Warga Protes Park and Ride di Jalan MH Thamrin Ditutup

Kompas.com - 06/09/2019, 19:18 WIB
Kondisi park and ride MH Thamrin, Jakarta Pusat yang akan ditutup, Jumat (6/9/2019). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVAKondisi park and ride MH Thamrin, Jakarta Pusat yang akan ditutup, Jumat (6/9/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berencana segera menutup park and ride yang ada di Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat. Hal itu mendapat respon negatif dari sejumlah pengguna area itu untuk menitipkan kendaraannya. 

Seperti salah satunya, Yuliarto Surya Putra (39), karyawan swasta di Cipete. Ia mengatakan, apabila park and ride ditutup akan menambah biaya transportasi yang dikeluarkan.

Sebab, biasanya ia hanya mengeluarkan biaya Rp 5.000 untuk parkir di park and ride seluas 8.710 meter itu.

“Kalau saya tidak setuju sih. Nanti kalau tempat ini ditutup kita parkir di mana dong? Malah jadi mahal ya kalau parkir di gedung-gedung lainnya bisa Rp 50.000 sendiri,”ujar Yuliarto di MH Thamrin, Jakarta Pusat, Jumat (6/9/2019).


Baca juga: BERITA FOTO: Menengok Park and Ride MH Thamrin yang Akan Ditutup

Yuliarto mengatakan, wilayah park and ride ini sudah sangat strategis dan mudah dijangkau untuk beralih ke transportasi lainnya.

Biasanya, ia kerap parkir di park and ride MH Thamrin jika hendak menggunakan MRT (Moda Raya Terpadu) saat mobilnya terkena ganjil genap.

“Kan kalau pelat saya kena ganjil genap bisa diparkir di sini dulu baru saya naik MRT ke kantor. Kalau saya mau parkir mobil di mana lagi dong, ini sudah bagus kayak begini,” kata Yuliarto.

Sama halnya dengan Renny Wahyu (26), warga yang bekerja di kawasan Lebak Bulus ini juga tak menyetujui kebijakan pemerintah untuk menutup park and ride itu.

Baca juga: Park and Ride Thamrin Akan Ditutup dan Diubah Jadi Pusat Kuliner

Menurut dia, akan lebih baik jika park and ride MH Thamrin ini akan diperbaiki atau direnovasi menjadi yang bertingkat ala luar negeri.

“Nah bisa digabung sekalian sama pusat kulinernya deh nanti. Lagian juga di samping park and ride ini juga ada tempat makan enak juga sih, buat pusat kuliner,” ucap dia.

Kemudian, Sukarno, sopir bus antar kota yang parkir di kawasan itu mengaku kecewa dengan rencana pemerintah hendak menutup park and ride.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ninoy Karundeng Bantah Diobati Dokter Insani Saat Dianiaya

Ninoy Karundeng Bantah Diobati Dokter Insani Saat Dianiaya

Megapolitan
Tolak Berhubungan Badan, Wanita di Cikupa Dianiaya Pacarnya

Tolak Berhubungan Badan, Wanita di Cikupa Dianiaya Pacarnya

Megapolitan
Dishub DKI Sedang Kaji 3 Hal Terkait Pengoperasian Skuter Elektrik

Dishub DKI Sedang Kaji 3 Hal Terkait Pengoperasian Skuter Elektrik

Megapolitan
Pengoperasian Becak Listrik di Jakarta Terganjal Perda

Pengoperasian Becak Listrik di Jakarta Terganjal Perda

Megapolitan
Polda Metro Jaya Nyatakan Tak Buat Pesan Berantai soal Pengamanan Ibadat di Gereja

Polda Metro Jaya Nyatakan Tak Buat Pesan Berantai soal Pengamanan Ibadat di Gereja

Megapolitan
Viral, Seorang Pria Dikeroyok di Stasiun Jurangmangu

Viral, Seorang Pria Dikeroyok di Stasiun Jurangmangu

Megapolitan
Ditinggal Pergi Ibu, Balita Tewas Setelah Terjatuh dari Lantai 7 Rusunawa Tambora

Ditinggal Pergi Ibu, Balita Tewas Setelah Terjatuh dari Lantai 7 Rusunawa Tambora

Megapolitan
Ketua RT Tugu Selatan Kerepotan Atur Penerangan Jembatan Kerang Hijau

Ketua RT Tugu Selatan Kerepotan Atur Penerangan Jembatan Kerang Hijau

Megapolitan
Hari-hari Terakhir Affan, Bocah 10 Tahun yang Tewas Ditabrak Kereta Api

Hari-hari Terakhir Affan, Bocah 10 Tahun yang Tewas Ditabrak Kereta Api

Megapolitan
Setelah Nenek Buta Huruf Ditipu, Kini Rumahnya Berdiri di Atas Tanah dengan 2 Pemilik Berbeda

Setelah Nenek Buta Huruf Ditipu, Kini Rumahnya Berdiri di Atas Tanah dengan 2 Pemilik Berbeda

Megapolitan
Polisi: Bom Rakitan yang Disita Bersama Abdul Basith Berdaya Ledak Radius 30 Meter

Polisi: Bom Rakitan yang Disita Bersama Abdul Basith Berdaya Ledak Radius 30 Meter

Megapolitan
Meski Dipasangi Pagar, Pelintasan Sebidang Dekat Stasiun Palmerah Tetap Bisa Dilalui Kendaraan

Meski Dipasangi Pagar, Pelintasan Sebidang Dekat Stasiun Palmerah Tetap Bisa Dilalui Kendaraan

Megapolitan
Cerita soal Jembatan Kerang Hijau, Iseng Ajukan ke Pemkot Hingga Terkejut dengan Desainnya

Cerita soal Jembatan Kerang Hijau, Iseng Ajukan ke Pemkot Hingga Terkejut dengan Desainnya

Megapolitan
Polisi: Abdul Basith Rencanakan Peledakan untuk Gagalkan Pelantikan Presiden-Wapres

Polisi: Abdul Basith Rencanakan Peledakan untuk Gagalkan Pelantikan Presiden-Wapres

Megapolitan
Pemkot Tangsel Akan Tambah Personel untuk Awasi Truk

Pemkot Tangsel Akan Tambah Personel untuk Awasi Truk

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X