Kompas.com - 15/07/2020, 17:27 WIB
Rel perlintasan kereta di Kampung Sadar, RT 006/ RW004, Ancol, Jakarta Utara. KOMPAS.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARRel perlintasan kereta di Kampung Sadar, RT 006/ RW004, Ancol, Jakarta Utara.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 36 keluarga yang tinggal di sekitar rel Kampung Sadar, RT 006/RW 004, Ancol, Jakarta Utara, digusur pada Rabu (15/7/2020) pagi.

Sebanyak 32 keluarga di antaranya memiliki identitas Jakarta. Sementara empat keluarga lain merupakan pendatang dari luar wilayah Jakarta.

"Yang terdampak untuk KK DKI sekitar 32 KK, yang luar DKI ada empat KK jumlah 36 KK. Rumah sekitar 30 lebih," kata Ketua RT setempat Haris saat ditemui di lokasi, Rabu.

Baca juga: Puluhan Bangunan di Bantaran Rel Kereta di Kampung Sadar Digusur

Akibat penggusuran tersebut, kini puluhan orang mengungsi di sekitar rel. Sebagian keluarga mencari kontrakan untuk sementara.

Menurut Haris, saat ini warga juga bingung harus mengungsi kemana.

"Itu dia dilema mau dibawa ke rusun atau apa. Untuk sementara ditempatkan di tenda juga masih dalam pemikiran inisiatif dari warga," kata Haris.

Baca juga: Anaknya Tepergok Hendak Mencuri, Orangtua Minta Maaf ke Korban

Haris mengatakan, warganya bersikap kooperatif dengan menerima proses penggusuran tanpa ada perlawanan.

"Kondusif memang dari kemarin-kemarin sudah lakukan pertemuan dengan warga agar jangan ada perlawanan," kata Haris.

Pengamatan Kompas.com, warga korban gusuran mendirikan tenda darurat dari barang seadanya.

Mereka menaruh kasur-kasur di pinggir rel untuk dijadikan tempat tidur.

Warsini (65), salah satu warga yang digusur mengatakan, penggusuran dilakukan setelah warga diberi surat pemberitahuan tiga kali.

"Pertama ada surat, lalu beberapa hari, belum ada seminggu, dapat surat lagi sudah dua kali, yang ketiga kali ini (digusur)," kata dia di lokasi, Rabu.

Warsini yang tinggal seorang diri memindahkan barang-barangnya ke tanah lapang di sekitar rel. Di sana, dia mendirikan tenda dibantu tetangga yang juga tergusur.

"Saya terpaksa bikin tenda di sini, enggak bisa ngontrak karena enggak ada uang. Enggak punya uang makanya saya pusing," ujar Warsini.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Megapolitan
Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Megapolitan
Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Megapolitan
Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Megapolitan
25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

Megapolitan
Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Megapolitan
Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Megapolitan
Penjambret di Jagakarsa Berstatus Pelajar, Beraksi untuk Bayar Utang

Penjambret di Jagakarsa Berstatus Pelajar, Beraksi untuk Bayar Utang

Megapolitan
Larangan Mudik Berakhir, Tercatat 76.942 Pergerakan Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta

Larangan Mudik Berakhir, Tercatat 76.942 Pergerakan Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Marak Mudik Pasca Lebaran, Terminal dan Stasiun Dipadati Calon Penumpang

Marak Mudik Pasca Lebaran, Terminal dan Stasiun Dipadati Calon Penumpang

Megapolitan
UPDATE 18 Mei: Bertambah 291 Kasus Baru di Jakarta, Pasien Aktif 7.433

UPDATE 18 Mei: Bertambah 291 Kasus Baru di Jakarta, Pasien Aktif 7.433

Megapolitan
Polisi Tangkap Penjambret di Jagakarsa yang Aksinya Viral di Medsos

Polisi Tangkap Penjambret di Jagakarsa yang Aksinya Viral di Medsos

Megapolitan
Kadin DKI Jakarta: 22.000 Perusahaan Telah Daftar Ikut Vaksinasi Gotong Royong

Kadin DKI Jakarta: 22.000 Perusahaan Telah Daftar Ikut Vaksinasi Gotong Royong

Megapolitan
Libur Lebaran Selesai, Transjakarta Kembali Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Libur Lebaran Selesai, Transjakarta Kembali Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X