[POPULER JABODETABEK] Puluhan Pedagang di Tiga Pasar Jakarta Terinfeksi Covid-19 | Naik Pesawat Tak Perlu Lagi SIKM

Kompas.com - 11/06/2020, 08:42 WIB
Suasana pertokoan Pasar Perumnas yang tutup di Jakarta Timur, Kamis (4/6/2020). Penutupan Pasar Perumnas tersebut terkait adanya 20 pedagang yang positif COVID-19 dari penambahan kasus sebanyak 15 orang usai tes swab gelombang dua yang dilakukan Puskesmas Duren Sawit. ANTARA FOTO/FAKHRI HERMANSYAHSuasana pertokoan Pasar Perumnas yang tutup di Jakarta Timur, Kamis (4/6/2020). Penutupan Pasar Perumnas tersebut terkait adanya 20 pedagang yang positif COVID-19 dari penambahan kasus sebanyak 15 orang usai tes swab gelombang dua yang dilakukan Puskesmas Duren Sawit.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasar tradisional kini menjadi tempat persebaran virus corona di Jakarta. Setidaknya sudah ada tiga pasar tradisional yang ditemukan dengan puluhan pedagang positif Covid-19.

Temuan ini berdasarkan swab test massal yang dilakukan bergiliran di pasar-pasar Jakarta.

Ketiga pasar yang ditemukan kasus Covid-19 itu adalah Pasar Serdang (Kemayoran, Jakarta Pusat), Pasar Rawa Kerbau (Cempaka Putih, Jakarta Pusat), dan Pasar Perumnas (Klender, Jakarta Timur).

Baca juga: Sejumlah Pedagang Pasar di Jakarta Positif Covid-19, Kekhawatiran Muncul Klaster Baru

Berita soal mulai ditemukannya kasus Covid-19 di pasar-pasar Jakarta menjadi berita terpopuler di Megapolitan Kompas.com sepanjang kemarin, Rabu (10/6/2020).

Berikut empat berita terpopuler di Megapolitan Kompas.com:

1. Tiga pasar Jakarta ditemukan kasus Covid-19

Beberapa waktu belakangan beberapa pedagang di sejumlah pasar wilayah DKI Jakarta terkonfirmasi positif Covid-19.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kondisi tersebut diketahui setelah dilakukannya serangkaian pemeriksaan, mulai dari rapid test hingga swab test di area pasar.

Dengan adanya pedagang yang terkonfirmasi positif di sejumlah pasar, kondisi ini dikhawatirkan membentuk klaster baru pasien Covid-19 dan menyebabkan lonjakan kasus pada masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi yang tengah diterapkan.

Baca juga: Camat Akan Gelar Tes Swab di Pasar Kebayoran Lama untuk 100 Orang

Salah satu lokasi yang pedagangnya ditemukan terpapar virus corona jenis baru (SARS-CoV-2) adalah di Pasar Serdang, Kecamatan Kemayoran, Jakarta Pusat.

Pada Selasa (9/6/2020) kemarin, tercatat ada sembilan pedagang terkonfirmasi positif Covid-19 berdasarkan hasil swab test.

Kepala Puskesmas Kecamatan Kemayoran Buana menjelaskan bahwa para para pedagang itu sebelumnya reaktif Covid-19 setelah mengikuti rapid test massal bersama dengan 160 orang lainnya.

Kemudian, kesembilan pedagang tersebut langsung diminta melakukan uji swab dan menjalani isolasi sambil menunggu keluarnya hasil pemeriksaan.

"Kemarin itu kan belum ada hasilnya, yang sembilan orang itu positif hasil swabnya. Pagi ini keluar hasilnya," ujarnya ketika dikonfirmasi wartawan, Selasa.

Buana mengatakan, selanjutnya akan dilakukan pemeriksaan lebih lanjut terhadap pihak keluarga yang tinggal satu rumah dengan pedagang positif tersebut.

Baca selengkapnya di sini.

