Kerusakan Jalan Hayam Wuruk Mulai Diperbaiki Palyja

Kompas.com - 05/10/2019, 13:14 WIB
Ilustrasi jalan retak Stanly RavelIlustrasi jalan retak

JAKARTA, KOMPAS.com - Kerusakan yang menimbulkan keretakan di Jalan Hayam Wuruk Jakarta, Pusat sekitar 3 meter sudah mulai diperbaiki oleh PT PAM Lyonnaise Jaya ( Palyja).

Palyja selaku operator penyediaan dan pelayanan air bersih untuk wilayah Barat DKI Jakarta saat ini sedang melakukan pekerjaan rehabilitasi pipa berdiameter 350 milimeter di Jalan Hayam Wuruk.

Pekerjaan rehabilitasi pipa ini bertujuan untuk meningkatkan suplai air kepada pelanggan.

Proses pengerjaannya pun berlangsung selama tiga hari dimulai 4-6 Oktober 2019.

Baca juga: Jalan Hayam Wuruk Retak Gara-gara Proyek Pipa Palyja

"Palyja telah melakukan perbaikan kerusakan jalan tersebut sejak tanggal 04 September 2019 pukul 21.00 hingga 06 September 2019 pukul 05.00. Saat ini Jalan Hayam wuruk sudah kembali normal," kata Corporate Communications & Social Responsibility Division Head Lydia Astriningworo dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (5/10/2019).

Seperti diketahui, Jalan Hayam Wuruk di Jakarta Pusat retak. Keretakan di bagian tengah jalan disebut mencapai tiga meter.

Kepala Dinas Bina Marga DKI Jakarta Hari Nugroho mengatakan, keretakan di Jalan Hayam Wuruk disebabkan proyek pemasangan pipa milik PT PAM Lyonnaise Jaya (Palyja).

Pipa itu dipasang menggunakan alat bor horizontal atau horizontal directional drilling (HDD).

"Itu pekerjaaannya dari Palyja, mau ngebor HDD untuk bikin pipa. Katanya pas lagi ngebor, ada kabel PLN. Daripada kena PLN, ngebornya dinaikkan, terkena lapisan atas," ujar Hari saat dihubungi, Jumat (4/10/2019).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Muncul Rencana PSI Interpelasi Anies soal Banjir, Apa Maknanya?

Muncul Rencana PSI Interpelasi Anies soal Banjir, Apa Maknanya?

Megapolitan
UPDATE 25 Februari: Ada 40 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, Totalnya 7.145

UPDATE 25 Februari: Ada 40 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, Totalnya 7.145

Megapolitan
Musnahkan 3.140 Botol Miras, Wali Kota Tangerang: Peredaran Miras di Kota Tangerang Ilegal

Musnahkan 3.140 Botol Miras, Wali Kota Tangerang: Peredaran Miras di Kota Tangerang Ilegal

Megapolitan
Komplotan Pengedar Narkoba yang Ditangkap Hendak Edarkan Sabu Asal Malaysia di Lombok

Komplotan Pengedar Narkoba yang Ditangkap Hendak Edarkan Sabu Asal Malaysia di Lombok

Megapolitan
Mayat Perempuan Dalam Plastik Sampah di Bogor Teridentifikasi, Korban adalah Pelajar SMA

Mayat Perempuan Dalam Plastik Sampah di Bogor Teridentifikasi, Korban adalah Pelajar SMA

Megapolitan
Terdampak Banjir Kabupaten Bekasi, 2 Jalur KA antara Stasiun Kedunggedeh-Lemah Abang Selesai Diperbaiki

Terdampak Banjir Kabupaten Bekasi, 2 Jalur KA antara Stasiun Kedunggedeh-Lemah Abang Selesai Diperbaiki

Megapolitan
Berkaca dari Lokasi Penembakan di Cengkareng, Kasatpol PP DKI Minta Warga Laporkan Pelanggaran Prokes

Berkaca dari Lokasi Penembakan di Cengkareng, Kasatpol PP DKI Minta Warga Laporkan Pelanggaran Prokes

Megapolitan
Iming-imingi Uang Rp 500.000, WNA Cabuli Remaja hingga 4 Kali

Iming-imingi Uang Rp 500.000, WNA Cabuli Remaja hingga 4 Kali

Megapolitan
12.000 Lansia di Mampang Prapatan Akan Divaksinasi, Puskesmas Tunggu Vaksin Covid-19 dari Kemenkes

12.000 Lansia di Mampang Prapatan Akan Divaksinasi, Puskesmas Tunggu Vaksin Covid-19 dari Kemenkes

Megapolitan
BPPT: Tak Ada Penumpukan Awan di Jabodetabek Setelah Modifikasi Cuaca, Curah Hujan Menurun

BPPT: Tak Ada Penumpukan Awan di Jabodetabek Setelah Modifikasi Cuaca, Curah Hujan Menurun

Megapolitan
PSI Ingin Interpelasi Anies soal Banjir, Wakil Ketua Fraksi Demokrat: Saya Pribadi Tak Setuju

PSI Ingin Interpelasi Anies soal Banjir, Wakil Ketua Fraksi Demokrat: Saya Pribadi Tak Setuju

Megapolitan
PSI Ingin Interpelasi Anies soal Banjir, Fraksi PDI-P Sebut Mending Evaluasi Teknis bersama SKPD

PSI Ingin Interpelasi Anies soal Banjir, Fraksi PDI-P Sebut Mending Evaluasi Teknis bersama SKPD

Megapolitan
Cegah Banjir di Jabodetabek, 16,4 Ton Garam Telah Ditebar dari Atas Perairan Selat Sunda

Cegah Banjir di Jabodetabek, 16,4 Ton Garam Telah Ditebar dari Atas Perairan Selat Sunda

Megapolitan
Bela Anies, Fraksi PKS Nilai Interpelasi yang Diajukan PSI Hanya Pencitraan

Bela Anies, Fraksi PKS Nilai Interpelasi yang Diajukan PSI Hanya Pencitraan

Megapolitan
Fraksi PSI Cari 'Teman' untuk Interpelasi Anies soal Banjir Jakarta

Fraksi PSI Cari "Teman" untuk Interpelasi Anies soal Banjir Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X