Uji Coba Aspal Sirkuit Formula E: Sisakan Bekas hingga Teguran Tim Komisi Pengarah

Kompas.com - 27/02/2020, 06:14 WIB
Aspal yang diujicobakan untuk sirkuit Formula E di sisi timur Monas dan telah dibongkar tampak berbekas di antara batu alam (cobblestone) yang dilapis aspal itu. Foto diambil Rabu (26/2/2020). KOMPAS.com/NURSITA SARIAspal yang diujicobakan untuk sirkuit Formula E di sisi timur Monas dan telah dibongkar tampak berbekas di antara batu alam (cobblestone) yang dilapis aspal itu. Foto diambil Rabu (26/2/2020).
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Lokasi penyelenggaraan balapan mobil listrik Formula E 2020 diputuskan di kawasan Monas, Jakarta.

Trek sepanjang 2,6 kilometer itu akan melalui sisi barat dan selatan area Monas.

Rutenya, sisi selatan di dalam area Monas, belok kiri dan langsung berbelok kanan untuk keluar kawasan Monas melalui Jalan Silang Monas Tenggara, kemudian masuk ke Jalan Medan Merdeka Selatan.

Kemudian, rute balapan melintasi Jalan Medan Merdeka Selatan (dari arah Gambir menuju Patung Arjuna Wiwaha), belok kanan ke Jalan Silang Monas Barat Daya, masuk ke kawasan Monas, belok kiri ke sisi barat, lalu putar balik, dan belok kiri kembali ke sisi selatan.

Baca juga: Aspal Sirkuit Formula E di Monas Dibongkar, Jakpro Klaim Tak Ada Bekas pada Batu Alam

Lokasi penyelenggaraan balapan di Monas diputuskan langsung oleh Formula E Operations (FEO).

Komisi Pengarah Pembangunan Kawasan Medan Merdeka telah mengizinkan balapan di Monas dengan empat syarat agar cagar budaya di Monas tidak rusak atau berubah fungsi.

Lalu, bagaimana bentuk lintasan Formula E?

Batu alam (cobblestone) di dalam Monas akan dilapisi aspal sebagai lintasan balap. Namun, pengaspalan itu tidak permanen.

Setelah balapan dilepas, lapisan aspal akan dibongkar kembali.

Pengaspalan ini guna menyesuaikan standar lintasan balap sesuai aturan Fédération Internationale de l'Automobile (FIA) Formula E atau Federasi Otomotif Internasional.

Sesuai dengan aturan FIA, lintasan balap untuk ajang Formula E harus memenuhi standar grade 3.

Penyelenggara Formula E Jakarta 2020, PT Jakarta Propertindo (Jakpro), akan mengaspal cobblestone di Monas dalam waktu dekat.

Pengaspalan ditargetkan rampung pada April, dua bulan sebelum penyelenggaraan Formula E Jakarta pada 6 Juni 2020.

"Kami jadwalkan kira-kira pada bulan April itu akan kami selesaikan (pengaspalannya)," ujar Direktur Operasi PT Jakarta Propertindo Muhammad Taufiqurrachman, Selasa (25/2/2020).

Baca juga: Aspal Sirkuit Formula E di Monas Dibongkar, Sisakan Bekas di Antara Batu Alam

Pemprov DKI dan Jakpro mengklaim pengaspalan itu tidak akan merusak batu alam atau cobblestone di kawasan Monas.

Apa yang dilakukan Jakpro sebelum mengaspal lintasan di Monas?

Aspal untuk balap mobil listrik Formula E mulai dipasang di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020)KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGI Aspal untuk balap mobil listrik Formula E mulai dipasang di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020)

Jakpro melakukan uji coba pengaspalan sirkuit Formula E pada Sabtu (22/2/2020). Uji coba dilakukan di sisi timur kawasan Monas.

Dalam uji coba itu, aspal melumuri bagian atas cobblestone.

Ada dua metode pengaspalan yang digunakan saat uji coba, yakni dilapisi sandsheet dan geotextile.

"Uji coba pengaspalan dengan dua metode, satu sandsheet, dua geotextile. (Uji coba) untuk menentukan mana yang paling efektif apabila nanti dikembalikan (kondisi semula) ke cobblestone," kata Deputy Director Communications Formula E Hilbram Dunar.

Baca juga: Aspal Sirkuit Formula E di Monas Sisakan Bekas, Komisi Pengarah: Tak Semulus yang Dinyatakan Jakpro

Aspal uji coba itu kemudian dibongkar pada Selasa (25/2/2020) dini hari. Bagaimana hasilnya?

Taufiq mengklaim, pengaspalan dengan metode geotextile tidak menyisakan bekas pada cobblestone setelah dibongkar.

Namun, Taufiq tidak menjelaskan hasil uji coba menggunakan metode sandsheet.

"Uji coba aspal sudah dilakukan dengan hasil lapisan geotextile lebih feksibel dan tidak menyisakan bekas sama sekali di cobblestone," ujar Taufiq dalam rapat pembahasan Formula E bersama Komisi B DPRD DKI Jakarta di Gedung DPRD DKI Jakarta, Selasa.

Nyatanya, pengaspalan sisakan bekas.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, Rabu (26/2/2020), aspal yang dibongkar tampak berbekas di antara cobblestone yang sebelumnya dilapisi aspal itu.

Kondisi cobblestone yang sebelumnya dilapisi aspal tampak berbeda dengan cobblestone yang tidak dilapisi.

Pada cobblestone yang dilapisi aspal, ada bekas aspal hitam yang tersisa di antara cobblestone itu.

Sementara pada cobblestone yang tidak diaspal, bagian di antara cobblestone itu berwarna putih.

