Fakta Keraton Agung Sejagat dan Kehidupan Sang Raja di Pinggir Rel KRL Stasiun Kampung Bandan

Kompas.com - 16/01/2020, 16:20 WIB
Pangeran Raja Adipati (PRA) Arief Natadiningrat, Ketua Forum Silaturahmi Keraton Nusantara, yang juga Sultan Sepuh XIV Keraton Kasepuhan Cirebon, menyampaikan sikap terkait Deklarasi Keraton Agung Sejagat, di Keraton Kasepuhan Cirebon, Rabu (15/2/2020). MUHAMAD SYAHRI ROMDHONPangeran Raja Adipati (PRA) Arief Natadiningrat, Ketua Forum Silaturahmi Keraton Nusantara, yang juga Sultan Sepuh XIV Keraton Kasepuhan Cirebon, menyampaikan sikap terkait Deklarasi Keraton Agung Sejagat, di Keraton Kasepuhan Cirebon, Rabu (15/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pekan ini, media sosial diramaikan dengan kemunculan Keraton Agung Sejagat di Desa Pogung Juru Tengah, Kecamatan Bayan, Purworejo, Jawa Tengah.

Apa itu Keraton Agung Sejagat?

Keraton Agung Sejagat diketahui dipimpin oleh seorang raja yang dipanggil Sinuwun Toto Santoso Hadiningrat.

Sang Raja juga memiliki seorang istri yang dipanggil Kanjeng Ratu Dyah Gitarja. Padahal, Sang Ratu memiliki nama asli, Fanni Aminadia.

Sang Raja bahkan berani menyebut Keraton Agung Sejagat adalah induk dari seluruh negara di dunia.

Bahkan, kekuasaannya tidak terbatas hanya di daerah Purworejo. Sang Raja berani mengatakan bahwa kekuasaan Keraton Agung Sejagat tersebar hingga ke seluruh penjuru dunia.

Sang Raja juga mengakui telah memiliki 450 pengikut dan diakui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Toto juga menyebut Keraton Agung Sejagat adalah wadah terkait konflik yang terjadi di dunia saat ini.

Baca juga: Viral Keraton Agung Sejagat, Sejarawan Bantah Klaim Penerus Majapahit

Tak hanya itu, Toto juga mengaku sebagai Rangkai Mataram Agung yang bertugas sebagai juru damai di dunia.

Keraton Agung Sejagat juga mempunyai prasasti dan sebuah kolam yang disakralkan oleh pengikutnya. Kolam itu berada di dekat istana kerajaan di daerah Purworejo, Jawa Tengah.

Salah satu punggawa kerajaan saat menjaga batu besar yang dianggap sebagai prasasti Kerajaan Keraton Agung Sejagat, pada Senin (13/1/2020). 
TRIBUNJATENG/Permata Putra Sejati Salah satu punggawa kerajaan saat menjaga batu besar yang dianggap sebagai prasasti Kerajaan Keraton Agung Sejagat, pada Senin (13/1/2020).

Adapun, batu prasasti Keraton Agung Sejagat bertuliskan huruf Jawa yang disebut Prasasti Bumi Mataram. Pada bagian kiri prasasti terdapat tanda dua telapak kaki, sedangkan pada bagian kanan terdapat sebuah simbol.

Baca juga: Batu Prasasti di Keraton Agung Sejagat, Diukir Gambar Cakra, Telapak Kaki, dan Trisula oleh Empu Wijoyo

Acara Wilujengan dan Kirab Budaya Keraton Agung Sejagat yang digelar pada Jumat (10/1/2020) hingga Minggu (12/1/2020) juga sempat ramai diperbincangkan publik.

Ditangkap dan ditetapkan sebagai tersangka

Setelah ramai diperbincangkan publik, polisi pun turun tangan untuk mengklarifikasi keberadaan keraton tersebut.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo juga angkat bicara terkait Keraton Agung Sejagat. Dia menilai perlu dilakukan pengujian secara ilmiah terkait keberadaan kerajaan tersebut.

"Syukur-syukur ada perguruan tinggi yang mendampingi. Baik juga untuk didiskusikan," kata Ganjar, Senin (13/1/2020).

Baca juga: Ditangkap, Raja dan Ratu Keraton Agung Sejagat di Purworejo Dibawa ke Mapolda Jateng

Tak butuh lama, polisi langsung menangkap raja dan ratu Keraton Agung Sejagat. Keduanya pun telah ditetapkan sebagai tersangka.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Megapolitan
GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

Megapolitan
Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Megapolitan
DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

Megapolitan
PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

Megapolitan
Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Megapolitan
Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Megapolitan
[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

Megapolitan
PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

Megapolitan
Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Megapolitan
Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Megapolitan
Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Megapolitan
Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Megapolitan
Denda Rp 100 Juta atau 1 Tahun Penjara bagi Pelanggar PSBB DKI Jakarta

Denda Rp 100 Juta atau 1 Tahun Penjara bagi Pelanggar PSBB DKI Jakarta

Megapolitan
Depok di Ambang Kewalahan Tangani Covid-19?

Depok di Ambang Kewalahan Tangani Covid-19?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X