Ketika Anies Makin Rajin Blusukan, Mampir ke Warkop hingga Shalat Subuh di Masjid Mangga Dua

Kompas.com - 23/03/2021, 07:27 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berinteraksi dengan masyarakat di Masjid Nurul Abror, Mangga Dua, Jakarta Utara, Senin (22/3/2021) Instagram @aniesbaswedanGubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berinteraksi dengan masyarakat di Masjid Nurul Abror, Mangga Dua, Jakarta Utara, Senin (22/3/2021)

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan semakin sering berinteraksi dengan cara blusukan ke sejumlah kawasan di Ibu Kota.

Kegiatan blusukan Anies itu kerap diunggah di akun Instagram pribadinya, @aniesbaswedan.

Sarapan di Warung Gudeg

Pada 11 Maret 2021, Anies mampir ke warung gudeg khas Yogyakarta di Jalan Srikaya II, tepatnya samping Stasiun Gondangdia, Jakarta Pusat.

Kala itu, Anies mampir ke warung gudeg itu untuk membeli sarapan usai bersepeda dengan beberapa duta besar negara-negara Eropa.

"Seusai bersepeda pagi, ingin mampir sarapan gudeg. Cari di internet, menemukan nama Gudeg Bu Tinah dengan rating yang sangat tinggi dari warganet," tulis Anies dalam akun Instagram-nya.

Anies juga berinteraksi dengan warga sekitar, terutama mereka yang beraktivitas di pinggiran Jalan Srikaya. Pasalnya, kawasan tersebut dikenal sebagai lokasi para pedagang makanan.

Baca juga: Elektabilitas AHY di Bawah Anies hingga Prabowo, Demokrat Optimistis Kejar Ketertinggalan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu juga terlihat berfoto bersama pemilik warung gudeg.

"Begitu sampai sana dan mencoba, ternyata rasanya pas, porsinya pas, suasananya juga pas. Klop dan lengkap," kata Anies.

Mampir Warkop Bersama Keluarga

Pada 14 Maret 2021, dua hari selang blusukan sebelumnya, Anies kembali mengunggah foto dirinya bersama tiga anaknya yang sedang mampir ke warung kopi (warkop) di Jalan Cipete Raya, Jakarta Selatan. Warkop itu dikenal dengan nama Warkop Parahyangan Putra Kuningan.

Di sana, Anies sempat berbincang dengan pemilik warkop yang berasal dari Kuningan, Jawa Barat. Anies pun berbagi pengalamannya yang pernah menghabiskan masa kecilnya di Cipicung, Kuningan.

 

"Saat ngobrol dengan penjualnya, dia cerita bahwa memang berasal dari Ciawi-Gebang, di Kuningan. Ngobrol singkat tapi langsung tersambungkan, dan dia tahu bahwa keluarga kami di Cipicung, Kuningan," tulis Anies.

"Salah satu pengalaman mengesankan di Kuningan adalah masa kecil main di Sungai Citamba, ikut para pencuci benang yang bekerja di usaha kakek yaitu membuat sarung tenun ATBM," tambahnya.

Anies pun sempat tak dikenali oleh satu warga yang sedang berada di warkop tersebut. Dia mengunggah foto seorang warga mengenakan baju hitam bertuliskan "Karate-Do Indonesia" dan memberikan keterangan foto bahwa dia berbincang dengan orang tersebut.

"Beliau tanya, 'Pak, Bapak wajahnya mirip Pak Anies ya'," tulis Anies.

Anies kemudian ditanya bekerja di mana oleh warga tersebut.

"Saya jawab saya kerja di Pemprov DKI," kata Anies.

Baca juga: Survei Sebut Anies Paling Dipilih Anak Muda Jadi Presiden, PPP: Itu Modal, Bukan Jaminan

Warga tersebut kemudian menanyakan Anies, apakah sudah menjabat sebagai eselon atau tidak?

"Saya tidak pakai eselon, pak," kata Anies.

Warga tersebut kemudian mendoakan Anies agar segera diangkat dan menjabat sebagai pejabat eselon di Pemprov DKI.

