Satu Orang Diamankan dalam Kerusuhan Usia Pertandingan Indonesia Vs Malaysia

Kompas.com - 05/09/2019, 23:57 WIB
Sejumlah personel polisi berjaga mengamankan pertandingan kualifikasi Piala Dunia antara tim nasional Indonesia vs Malaysia di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta, Kamis (5/9/2019) malam. KOMPAS.com/BM Wahanaputra LadjarSejumlah personel polisi berjaga mengamankan pertandingan kualifikasi Piala Dunia antara tim nasional Indonesia vs Malaysia di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta, Kamis (5/9/2019) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang oknum suporter diamankan polisi seusai pertandingan sepak bola kualifikasi Piala Dunia antara tim nasional Indonesia vs Malaysia di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Kamis (5/9/2019) malam.

Karo Ops Polda Metro Jaya Kombes Albert Teddy Benhard Sianipar mengatakan, orang tersebut ditangkap di tribun penonton.

"(Diamankan) karena dia melempar," kata Albert kepada Kompas.com di SUGBK.

Baca juga: Seorang Polisi Terluka akibat Kerusuhan Oknum Suporter Pertandingan Indonesia Vs Malaysia

Albert mengatakan, kerusuhan sempat terjadi karena suporter tidak terima kekalahan tim nasional Indonesia.

Kekesalan itu mereka luapkan kepada suporter, pemain, maupun team official Malaysia.

Namun, ujar Albert, kerusuhan itu tidak berlangsung lama

"Tadi kami coba tenangkan mereka dan kami diamkan, akhirnya berangsur-angsur pulang," ujarnya.

Sebelumnya kerusuhan terjadi di dalam dan luar SUGBK setelah pertandingan yang berujung kekalahan untuk Indonesia.

Baca juga: Kericuhan Oknum Suporter Indonesia Vs Malaysia Reda, Petugas Bersihkan Batu dan Bambu yang Bertebaran

Oknum suporter melakukan pelemparan batu dan botol kepada petugas kepolisian. Polisi berupaya mendorong massa yang marah dengan menembakkan gas air mata.

Kerusuhan ini tak berlangsung lama hingga akhirnya suporter meninggalkan lokasi.

Adapun pertandingan Indonesia vs Malaysia berakhir dengan skor 2-3



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 12 Agustus: Bertambah 22, Kini Ada 648 Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi

UPDATE 12 Agustus: Bertambah 22, Kini Ada 648 Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
Perpanjangan PSBB Transisi Akan Berakhir Hari ini, Bagaimana Perkembangan Covid-19 Selama Dua Pekan Terakhir?

Perpanjangan PSBB Transisi Akan Berakhir Hari ini, Bagaimana Perkembangan Covid-19 Selama Dua Pekan Terakhir?

Megapolitan
Ini Fakta ASN Positif Covid-19 di Kantor Kemenkumham

Ini Fakta ASN Positif Covid-19 di Kantor Kemenkumham

Megapolitan
Pemprov DKI Akui Dana Insentif Petugas Pemakaman Covid-19 DKI Masih Proses Pencairan

Pemprov DKI Akui Dana Insentif Petugas Pemakaman Covid-19 DKI Masih Proses Pencairan

Megapolitan
Ini Titik Paling Rawan Ranjau Paku di Jalan Protokol Wilayah Jakarta

Ini Titik Paling Rawan Ranjau Paku di Jalan Protokol Wilayah Jakarta

Megapolitan
[UPDATE] Grafik Covid-19 12 Agustus di Depok: Temuan 16 Kasus Baru, 1 Pasien Meninggal

[UPDATE] Grafik Covid-19 12 Agustus di Depok: Temuan 16 Kasus Baru, 1 Pasien Meninggal

Megapolitan
[UPDATE] Daftar 22 Kelurahan Zona Merah Covid-19 di Depok Saat Ini

[UPDATE] Daftar 22 Kelurahan Zona Merah Covid-19 di Depok Saat Ini

Megapolitan
Jalan Protokol di Jakarta Masih Rawan Ancaman Ranjau Paku

Jalan Protokol di Jakarta Masih Rawan Ancaman Ranjau Paku

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Kemungkinan Hujan Hari Ini

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Kemungkinan Hujan Hari Ini

Megapolitan
UPDATE 12 Agustus: 8 Pasien Baru, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Jadi 655

UPDATE 12 Agustus: 8 Pasien Baru, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Jadi 655

Megapolitan
Pemprov DKI Belum Temukan Hewan Laut yang Terdampak Pencemaran di Pulau Pari

Pemprov DKI Belum Temukan Hewan Laut yang Terdampak Pencemaran di Pulau Pari

Megapolitan
Akibat Layang-layang, Garuda Indonesia Keluarkan 4.000 Dollar AS untuk Perbaiki Kerusakan Pesawat

Akibat Layang-layang, Garuda Indonesia Keluarkan 4.000 Dollar AS untuk Perbaiki Kerusakan Pesawat

Megapolitan
Tak Ada Seleksi, 24 Paskibraka yang Bertugas di Jakut Diambil dari Tim Tahun Lalu

Tak Ada Seleksi, 24 Paskibraka yang Bertugas di Jakut Diambil dari Tim Tahun Lalu

Megapolitan
Pemkot Bekasi Gelar Lomba RW Siaga untuk Cegah Covid-19, Hadiahnya Pembangunan Senilai Rp 1 M

Pemkot Bekasi Gelar Lomba RW Siaga untuk Cegah Covid-19, Hadiahnya Pembangunan Senilai Rp 1 M

Megapolitan
Jika PSBB Diperpanjang, Fraksi Golkar Minta Pemprov DKI Perketat Pengawasan di 3 Tempat Ini

Jika PSBB Diperpanjang, Fraksi Golkar Minta Pemprov DKI Perketat Pengawasan di 3 Tempat Ini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X