TOB) di salah satu bus non-BRT, di Halte Transjakarta Bundaran HI, Jakarta Pusat, Selasa (6/8/2019). PT Transportasi Jakarta akan mengganti alat pembayaran EDC (electronic data capture) yang selama ini digunakan di bus non-BRT (non-koridor) dengan alat pembayaran TOB. Dengan alat ini, seluruh pembayaran akan menjadi cashless dan tidak ada lagi pembayaran dengan uang cash di atas kendaraan bus non-koridor.

JAKARTA, KOMPAS.COM - Penggunaan mesin tap on bus (ToB) pada unit transjakarta rute non-bus rapid transit (non-BRT) telah digunakan pada 100 armada bus.

"Pengguna tap on bus masih belum semua bus. Baru ada 100 (armada) dari 800 bus," ungkap Kepala Divisi Sekretaris Perusahaan dan Humas Transjakarta Nadia Diposanjoyo kepada Kompas.com, Selasa (6/8/2019).

Rute non-BRT sendiri merupakan rute transjakarta yang melayani penumpang melalui bus stop yang terletak di pinggir jalan. Selama ini sistem pembayarannya masih menggunakan uang tunai atau tap e-money ke mesin EDC dari bank tertentu saja.

Baca juga: Viral Keluhan soal Minimnya Mesin EDC di Bus, Ini Kata Transjakarta

"Sekarang kita lagi proses pengadaan (mesin tap on bus), nanti akan dilakukan sosialisasi dalam waktu dekat. Lewat radio, Instagram, media sosial, macam-macam," kata Nadia.

Menurut dia, dengan penggunaan mesin tap on bus bisa memudahkan kedua pihak, baik penyedia transportasi maupun pelanggan.

Kemudahan pertama yaitu petugas tidak perlu repot-repot menyediakan uang kembalian dan tidak perlu lagi mobilisasi di dalam bus untuk menagih pengguna transjakarta. Selain itu uang pembayaran pun langsung masuk ke bank rekening Transjakarta.

Kedua, melalui mesin tap on bus PT Transportasi Jakarta memiliki data traffic pelanggan. Misalnya apabila seseorang harus tiga kali berganti rute untuk bisa sampai ke suatu tujuan, dari analisis itu penyedia layanan akan berusaha mengembangkan produk layanan baru agar pelanggan bisa menaiki satu kali bus saja untuk sampa ke tujuan yang sama.

Baca juga: Mesin EDC Minim, Dirut Transjakarta Janji Terapkan Sistem Tap On Bus

"So far enggak ada keluhan (dengan sistem ToB). Masyarakat juga kan sudah memulai cashless society. Jadi rata-rata pengguna memang sudah terbiasa" ungkap Nadia.

Rute transjakarta non-BRT merupakan rute yang melayani daerah-daerah yang sempit. Dengan begitu layanan transportasi satu ini diharapkan bisa menjangkau seluruh area kawasan Jakarta.

Beberapa rute Transjakarta yang sudah memanfaatkan tap on bus (TOB), yakni Tanah Abang - St. Gondangdia (1H), Tanah Abang - Blok M (1N), Tanah Abang - Stasiun Senen (1R), Pinang Ranti - Pulogadung (4F) dan Kampung Melayu-Tanah Abang (5F).

Saat ini pihak PT Transportasi Jakarta masih terus berusaha memperluas penggunaan mesin tap on bus pada layanan rute non-BRT agar memudahkan pelanggan dalam melakukan pembayaran.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelecehan Seksual di Jatinegara Terekam CCTV, Mondar-mandir Cari Mangsa di Gang Rawan Kriminal

Pelecehan Seksual di Jatinegara Terekam CCTV, Mondar-mandir Cari Mangsa di Gang Rawan Kriminal

Megapolitan
Ribet Banget Drama Gerindra dan PKS Pilih Wagub DKI

Ribet Banget Drama Gerindra dan PKS Pilih Wagub DKI

Megapolitan
Siwi Sidi Laporkan Akun @digeeembok, Polisi akan Periksa 11 Saksi

Siwi Sidi Laporkan Akun @digeeembok, Polisi akan Periksa 11 Saksi

Megapolitan
Asal Usul Koteka, Pakaian Khas Suku Dhani hingga Pernah Dirazia Zaman Orba

Asal Usul Koteka, Pakaian Khas Suku Dhani hingga Pernah Dirazia Zaman Orba

Megapolitan
4 Pengakuan Lutfi Alfiandi, Sengaja Bawa Bendera hingga Disiksa Polisi

4 Pengakuan Lutfi Alfiandi, Sengaja Bawa Bendera hingga Disiksa Polisi

Megapolitan
Fakta Pengeroyokan Tukang Parkir di BSD yang Tak Setor Jatah Bulanan

Fakta Pengeroyokan Tukang Parkir di BSD yang Tak Setor Jatah Bulanan

Megapolitan
Utak-atik Calon Wagub DKI Jakarta, Sampai Kapan Anies 'Menjomblo'?

Utak-atik Calon Wagub DKI Jakarta, Sampai Kapan Anies "Menjomblo"?

Megapolitan
Banjir di Cikini Dianggap karena Saluran Air Buruk

Banjir di Cikini Dianggap karena Saluran Air Buruk

Megapolitan
Keroyok Pelajar hingga Tewas, Seorang Siswa Ditangkap Polisi di Lingkungan Sekolah

Keroyok Pelajar hingga Tewas, Seorang Siswa Ditangkap Polisi di Lingkungan Sekolah

Megapolitan
Jakarta Banjir, Pemprov DKI Sebut Banyak Pelanggaran Tata Ruang

Jakarta Banjir, Pemprov DKI Sebut Banyak Pelanggaran Tata Ruang

Megapolitan
5 Fakta Kerusakan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

5 Fakta Kerusakan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

Megapolitan
Tolak Eksepsi Enam Aktivis Papua, Jaksa Sebut Pengacara Tidak Paham Sistematika Hukum

Tolak Eksepsi Enam Aktivis Papua, Jaksa Sebut Pengacara Tidak Paham Sistematika Hukum

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Dua Cawagub DKI yang Baru | Pramugari Garuda Indonesia Siwi Sidi Diperiksa

[POPULER JABODETABEK] Dua Cawagub DKI yang Baru | Pramugari Garuda Indonesia Siwi Sidi Diperiksa

Megapolitan
Tabrakan Adu Banteng dengan Bus di Cikarang, Pengendara Motor Tewas

Tabrakan Adu Banteng dengan Bus di Cikarang, Pengendara Motor Tewas

Megapolitan
BMKG: Selasa Pagi, Sebagian Jakarta Hujan

BMKG: Selasa Pagi, Sebagian Jakarta Hujan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X