Petugas Pintu Air Manggarai Kerap Dapat Rezeki Kiriman "Online"

Kompas.com - 20/01/2020, 06:15 WIB
Petugas saat membersihkan sampah di Pintu Air Manggarai, Jumat (26/4/2019) KOMPAS.com/RYANA ARYADITAPetugas saat membersihkan sampah di Pintu Air Manggarai, Jumat (26/4/2019)

Ridwan juga pernah menemukan sejumlah dompet, ada dompet yang berisi uang Rp 350.000, dompet kosong, hingga dompet yang berisi dokumen pemiliknya seperti ATM, STNK, KTP hingga kartu namanya.

Beberapa dompet temuan tersebut diambil oleh Ridwan dan ada juga yang dikembalikannya kepada pemiliknya.

"Pernah ketemu dompet ada nomor telepon pemiliknya, kebetulan isinya penting semua, tidak ada duitnya, tapi ada ATM, KTP, STNK kayaknya ini penting sama pemiliknya," kata Ridwan yang sudah tujuh tahun bekerja sebagai PJLP UPKBA DLH.

Setelah menghubungi pemiliknya, Ridwan mengembalikan dompet tersebut dan si pemilik menceritakan kalau dompetnya tersebut telah dicuri saat mobilnya dibobol oleh perampok pemecah kaca mobil.

"Untung dikembalikan ternyata dompetnya dicuri orang dan orangnya butuh dompetnya, akhirnya saya dikasih uang Rp 100.000 sebagai tanda terima kasih," kata Ridwan.

Beragam sampah hanyut dan tersangkut di Pintu Air Manggarai, kebanyakan sampah plastik, styrofoam, tapi ada juga sampah-sampah seperti helm, tempat tidur, kasur, bantal, hingga sofa.

Tidak hanya itu, petugas juga menemukan bermacam pakaian, bahkan kolor dan kondom ikut hanyut terbawa air, terutama setelah banjir.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak jarang pernah juga ada mayat manusia yang tersangkut di Pintu Air Manggarai.

"Kalau ada orang hanyut di Ciliwung, pasti ada petugas SAR yang datang dan berjaga-jaga di pintu air," kata Ridwan.

Beberapa benda yang masih layak pakai seperti kasur dan batal selain dibuang ke pembuangan akhir sampah di Perintis.

Ada juga yang diambil untuk dimanfaatkan sebagai tempat istirahat petugas Pintu Air Manggarai.

Selain petugas UPKBA, warga sekitar juga banyak mencari botol plastik di Pintu Air Manggarai, mereka juga menemukan benda-benda 'online' tersebut untuk mereka pakai atau mereka jual kepada yang lain.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Megapolitan
UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

Megapolitan
Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Megapolitan
Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Megapolitan
Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Megapolitan
Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Megapolitan
Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Megapolitan
Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

Megapolitan
Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Megapolitan
Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.