Gedung Kramat di Jakarta, Indekos yang Jadi Saksi Bisu Lahirnya Sumpah Pemuda

Kompas.com - 16/08/2020, 12:47 WIB
Diorama Kongres Pemuda di Museum Sumpah Pemuda, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Kamis (22/10/2015). KOMPAS/PRIYOMBODODiorama Kongres Pemuda di Museum Sumpah Pemuda, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Kamis (22/10/2015).
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Bicara kemerdekaan Indonesia tentu tidak terlepas dari peran pemuda. Mereka memegang peranan penting pada masa perjuangan melawan penjajah, baik secara fisik di medan peperangan maupun diplomatik.

Jauh sebelum dibacakannya naskah Proklamasi pada 17 Agustus 1945 oleh Bung Karno, para pemuda sudah berjuang dan mengikrarkan janji untuk bersatu memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.

Perjuangan para pemuda kala itu pun banyak dicatat dalam buku-buku sejarah bahkan dikenang dengan didirikannya Museum Sumpah Pemuda.

Museum yang berlokasi di Jalan Kramat Raya Nomor 106, Kwitang, Senen, Jakarta Pusat itu tidak hanya menjadi lokasi penyimpanan benda-benda peninggalan para pemuda.

Tetapi juga memiliki sejarah panjang karena menjadi saksi bisu perjuangan para pemuda pada masa prakemerdekaan Indonesia.

Baca juga: Kisah Perjuangan dari Bekasi, Tanah Patriot dan Para Jawara yang Sulit Ditaklukkan Belanda

Dahulu, sebelum menjadi Museum Sumpah Pemuda, bangunan tersebut dikenal dengan sebutan ‘Gedung Kramat’. Sejarah mencatat bahwa gedung itu merupakan rumah tinggal Sie Kong Liang yang didirikan sejak awal abad ke-20.

Pada 1908 silam, Gedung Kramat disewakan menjadi tempat tinggal atau indekos bagi para intelektual muda di balik peristiwa Soempah Pemoeda. Kala itu, kebanyakan dari mereka sedang mengenyam pendidikan di Shool tot Opleiding van Inlandsche Artsen (STOVIA) dan Rechtsschool (RS).

Salah satu tokoh yang tinggal di indekos itu adalah Mohammad Yamin, ketua kelompok pemuda Jong Sumatranen Bong yang juga dikenal sebagai pencetus Sumpah Pemuda yang dibacakan dalam Kongres Pemuda II pada 28 Oktober 1928.

Selain Yamin, terdapat mahasiswa lain yang juga tinggal di Gedung Kramat yang sempat dinamai Commensalen Huis, antara lain Amir Sjarifoedin dan Soerjadi (Surabaya), Soerjadi (Jakarta), dan sekitar 14 mahasiswa lainnya.

Baca juga: Napak Tilas Sejarah Taman Proklamasi, Area Pembacaan Teks Proklamasi hingga Perjuangan Tokoh Wanita

Saksi bisu gerakan perlawanan pemuda

Memasuki tahun 1927, Gedung Kramat semakin ramai dikunjungi para pemuda dari berbagai daerah dan dipakai mempersiapkan pergerakan dan perjuangan. Tak terkecuali Bung Karno dan tokoh-tokoh dari Algemeene Studie Club asal Bandung.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rabu Ini, Polisi Gelar Perkara Tentukan Status Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Rabu Ini, Polisi Gelar Perkara Tentukan Status Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi Jabodetabek Mogok Jualan Mulai Hari Ini, Apa Alasannya?

Pedagang Daging Sapi Jabodetabek Mogok Jualan Mulai Hari Ini, Apa Alasannya?

Megapolitan
Polisi Tengah Usut Pengeroyokan Sopir Ojol di Kebayoran Lama

Polisi Tengah Usut Pengeroyokan Sopir Ojol di Kebayoran Lama

Megapolitan
Kisah Perjuangan Ibu dan Bayi Positif Covid-19 Masuk ICU, Sempat Telepon 60 RS di Jabodetabek

Kisah Perjuangan Ibu dan Bayi Positif Covid-19 Masuk ICU, Sempat Telepon 60 RS di Jabodetabek

Megapolitan
Kasus Harian Covid Tembus di Angka 120, Rekor Tertinggi Sejak Pandemi di Kota Bogor

Kasus Harian Covid Tembus di Angka 120, Rekor Tertinggi Sejak Pandemi di Kota Bogor

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Membandingkan Pelanggaran Prokes Rizieq Shihab vs Raffi Ahmad-Ahok | Kisah Ibu dan Bayi Positif Covid-19 yang Tak Kunjung Dapat RS

[POPULER JABODETABEK] Membandingkan Pelanggaran Prokes Rizieq Shihab vs Raffi Ahmad-Ahok | Kisah Ibu dan Bayi Positif Covid-19 yang Tak Kunjung Dapat RS

Megapolitan
Tawuran di Manggarai Dipicu Pelemparan Air Kencing dan Pemukulan Pedagang Angkringan

Tawuran di Manggarai Dipicu Pelemparan Air Kencing dan Pemukulan Pedagang Angkringan

Megapolitan
14 Pegawai PDAM Kota Bogor Positif Covid, Aktivitas Pelayanan Tutup Sementara

14 Pegawai PDAM Kota Bogor Positif Covid, Aktivitas Pelayanan Tutup Sementara

Megapolitan
[UPDATE 19 Januari]: 66 Kasus Baru di Tangerang, Total Kasus Covid-19 Tembus 5.280 Kasus

[UPDATE 19 Januari]: 66 Kasus Baru di Tangerang, Total Kasus Covid-19 Tembus 5.280 Kasus

Megapolitan
Pasien dan Perawat yang Mesum di Wisma Atlet Saling Kenal Lewat Aplikasi

Pasien dan Perawat yang Mesum di Wisma Atlet Saling Kenal Lewat Aplikasi

Megapolitan
Jenazah Didik Gunardi Sang Pilot yang Jadi Penumpang Sriwijaya Air Akan Diserahkan ke Keluarga.

Jenazah Didik Gunardi Sang Pilot yang Jadi Penumpang Sriwijaya Air Akan Diserahkan ke Keluarga.

Megapolitan
UPDATE 19 Januari: Bertambah 69, Total Kasus Positif Covid-19 di Tangsel 4.396

UPDATE 19 Januari: Bertambah 69, Total Kasus Positif Covid-19 di Tangsel 4.396

Megapolitan
Ikappi Minta Pedagang Daging Sapi Tidak Mogok

Ikappi Minta Pedagang Daging Sapi Tidak Mogok

Megapolitan
BPBD Jakarta Pastikan Tinggi Air di Katulampa Normal

BPBD Jakarta Pastikan Tinggi Air di Katulampa Normal

Megapolitan
Mantan Ketua HMI dan Anaknya Jadi Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi

Mantan Ketua HMI dan Anaknya Jadi Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X