Cerita Penyintas Covid-19: Gejala Mirip Demam Berdarah hingga Teriakan Minta Tolong

Kompas.com - 01/10/2020, 06:14 WIB
Ilustrasi pasien infeksi virus corona, pasien Covid-19. Shutterstock/Pordee AomboonIlustrasi pasien infeksi virus corona, pasien Covid-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekuat apapun kita berusaha berperilaku bersih, menjaga jarak, hingga di rumah saja, tetap saja ada potensi tertular Covid-19. Saat virus itu tiba, beberapa di antara pasien penyintas Covid-19 hanya bisa bertanya dalam diri, "kok bisa?".

Tak ada yang tahu. Virus ini datang tanpa tanda, maka dari itu banyak pula yang kemudian menjadi orang tanpa gejala.

Beberapa lainnya mengalami gejala yang beragam. Namun, gejalanya sangat mirp penyakit umum yang terjadi sebelum pandemi. Misalnya, flu, typus, hingga demam berdarah. 

Hal ini pula yang dirasakan salah satu reporter Kompas.com, Singgih Wiryono (28).

Baca juga: Cerita Penyintas Covid-19, Terpapar karena Menyepelekan...

Singgih sudah mulai bekerja dari rumah sejak bulan Maret saat kantor kami memutuskan work from home.

Kebijakan itu kemudian diperlonggar kala pemerintah mulai menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) masa transisi. Liputan ke lapangan diperbolehkan, namun hanya dengan persetujuan editor desk.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Maka dari itu, sebagian besar waktu Singgih hanya ada di rumah, bekerja sambil sesekali keluar rumah hanya untuk keperluan sehari-hari.

Gejala mirip demam berdarah

Semua berjalan lancar sampai pada 26 Agustus, Singgih izin tidak masuk karena tidak enak badan. Dia mengaku demam cukup tinggi, sampai 38 derajat celcius. Dia bahkan kerap mengigau dalam tidurnya.

"Kepala saya tidak berhenti berpikir bahkan saat tertidur sekalipun. Angka termometer konsisten di atas 38 derajat celsius, saya bermimpi aneh-aneh, tekanan darah 160," ujar Singgih.

Tiga hari lamanya demam itu tak kunjung turun, ditambah mulai muncul bintik-bintik merah beberapa bagian tubuh. Mirip sekali demam berdarah.

Baca juga: Temanco, Komunitas Penyintas Covid-19 di Bogor yang Kini Terjun Jadi Relawan

Namun, untuk memastikan sakit yang diderita Singgih, dia pun memeriksakan diri ke klinik 24 jam. Di sana, Singgih didiagnosa demam berdarah.

"Kata dokter, diagnosa awal adalah tipes atau demam berdarah. Darah yang mumbul naik juga disebabkan karena tidur yang tidak nyenyak sama sekali karena demam," tutur Singgih.

Namun, perlu periksa darah lebih lengkap untuk memastikan sakitnya itu karena demam Singgih tak juga mereda.

Dia pun memeriksakan diri salah satu rumah sakit rujukan Covid-19 di Jakarta Selatan.

"Di sana saya diperiksa darah, hasil rapid test saya non reaktif, semua normal. Ajaib. tapi demam saya masih konsisten," ujar Singgih.

Dokter di rumah sakit itu memberikan dua opsi yakni boleh pulang dengan rawat jalan atau dirawat sampai diketahui pasti penyakit yang dialaminya. 

Baca juga: Isi Hati Dokter Penyintas Covid-19: Kesal dan Jengkel Lihat Warga yang Tak Takut Corona

Dengan pertimbangan tidak tenang jika harus di rumah karena kepikiran akan kerjaan, Singgih memilih rawat inap. 

"Hari kedua saya dirawat, dokter masih bingung sakit saya apa, semua normal hingga akhirnya dilakukan swab test pertama dengan hasil yang kemunginan keluar 5-7 hari ke depan,"ucap dia.

Di hari ketiga, lanjut Singgih, dokter semakin yakin dirinya terpapar Covid-19. Pasalnya, tak seperti demam berdarah, hasil tes darah yang dijalani menyatakan semua normal.

Hasil thoraks Singgih juga dinyatakan bersih.

Baca juga: Penyintas Covid-19 Sebut Mereka yang Abai Protokol Kesehatan sebagai Orang Arogan

Karena masih ada kecurigaan Singgih terpapar Covid-19, dokter memutuskan dia dipindah dari ruang rawat inap biasa ke ruang transit khusus suspek di mana isolasi mulai dilakukan.

Hasil swab beberapa hari kemudian menegaskan dugaan dokter itu. Singgih positif Covid-19. Singgih pun dipindah ke ruang rawat khusus pasien Covid-19. 

Selama tujuh hari, Singgih menjalani perawatan di sana hingga kondisinya berangsur-angsur membaik.

Yang muda belum tentu kebal

Selama satu pekan, Singgih berbagi rasa dan menyaksikan sendiri perjuangan masing-masing pasien melawan virus ini.

