Pukul 20.45, Warga Marahi dan Larang Pelajar Mendekat ke Palmerah Selatan

Kompas.com - 25/09/2019, 21:07 WIB
Warga yang marah memerintahkan pelajar berhenti melempar batu dan menjauh dari Jalan Palmerah Selatan, Rabu (25/9/2019). KOMPAS.com/Jimmy Ramadhan AzhariWarga yang marah memerintahkan pelajar berhenti melempar batu dan menjauh dari Jalan Palmerah Selatan, Rabu (25/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga Palmerah, Jakarta Barat marah dengan ulah sejumlah pelajar yang masih bertahan dan terus melemparkan batu ke arah polisi di Jalan Tentara Pelajar, Rabu (25/9/2019) pukul 20.45.

Warga berang lantaran aksi pelajar itu membuat perkampungan mereka terdampak gas air mata.

"Di sini ada warga, jangan ke sini. Jangan!" ucap warga yang sudah berjaga di samping Menara Kompas, Jalan Palmerah Selatan.

Baca juga: Sudah 3 Jam Massa Demo Pelajar Lempar Batu ke Arah Polisi di Slipi

Mendapat teriakan warga itu, pelajar yang berseragam Pramuka itu tampak menurut. Mereka pun tak berusaha masuk ke Jalan Palmerah Selatan.

Sesekali mereka masih berusaha menyerang polisi dengan mendekat ke penjagaan polisi yang ada di dekat Jalan Gelora. Namun, aksi pelajari ini juga diteriaki warga.

Warga ingin pelajar itu menjauh ke arah Permata Hijau, yang jauh dari perkampungan warga.

Baca juga: Situasi Terkini Rusuh Demo Pelajar, Hindari Lewat Jalan Ini

Sementara kepada pihak kepolisian, warga Palmerah berteriak meminta agar polisi tidak lagi menembakkan gas air mata ke wilayah mereka.

Gas air mata beberapa kali ditembakan polisi ke Jalan Tentara Pelajar samping Menara Kompas, tempat massa berkumpul.

Akibatnya, efek perih terasa saat berada di wilayah perkantoran, warung, hingga rumah-rumah warga Jalan Palmerah Selatan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gate 13 Stadion Patriot Kini Disulap Jadi Rumah Sakit Darurat Covid-19

Gate 13 Stadion Patriot Kini Disulap Jadi Rumah Sakit Darurat Covid-19

Megapolitan
Anies Terbitkan Ingub Pengendalian Banjir di Musim Pancaroba

Anies Terbitkan Ingub Pengendalian Banjir di Musim Pancaroba

Megapolitan
2.832 Meter Kubik Sampah Diangkut dari 2 Pintu Air di Jakarta, Kemarin

2.832 Meter Kubik Sampah Diangkut dari 2 Pintu Air di Jakarta, Kemarin

Megapolitan
[Update Covid-19 Depok 22 September]: 102 Kasus Baru, 3 Pasien Meninggal

[Update Covid-19 Depok 22 September]: 102 Kasus Baru, 3 Pasien Meninggal

Megapolitan
BMKG: Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Hari Ini, Bogor Hujan

BMKG: Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Hari Ini, Bogor Hujan

Megapolitan
Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Megapolitan
Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Megapolitan
Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Megapolitan
Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Megapolitan
57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

Megapolitan
Wisma Makara UI Akan Jadi Tempat Isolasi Warga Depok yang Positif Covid-19

Wisma Makara UI Akan Jadi Tempat Isolasi Warga Depok yang Positif Covid-19

Megapolitan
Apindo Sebut Butuh Kesadaran Karyawan untuk Kendalikan Kasus Covid-19 di Kawasan Industri

Apindo Sebut Butuh Kesadaran Karyawan untuk Kendalikan Kasus Covid-19 di Kawasan Industri

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tambah 17 Kasus, 137 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 22 September: Tambah 17 Kasus, 137 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Tetap Buka Saat PSBB, Pengelola Panti Pijat Plus-plus di Kelapa Gading Jadi Tersangka

Tetap Buka Saat PSBB, Pengelola Panti Pijat Plus-plus di Kelapa Gading Jadi Tersangka

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X