Antrean penumpang di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Kamis (14/5/2020) pagi.Ardi Gumelar Kusumah Antrean penumpang di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Kamis (14/5/2020) pagi.

2. Naik pesawat dari Bandara Soetta tak perlu SIKM

Keluar daerah Jabodetabek dari Bandara Soekarno-Hatta (Soetta), Banten, kini tak lagi memerlukan Surat Izin Keluar Masuk ( SIKM).

Senior Manager Branch Communication and Legal Bandara Soekarno-Hatta Febri Toga Simatupang mengatakan, keberangkatan dari Bandara Soetta sudah tak lagi mengharuskan syarat dokumen.

"Jadi sudah terbit persyaratan baru Surat Edaran 7 tahun 2020 dari Gugus Tugas," ujar dia saat dihubungi Kompas.com, Rabu (10/6/2020).

Baca juga: Ini 36 Check Point dan Pos Pemeriksaan SIKM Selama PSBB Transisi

Dia menegaskan tak ada lagi pemeriksaan SIKM untuk penerbangan dari Bandara Soetta ke luar daerah.

"(tidak diminta SIKM) untuk keberangkatan tidak," kata Febri.

Febri mengatakan, meski tak lagi memerlukan syarat SIKM untuk keberangkatan, saat kedatangan dan penumpang yang akan menuju Jakarta tetap harus membawa SIKM.

Pasalnya, kebijakan SIKM merupakan kewenangan Pemprov DKI Jakarta dan masih diterapkan.

"Ini kewenangan dari Pemprov, kita selalu berkoordinasi. (Diperiksa SIKM) Kalau kedatangan dari daerah ke sini," ujar dia.

Baca juga: Warga Bodetabek Tak Perlu SIKM Keluar Masuk Jakarta, Cukup E-KTP

Pemeriksaan SIKM tetap dilaksanakan seperti dijelaskan oleh Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo.

Pemeriksaan diperkecil hanya di lingkup perbatasan Jakarta dengan Bodetabek.

Baca selengkapnya di sini.

Sejumlah orang memaksa membawa pulang jenazah pasien dalam pengawasan (PDP) di Rumah Sakit Mekarsari, Bekasi Timur, Selasa (9/6/2020).Dokumen warga Sejumlah orang memaksa membawa pulang jenazah pasien dalam pengawasan (PDP) di Rumah Sakit Mekarsari, Bekasi Timur, Selasa (9/6/2020).

3. Jenazah PDP yang dibawa paksa di Bekasi negatif Covid-19

Hasil pemeriksaan terhadap jenazah pasien dalam pengawasan (PDP) Covid-19 yang meninggal di Rumah Sakit Mekar Sari, Bekasi, dipastikan negatif berdasarkan tes Swab Polymerase Chain Reaction (PCR).

Informasi itu disampaikan Juru Bicara Pusat Informasi dan Koordinasi Covid-19 Kabupaten Bekasi (PIKOKABSI), Alamsyah.

"Non reaktif rapid test-nya dan PCR Swab-nya negatif dari hasil RS Mekar Sari,” ujarnya melalui pesan singkat, Rabu (10/6/2020).

Baca juga: Jenazah PDP yang Dibawa Paksa dari RS Ternyata Negatif Covid-19, Dilema Keluarga dan Kekhawatiran Publik

Alamsyah mengatakan, jenazah PDP tersebut memang dalam pemantauan tim kesehatan dari Puskesmas. Pasien datang ke RS Mekar Sari tanpa rujukan.

Di rumah sakit, pasien dijadikan status PDP. Namun, ia tak mengetahui alasan pihak rumah sakit menjadikan pasien tersebut sebagai PDP.

"Yang bersangkutan (jenazah) langsung ke rumah sakit tanpa rujukan. PDP yang menentukan rumah sakit, itu domainnya rumah sakit," ujar Alamsyah.

Baca selengkapnya di sini.

Halaman:


Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.