Di dalam kamar isolasi pasien Covid-19, Singgih sekamar dengan seorang lanjut usia berumur 78 tahun dan seorang anak muda berusia 21 tahun. 

Dia juga menyaksikan bagaimana seorang pasien termuda di kamarnya yang berjuang melawan hipoksia yang mendadak datang itu.

Tak bisa bernapas, bola mata tak terkendali, berteriak meminta tolong seolah sedang tenggelam.

Malam itu, teriakan teman sekamar mengusiknya.

Baca juga: Cerita Penyintas Covid-19, Merasa Diganjar karena Lalai Protokol Kesehatan

"Saya menyaksikan sendiri bagaimana pemuda berusia 21 tahun itu kehabisan napas berteriak minta tolong, matanya tak bisa dikendalikan. Dia pingsan, bola matanya menghadap ke atas. Pingsan tapi berteriak mengerang-erang seperti orang yang tenggelam kehabisan nafas padahal dia sedang tidak di dalam air," kenang Singgih.

Namun, hanya semalam Singgih bertemu pemuda itu. Hari berikutnya, pemuda itu sudah tak terlihat ada di kasurnya. Ke mana dia?

"Dia masuk ICU Pak, harus dipasang ventilator," ujar salah seorang perawat.

Ventilator adalah alat pernapasan bantuan dengan menggunakan selang yang masuk ke dalam mulut menembus hingga ke paru-paru. 

Selama selang itu ada di mulut, pasien tidak diperbolehkan meminum sesendok air pun.

Bersambung...

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 24 Oktober 2021: 10 Kasus Baru Covid-19 di Depok

UPDATE 24 Oktober 2021: 10 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Ingat, Hari Ini Ganjil Genap Berlaku di 13 Kawasan di Jakarta

Ingat, Hari Ini Ganjil Genap Berlaku di 13 Kawasan di Jakarta

Megapolitan
Tak Semua Wirausahawan Jebolan Jakpreneur Dapat Akses Modal, Ini Penjelasan Anies

Tak Semua Wirausahawan Jebolan Jakpreneur Dapat Akses Modal, Ini Penjelasan Anies

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Sebagian Jakarta dan Bodebek Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Sebagian Jakarta dan Bodebek Hujan

Megapolitan
Daftar Kendaraan yang Dikecualikan dalam Ganjil Genap di Jakarta

Daftar Kendaraan yang Dikecualikan dalam Ganjil Genap di Jakarta

Megapolitan
Simak 13 Lokasi Ganjil Genap di Jakarta yang Berlaku Mulai Hari Ini

Simak 13 Lokasi Ganjil Genap di Jakarta yang Berlaku Mulai Hari Ini

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kronologi Rumah Ambruk di Kalideres | Anak Korban Ambruknya Rumah di Kalideres Sempat Ikut Mencari Jasad Ibu dan Adiknya

[POPULER JABODETABEK] Kronologi Rumah Ambruk di Kalideres | Anak Korban Ambruknya Rumah di Kalideres Sempat Ikut Mencari Jasad Ibu dan Adiknya

Megapolitan
Keluhan Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta, Tes PCR Mahal dan Sulit Akses PeduliLindungi

Keluhan Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta, Tes PCR Mahal dan Sulit Akses PeduliLindungi

Megapolitan
Janji Kampanye Cetak Wirausaha Baru, Anies: Alhamdulillah Target Tidak Tercapai, tetapi Terlampaui...

Janji Kampanye Cetak Wirausaha Baru, Anies: Alhamdulillah Target Tidak Tercapai, tetapi Terlampaui...

Megapolitan
Hasil Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Dapat Keluar 3 Jam Setelah Pengambilan Sampel

Hasil Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Dapat Keluar 3 Jam Setelah Pengambilan Sampel

Megapolitan
Cerita Andriawan Soal Pesan Terakhir Ibunya yang Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres

Cerita Andriawan Soal Pesan Terakhir Ibunya yang Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres

Megapolitan
Remaja Palak Sopir Truk di Kalideres, Polisi: Alasannya Buat Beli Rokok dan Nasi

Remaja Palak Sopir Truk di Kalideres, Polisi: Alasannya Buat Beli Rokok dan Nasi

Megapolitan
Puslabfor Polri Olah TKP Rumah di Kalideres yang Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak

Puslabfor Polri Olah TKP Rumah di Kalideres yang Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak

Megapolitan
Video Sopir Truk Dipalak di Kalideres Viral, Polisi Tangkap Pelaku yang Ternyata Masih Remaja

Video Sopir Truk Dipalak di Kalideres Viral, Polisi Tangkap Pelaku yang Ternyata Masih Remaja

Megapolitan
Ibu dan Adiknya Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres, Andriawan: Saya Cuma Bisa Pasrah...

Ibu dan Adiknya Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres, Andriawan: Saya Cuma Bisa Pasrah...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.