Kompas.com - 24/05/2020, 15:31 WIB

DEPOK, KOMPAS.com - Angkutan travel "gelap" tertangkap basah di Terminal Jatijajar, Depok, hendak memboyong para penumpang ke Bandung pada malam takbiran kemarin, Sabtu (23/5/2020).

Kapolres Metro Depok Kombes Azis Andriansyah berujar, angkutan tersebut dikenakan sanksi berlapis karena melanggar larangan mudik serta beroperasi tak sesuai ketentuan.

"Pelat hitam, SIM sopirnya tidak sesuai, tidak sesuai trayek, dan melanggar larangan mudik," sebut Azis kepada wartawan pada Minggu (24/5/2020).

Saat dipergoki, angkutan travel itu sudah ditumpangi oleh beberapa orang. Ada yang dari Bekasi hingga Cisalak.

Baca juga: Ini Sanksi untuk Sopir Travel Gelap yang Nekat Bawa Pemudik

Semuanya sama-sama hendak menuju Bandung menggunakan angkutan travel itu.

Mereka urun dana sekitar Rp 200.000 per orang, sekitar dua kali lipat dari biaya normal, demi pulang ke kampung halaman dan merayakan Idul Fitri bersama keluarga.

"Mereka sudah janjian menyewa mobil Rp 2,5 juta. Mereka tidak satu kampung, tapi sama-sama bertujuan ke Bandung," jelas Azis.

"Sengaja berangkat malam saat malam takbiran, dipikir petugas lalai," tambah dia.

Para penumpang akhirnya diminta turun dan diminta kembali ke kediaman masing-masing, sedangkan sopir angkutan tersebut terancam denda Rp 500.000 dan mobilnya ditahan karena beroperasi tak sesuai ketentuan angkutan umum.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.