"Saya doakan dah pak, biar cepet dapat eselon ya," kata warga itu.

Anies pun hanya mengucapkan terima kasih atas doa warga tersebut.

Pengunjung warkop lalu mengatakan kepada warga tersebut bahwa yang diajak bicara adalah Anies Baswedan yang sebenarnya. Sontak warga tersebut pun kaget.

 

Berangkat kerja naik MRT

Pada 17 Maret 2021, Anies mengunggah foto yang menunjukkan dirinya berangkat kerja ke kantornya di Balai Kota menggunakan MRT.

"Pagi tadi berangkat kerja naik Ratangga (MRT)," tulis Anies dalam akun resmi sosial medianya, Rabu (17/3/2021).

Dalam foto yang diunggahnya, Anies tampak tak berinteraksi dengan penumpang lainnya karena MRT menerapkan physical distancing.

"Protokol kesehatan ketat dijalankan sejak memasuki area stasiun, semua penumpang diukur suhunya dan wajib memakai masker dengan benar. Ketika di dalam ratangga pun dilarang mengobrol maupun berbicara melalui telepon," kata Anies.

Dia juga mengatakan, keuntungan naik MRT adalah bebas macet sehingga memiliki waktu lebih sebelum sampai ke Balaikota tempat dia berkantor.

"Turun di Stasiun Dukuh Atas untuk ngobrol sebentar dengan Pak Dhany Sukma Wali Kota Jakarta Pusat," kata Anies.

Baca juga: Kemampuan Komunikasi dan Retorika Dinilai Jadi Faktor Anies Digemari Anak Muda

Anies juga melakukan inspeksi beberapa fasilitas publik di sekitar Stasiun Dukuh Atas.

Kedai Mie Aceh

Pada 19 Maret 2021, Anies kembali mampir ke salah rumah makan di Ibu Kota, yakni kedai mie Aceh di kawasan Mampang, Jakarta Selatan.

Dilansir dari Tribun Jakarta, Hablillah (31) tak mengira bahwa kedai mie Aceh yang dijaganya akan kedatangan orang nomor satu di DKI Jakarta.

Menurut Hablillah, beberapa ajudan Anies datang lebih dulu ke kedai tersebut. Kemudian, Anies menyusul sekitar 15 menit kemudian.

"Saya tahu pas (dia) nanya mie spesial ini isinya apa? Baru tahu itu pak Anies. Dia buka masker sedikit, tahu sendiri saya," ceritanya kepada TribunJakarta.com pada Sabtu (20/3/2021).

 

Anies kemudian memesan mie aceh goreng spesial dan segelas teh tarik.

Shalat Subuh di Masjid Nurul Abrar

Terakhir, pada Senin (22/3/2021) kemarin, Anies kembali mengunggah foto dirinya yang sedang menunaikan ibadah shalat shubuh di Masjid Nurul Abrar di kawasan Mangga Dua, Jakarta Utara.

"Tadi pagi subuhan sekaligus meninjau Masjid Nurul Abrar atau lebih dikenal sebagai Masjid Mangga Dua," kata Anies melalui akun resmi Instagram @aniesbaswedan, Senin (22/3/2021).

Anies mengatakan, sebutan daerah Mangga Dua berasal dari dua buah pohon mangga besar yang terdapat di depan Masjid Nurul Abrar di masa lalu.

Anies bercerita bahwa masjid tersebut merupakan masjid bersejarah di Jakarta yang didirikan sejak 1841 dan sempat direnovasi total pada 1986, tetapi tempat mempertahankan empat tiang utama (soko guru) dan mimbar aslinya.

Baca juga: Hari Air Sedunia, Anies Baswedan Sebut Kerusakan Alam Diakibatkan oleh Masyarakat Perkotaan

"Pembangunan masjid ini pun sarat akan sejarah penyebaran agama Islam di nusantara dan kisah kegigihan seorang ulama yang berani menentang penjajah kolonial Belanda kala itu, yaitu Sayyid Abubakar bin Alwi Bahsan Jamalullail," kata Anies.

