KILAS METRO

Industri Lisensi di Asia Tenggara Bernilai Ratusan Triliun, Parekraf DKI: Ini Potensi Besar

Kompas.com - 18/12/2020, 16:17 WIB
Pemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta bersama Katapel.ID menggelar acara Katapel Jakarta untuk memperkenalkan industri lisensi kepada para pelaku bisnis kreatif di Indonesia. DOK. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi KreatifPemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta bersama Katapel.ID menggelar acara Katapel Jakarta untuk memperkenalkan industri lisensi kepada para pelaku bisnis kreatif di Indonesia.

KOMPAS.com – Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas (kadis) Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Parekraf) DKI Jakarta Gumilar Ekalaya mengatakan nilai industri lisensi di Asia Tenggara saat ini diperkirakan mencapai lebih dari Rp 140 triliun.

“Ini bisa jadi potensi ekonomi yang besar, terutama di masa pandemi, dimana banyak orang berdiam diri di rumah dan menikmati produk kreatif berbasis kekayaan intelektual,” ujar Gumilar dalam pernyataan tertulisnya, Jumat (18/12/2020).

Untuk itu, Pemerintah Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta bekerja sama dengan Katapel.ID akan menggelar bimbingan produk kreatif berbasis kekayaan intelektual bernama ‘Katapel Jakarta’ di The Ritz Carlton Mega Kuningan, Jakarta, pada 20-23 Desember 2020 mendatang.

Gumilar Ekalaya menjelaskan, acara ini ditujukan untuk menguatkan bisnis kreatif Indonesia.

Selain sebagai dukungan, lanjut Gumilar, acara ini ditujukan untuk menyosialisasikan penerapan Cleanliness, Health, Safety, and Environment (CHSE) kepada masyarakat industri kreatif.

Baca juga: SMF Biayai Program Homestay Kemenparekraf di Desa-desa Wisata

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami ingin ada akselerasi pemulihan ekonomi nasional dan persaingan usaha di era kenormalan baru melalui nilai tambah yang diberikan oleh pengetahuan terhadap kekayaan intelektual,” jelasnya.

Gumilar menambahkan, agenda ‘Katapel Jakarta’ ini nantinya akan memberikan pelatihan kepada 100 warga DKI Jakarta yang merupakan pelaku kreatif dari industri animasi, games, komik, fashion brand, desain grafis, dan periklanan.

“Harapannya ke depan mereka bisa memberikan nilai tambah dari produk kreatif dalam komersialisasi kekayaan intelektual yang dimiliki masing masing peserta,” imbuhnya.

Menimpali pernyataan Gumilar, Program Director Katapel.ID Robby Wahyudi mengatakan, program ini bisa menjadi kesempatan bagi para peserta untuk mengetahui berbagai hal seputar komersialisasi kekayaan intelektual.

Baca juga: Kemenparekraf dan APMI Hadirkan Acara Akhir Tahun CMEW

“Selama ini banyak kreator memiliki Intellectual Property (IP) namun kesulitan melakukan komersialisasi. Melalui program ini, pemilik brand bisa mengenal langsung dan melihat sudah seberapa jauh komersialisasi IP lokal mereka,” kata Robby.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Megapolitan
16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

Megapolitan
Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Megapolitan
KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Megapolitan
KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Depok Akui Banyak Pengemudi Mobil Belum Tahu Penerapan Ganjil Genap di Margonda

Kadishub Depok Akui Banyak Pengemudi Mobil Belum Tahu Penerapan Ganjil Genap di Margonda

Megapolitan
4 dari 10 Gerbong KRL yang Anjlok di Pelintasan Ciputat Ditarik Kereta Penolong

4 dari 10 Gerbong KRL yang Anjlok di Pelintasan Ciputat Ditarik Kereta Penolong

Megapolitan
Ada 29 Sumur Resapan Ditutup Aspal di Lebak Bulus, Semuanya Akan Dilubangi

Ada 29 Sumur Resapan Ditutup Aspal di Lebak Bulus, Semuanya Akan Dilubangi

Megapolitan
KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, KAI: Itu Kereta Cadangan, Tak Layani Penumpang

KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, KAI: Itu Kereta Cadangan, Tak Layani Penumpang

Megapolitan
Tinjau Proyek Sumur Resapan di Lebak Bulus yang Diaspal, Sekda DKI Tak Beri Keterangan Apa Pun ke Wartawan

Tinjau Proyek Sumur Resapan di Lebak Bulus yang Diaspal, Sekda DKI Tak Beri Keterangan Apa Pun ke Wartawan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.