Kompas.com - 11/04/2021, 16:39 WIB
Jemaat Lia Aminudin alias Lia Eden mendatangi KPK, Senin (16/2/2015), karena merasa prihatin dengan apa yang terjadi pada KPK saat itu. TribunSumsel.comJemaat Lia Aminudin alias Lia Eden mendatangi KPK, Senin (16/2/2015), karena merasa prihatin dengan apa yang terjadi pada KPK saat itu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Lia Aminuddin atau akrab disapa Lia Eden meninggal pada Jumat (9/4/2021). Jenazahnya akan dikremasi.

Hal itu disampaikan oleh Manajer Program Serikat Jurnalis untuk Keberagaman (Sejuk), Thowik saat dikonfirmasi pada Minggu (11/4/2021) sore.

Thowik tak bisa merinci lebih lanjut proses kremasi Lia Eden. Waktu dan pelaksanaan kremasi pun belum bisa diketahui publik.

“Dari komunitas Eden juga akan ada publikasi di kanal Youtube mereka setelah kremasi (Lia Eden) selesai,” kata Thowik.

Baca juga: Lia Eden Meninggal Dunia pada Jumat 9 April 2021

Thowik belum merinci lebih jelas terkait rumah duka Lia Eden. Ia sampai saat ini masih menunggu informasi lebih lanjut dari Komunitas Eden.

Catatan Kompas.com, Lia Eden merupakan pemimpin sekte Kerajaan Tuhan (God's Kingdom Eden).

Ia mengklaim diri telah mendapat wahyu dari Malaikat Jibril sehingga ia mempelajari aliran paranealis atau lintas agama.

Pada 1998, Lia yang terlahir sebagai Muslim mempelajari agama Kristen.

Dia kemudian merilis sebuah buku berjudul 'Perkenankan Aku Menjelaskan Sebuah Takdir' yang berisi mengenai aliran yang ia dalami.

Lia mengimani reinkarnasi dari ajaran Hindu, mengklaim diri sebagai titisan Bunda Maria, dan menyatakan putranya yang bernama Ahmad Mukti sebagai Yesus Kristus.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X