DP3P2KB Kota Tangerang Sebut Perundungan di Sekolah Berawal dari Keluarga Tak Harmonis

Kompas.com - 28/11/2019, 16:46 WIB
Kepala DP3P2KB Kota Tangerang, Heryanto saat ditemui di Gedung Cisadane Kota Tangerang, Kamis (28/11/2019) KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONOKepala DP3P2KB Kota Tangerang, Heryanto saat ditemui di Gedung Cisadane Kota Tangerang, Kamis (28/11/2019)

TANGERANG, KOMPAS.com - Kepala Dinas Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3P2KB) Kota Tangerang Heryanto mengatakan, perundungan seringkali terjadi dari anak yang hidup di tengah-tengah keluarga tak harmonis.

"(Kekerasan di Sekolah) rentan terjadi biasanya mengacu pada orangtua dan keluarga," ujar dia saat ditemui Kompas.com di Gedung Cisadane Kota Tangerang, Kamis (28/11/2019).

Heryanto mengatakan, keluarga yang sudah tidak harmonis lagi akan mempengaruhi cara berpikir anak-anak di sekolah. Alasannya, lanjut dia, anak dengan keluarga tak harmonis juga mengalami tindak kekerasan di rumahnya.

Baca juga: KPAD Kota Bekasi Dorong Sekolah Tidak Keluarkan Pelaku Perundungan

"Orangtua lakukan kekerasan kepada anaknya, (atau sebaliknya) kepada orangtuanya," kata dia.

Sedangkan di lingkungan sekolah, Heryanto mengatakan, guru harus berperan aktif untuk mengetahui keinginan anak didiknya.

Guru, lanjut dia, tidak boleh cepat memberikan justifikasi kepada anak dengan kepribadian aktif dengan kata nakal.

"Kadang kala anak berkehendak begini (lain dari guru) dianggap nakal, padahal banyak hal-hal lain yang harus dipelajari (anak didik). Itu yang ingin kami ketengahkan dalam hal-hal (kekerasan di sekolah) seperti ini," kata dia.

Selain itu, lanjut Heryanto, guru harus bisa memahami jiwa anak didiknya sendiri. Guru harus menyelami dan mempelajari kepribadian setiap murid dan mengarahkan ke hal yang lebih baik.

Baca juga: Kasus Perundungan Dominasi Kekerasan terhadap Anak di Sektor Pendidikan

"Bahasa lainnya bisa mendeteksi anak lah," jelas dia.

Heryanto juga mengatakan, DP3P2KB sebagai dinas yang dia pimpin siap untuk memberikan pendampingan dalam mendeteksi kepribadian anak didik agar tak terjadi kekerasan di lingkungan sekolah.

"Kalau memang merasa kurang dalam mendeteksi, kita punya rumah konsultasi. Jadi kita bersama-sama dengan guru, silakan ke kantor kami," ujar dia mengakhiri.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Megapolitan
Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Megapolitan
Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

Megapolitan
Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Megapolitan
Bukan Asli Betawi, 'Lu', 'Gue', 'Cincong' Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Bukan Asli Betawi, "Lu", "Gue", "Cincong" Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Megapolitan
[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

Megapolitan
Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Megapolitan
Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

Megapolitan
Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X