Dalam unggahan foto, Anies terlihat duduk bersama para jemaah di masjid tersebut. Dia terlihat duduk bersila paling depan dengan posisi menghadap jemaah di belakangnya.

"Ada 12 makam yang menjadi bagian Masjid Mangga Dua dan di sekitarnya, mencerminkan bahwa memang Kampung Mangga Dua telah lama ditinggali oleh berbagai suku bangsa-bangsa yang berbaur di Batavia," kata Anies.

Pemprov DKI Jakarta sudah menetapkan Masjid Nurul Abrar sekaligus makamnya sebagai cagar budaya sejak 1972. Anies kemudian mengajak para warganet untuk mengunjungi masjid yang kini menjadi cagar budaya di utara Jakarta ini.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Tokoh Betawi Diusulkan Jadi Nama Jalan di Jakarta

Sejumlah Tokoh Betawi Diusulkan Jadi Nama Jalan di Jakarta

Megapolitan
Pintu Air 10 di Kota Tangerang Siaga 1, Potensi Banjir di Cibodas dan Cipondoh

Pintu Air 10 di Kota Tangerang Siaga 1, Potensi Banjir di Cibodas dan Cipondoh

Megapolitan
Ahli Waris Hibahkan Lahan Museum Sumpah Pemuda ke Negara

Ahli Waris Hibahkan Lahan Museum Sumpah Pemuda ke Negara

Megapolitan
Laga Perdana Lapangan Latih JIS: Tim Anies Kalah 0-3 Lawan DPRD DKI

Laga Perdana Lapangan Latih JIS: Tim Anies Kalah 0-3 Lawan DPRD DKI

Megapolitan
Vaksinasi Anak 12-17 Tahun di Tangsel Masih Jauh dari Target

Vaksinasi Anak 12-17 Tahun di Tangsel Masih Jauh dari Target

Megapolitan
Pemprov DKI Usul MRT Jakarta Disuntik Modal Rp 3,17 Triliun dari APBD 2022

Pemprov DKI Usul MRT Jakarta Disuntik Modal Rp 3,17 Triliun dari APBD 2022

Megapolitan
UPDATE 28 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 92 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 28 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 92 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Longsor Terjang Kampung Mulyasari Bogor, Tebing Tanah Setinggi 15 Meter Ambruk

Longsor Terjang Kampung Mulyasari Bogor, Tebing Tanah Setinggi 15 Meter Ambruk

Megapolitan
Anies Resmikan Pembangunan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Anies Resmikan Pembangunan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Megapolitan
Mobil Terperosok Lalu Terseret Arus Sungai Saat Hendak Dikeluarkan dari Garasi

Mobil Terperosok Lalu Terseret Arus Sungai Saat Hendak Dikeluarkan dari Garasi

Megapolitan
Hujan Angin, Atap JPO Yos Sudarso, Tanjung Priok Terlepas

Hujan Angin, Atap JPO Yos Sudarso, Tanjung Priok Terlepas

Megapolitan
Tes PCR 3 x 24 Jam Akan Dapat Digunakan Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta

Tes PCR 3 x 24 Jam Akan Dapat Digunakan Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Absen Sejak 3 Setember, Bendahara Kelurahan Duri Kepa Mengaku Diintimidasi dan Tak Diizinkan Masuk Kantor

Absen Sejak 3 Setember, Bendahara Kelurahan Duri Kepa Mengaku Diintimidasi dan Tak Diizinkan Masuk Kantor

Megapolitan
Kronologi Polisi Gugur Terlindas Truk Saat Bertugas Mengawal Tim Supervisi Polda Metro Jaya

Kronologi Polisi Gugur Terlindas Truk Saat Bertugas Mengawal Tim Supervisi Polda Metro Jaya

Megapolitan
Bendahara Kelurahan Duri Kepa Bantah Pinjam Uang Warga untuk Kepentingan Pribadi

Bendahara Kelurahan Duri Kepa Bantah Pinjam Uang Warga untuk Kepentingan Pribadi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.