Selain bekas aspal di antara cobblestone, ada juga bekas aspal pada tanah di taman Monas yang berbatasan dengan area cobblestone yang diaspal.

Kritik dan teguran tim Komisi Pengarah

Anggota tim asistensi Komisi Pengarah Bambang Hero Saharjo mengatakan, bekas aspal pada cobblestone merupakan gangguan terhadap cobblestone tersebut.

Bambang pun mengkritik dan menegur Jakpro karena adanya bekas aspal tersebut.

"Saya agak tegur juga. Ini tidak semulus seperti yang dinyatakan. Ini masih membekas dan ini salah satu bentuk bahwa ada disturbance terhadap cobblestone di sini," ujar Bambang saat meninjau lokasi bekas pengaspalan sirkuit Formula E, kemarin.

Baca juga: Aspal Sirkuit Formula E di Monas Sisakan Bekas, Ini Penjelasan Jakpro

Bambang dan timnya pun mengambil sampel aspal yang tersisa di Monas untuk dianalisis di laboratorium.

Analisis sampel aspal dilakukan guna mengetahui ada atau tidaknya kerusakan akibat pengaspalan tersebut.

"Kami sudah ukur tadi lebarnya, panjangnya (bekas aspal)," ucap Bambang.

Apa kata Jakpro soal bekas aspal tersebut?

Direktur Utama Jakpro Dwi Wahyu Daryoto mengakui bahwa aspal yang diujicobakan untuk sirkuit Formula E menyisakan bekas di antara cobblestone.

Menurut Dwi, aspal yang berbekas adalah yang dikerjakan dengan metode sandsheet.

"Ya mungkin masih ada aspalnya sedikit itu yang pakai sandsheet," ujar Dwi di Gedung DPRD DKI Jakarta, kemarin.

Dwi berujar, bekas aspal tersebut menjadi pertimbangan untuk menentukan metode pengaspalan yang akan dipakai untuk membangun sirkuit Formula E.

Jakpro juga akan membersihkan sisa aspal yang membekas pada cobblestone tersebut.

"Nanti kami perbaiki lagi lah, kami coba pembersihannya saja nanti," kata dia.

Sementara itu, kata Dwi, pengaspalan dengan metode geotextile lebih mulus atau tidak menyisakan bekas.

Dia menyatakan, pengaspalan dengan geotextile juga tidak menyebabkan cobblestone baret.

Karena itu, Jakpro cenderung memilih metode geotextile untuk mengaspal kawasan Monas sebagai sirkuit Formula E.

"Sebetulnya kalau pakai yang geotextile itu malah enggak apa-apa kan, tinggal dikelupas saja. Kalau geotextile enggak ada lecet juga, itu kan ya alas lah," ucap Dwi.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19, Anies Siapkan Dua Lapis Screening Saat Arus Balik

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19, Anies Siapkan Dua Lapis Screening Saat Arus Balik

Megapolitan
Jakarta Catat 632 Kasus Baru Covid-19, 30 Pasien Meninggal dalam Sehari

Jakarta Catat 632 Kasus Baru Covid-19, 30 Pasien Meninggal dalam Sehari

Megapolitan
Update: 53 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Update: 53 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Hari Kedua Lebaran, Hampir 23.000 Orang Kunjungi TMII

Hari Kedua Lebaran, Hampir 23.000 Orang Kunjungi TMII

Megapolitan
Penyekatan Kendaraan Keluar Jakata Berakhir Malam Ini, Tol Layang MBZ Pun Kembali Dibuka

Penyekatan Kendaraan Keluar Jakata Berakhir Malam Ini, Tol Layang MBZ Pun Kembali Dibuka

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan 3 Toko dan 2 Rumah di Jalan Sultan Agung Bekasi

Kebakaran Hanguskan 3 Toko dan 2 Rumah di Jalan Sultan Agung Bekasi

Megapolitan
Polisi Periksa Korban dan Tersangka pada Kasus Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi

Polisi Periksa Korban dan Tersangka pada Kasus Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi

Megapolitan
Proyektil Peluru Ditemukan di Rumah Warga di Pondok Pucung

Proyektil Peluru Ditemukan di Rumah Warga di Pondok Pucung

Megapolitan
Kuota Pengunjung Terpenuhi, Pintu Utama Ancol Ditutup Sementara

Kuota Pengunjung Terpenuhi, Pintu Utama Ancol Ditutup Sementara

Megapolitan
Cerita Natalia Tetap Bekerja Saat Merayakan Lebaran dan Kenaikan Yesus Kristus

Cerita Natalia Tetap Bekerja Saat Merayakan Lebaran dan Kenaikan Yesus Kristus

Megapolitan
Banyak yang Tak Pakai Masker di TPU Sawangan, Peziarah: Kayak Gak Takut Covid-19

Banyak yang Tak Pakai Masker di TPU Sawangan, Peziarah: Kayak Gak Takut Covid-19

Megapolitan
Petugas Cegat Warga yang Gunakan Ambulans untuk Jalan-jalan

Petugas Cegat Warga yang Gunakan Ambulans untuk Jalan-jalan

Megapolitan
Pengunjung Membeludak, Pintu Timur Ancol Ditutup Sementara

Pengunjung Membeludak, Pintu Timur Ancol Ditutup Sementara

Megapolitan
Pengguna KRL Naik Selama Libur Lebaran, KCI Tambah 6 Jadwal Perjalanan

Pengguna KRL Naik Selama Libur Lebaran, KCI Tambah 6 Jadwal Perjalanan

Megapolitan
SMA Negeri 12 Bekasi Dibobol Maling Saat Malam Takbiran, Laptop dan Ponsel Raib

SMA Negeri 12 Bekasi Dibobol Maling Saat Malam Takbiran, Laptop dan Ponsel Raib

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X