Ketika Warga Jakarta Ngotot Berziarah Saat Anies Berlakukan Larangan Ziarah Kubur di Libur Lebaran...

Kompas.com - 15/05/2021, 08:01 WIB
Satpol PP menghalau peziarah di TPU Utan Jati, Kalideres , Jakarta Barat, Kamis (13/5/2021). Dok. Satpol PP Jakarta BaratSatpol PP menghalau peziarah di TPU Utan Jati, Kalideres , Jakarta Barat, Kamis (13/5/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menerbitkan Seruan No. 5 Tahun 2021 Tentang Pengendalian Aktivitas Masyarakat dalam Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) Pada Masa Libur Idul Fitri 1442 H/ 2021.

Salah satu aturan yang tertuang adalah larangan ziarah kubur selama periode libur Lebaran, yakni mulai Rabu (12/5/2021) sampai Minggu (16/5/2021).

Baca juga: Pemudik Kembali ke Jakarta Wajib Bawa Surat Bebas Covid-19

Anies pun memerintahkan agar taman pemakaman umum (TPU) di Jakarta ditutup selama peride larangan tersebut.

"Kegiatan ziarah kubur ditiadakan mulai tanggal 12 Mei sampai dengan hari Minggu 16 Mei. Seluruh pemakaman di Jabodetabek akan ditutup dari pengunjung untuk ziarah," kata Anies di Balai Kota, Senin (10/5/2021).

Meski Anies sudah melarang, sejumlah warga Jakarta rupanya tetap ngotot berziarah kubur di periode larangan.

Padahal, tradisi ziarah kubur di masa Lebaran itu sudah bisa dilaksanakan mulai Senin (17/5/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

TPU yang kondusif

Aktivitas ziarah kubur tak terlihat di TPU Menteng Pulo 2, Setiabudi, Jakarta Selatan, Rabu sore.

Baca juga: Tiga Remaja Bercanda Transaksi Narkoba Usai Shalat Id, Dibawa ke Kantor Polisi

Pantauan Kompas.com, tak ada peziarah ataupun toko penjual bunga di sekitar pemakaman tersebut.

Hal yang sama juga terjadi di TPU Karet Tengsin, Jakarta Pusat.

Pintu masuk pemakaman itu ditutup. Ada spanduk pengumuman larangan ziarah yang telah terpasang.

Menurut juru parkir TPU Karet Tengsin, Erwin (27), ada warga yang mencoba masuk untuk berziarah.

"Ada yang mau datang naik motor, mobil pas lihat spanduk lalu enggak jadi. Ada yang sempat tanya kenapa tutup, dia baca aja,” ujar Erwin

Pemandangan serupa juga terjadi di TPU Karet Bivak, Jakarta Pusat. Gerbang ditutup dan dijaga petugas keamanan.

Baca juga: Tokoh Betawi: Larangan Ziarah Kubur untuk Kemaslahatan

Masuk saat penjagaan lengah

TPU Semper, Cilincing, Jakarta Utara, juga sepi dari peziarah pada Rabu.

Meski begitu, ada segelintir peziarah yang berhasil masuk dan melaksanakan kegiatan itu.

Seorang pria mengenakan helm, misalnya. Ia duduk di depan pusara bersama anak dan istrinya, memanjatkan doa.

Tak jauh dari mereka, ada sejumlah peziarah melakukan hal yang sama.

Pria itu mengaku, dirinya dapat masuk TPU ketika tak ada penjagaan.

"Enggak ada, saya masuk, masuk aja. Memang dibatasin, enggak boleh ziarah ramai-ramai, kalau dulu mah ramai banget," kata pria itu.

Manfaatkan celah masuk dari pemukiman warga

TPU Utan Jati, Kalideres, Jakarta Barat, juga ditutup bagi peziarah.

Akan tetapi, sejumlah warga berhasil masuk ke area pemakaman pada Kamis (13/5/2021).

Kasatpol PP Semanan, Salem Saragih, mengungkapkan, para peziarah memanfaatkan celah masuk dari sela-sela warung maupun permukiman warga.

"Ada jalan setapak di belakang kuburan, itu tidak ada pintu, dari rumah warga ada celah, dari warung sekitar TPU ada celah juga itu dimanfaatkan peziarah," ucap Salem.

Ia menambahkan, sekitar 35 warga kedapatan sedang berziarah di TPU Utan Jati.

Petugas lantas menghalau dan mengimbau para peziarah tersebut untuk meninggalkan pemakaman.

Baca juga: Selama Masa Libur Lebaran, TMII Beroperasi Pukul 06.00 - 20.00 WIB

Peziarah jebol TPU Tegal Alur

Puluhan peziarah berhasil menjebol gerbang TPU Tegal Alur, Kalideres, Jakarta Barat, Jumat (14/5/2021).

Gerbang itu dibuka paksa oleh warga yang kesal karena dilarang untuk berziarah.

Aksi tersebut terekam video dan beredar di media sosial.

Setelah gerbang terbuka, sejumlah warga tampak mengarahkan antrean pemotor untuk masuk.

"Masuk, masuk!" teriak salah seorang warga.

Dari video tersebut, terlihat juga kondisi lalu lintas di depan TPU yang padat imbas membludaknya antrean pemotor yang hendak masuk ke areal TPU.

Baca juga: Penjelasan Anies Cegah Lonjakan Covid-19 di Jakarta Setelah Lebaran

Gerbang tersebut pada akhirnya ditutup lagi. Petugas yang berjaga pun bertambah, termasuk adanya polisi yang langsung datang ke TPU Tegal Alur.

Meski demikian, sejumlah warga masih dapat masuk TPU lewat celah pemukiman warga.

Kasatpol PP Jakarta Barat Tamo Sijabat menyatakan insiden terjadi lantaran jumlah peziarah yang datang dan memaksa untuk masuk ke TPU tak terbendung. Sementara, personel yang berjaga dalam jumlah terbatas.

"Udah maksimal itu anggota sebenarnya, tapi memang nggak kebendung," ujar Tamo.

Adu mulut dengan petugas

Sementara itu, rombongan berjumlah 20 orang memaksa masuk TPU Kampung Kandang, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Jumat.

Dilaporkan Tribun Jakarta, rombongan itu terdiri dari satu mobil dan tiga buah motor.

Di antara peziarah tersebut, ada yang terlecut emosinya dan protes ke petugas.

Sebab, mereka sempat melihat ada yang berziarah di TPU Kampung Kandang.

Petugas lantas menjelaskan bahwa pihaknya sempat kecolongan saat berjaga di makam itu.

Setelah perdebatan cukup lama, petugas akhirnya mengizinkan tiga orang mewakili rombongan itu untuk berziarah.

"Oke, tiga orang tapi enggak boleh lebih ya. Yang lain jangan turun tetap di dalam mobil," kata petugas di TPU Kampung Kandang.

Meski telah mencapai kesepakatan, rupanya lima orang yang akhirnya lolos masuk menuju pusara yang dituju.

(Reporter: Wahyu Aditryo Prodjo, Sonya Teresa Debora, Ira Gita Sembiring / Editor: Egidius Patnistik, Sandro Gatra, Diamanty Meiliana)



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Depok Punya Mobil Tes Swab Covid-19, Idris Targetkan 20.000 Pemeriksaan per Bulan

Depok Punya Mobil Tes Swab Covid-19, Idris Targetkan 20.000 Pemeriksaan per Bulan

Megapolitan
Pasien di RS Wisma Atlet Terus Berkurang, Kini 4.534 Orang

Pasien di RS Wisma Atlet Terus Berkurang, Kini 4.534 Orang

Megapolitan
Tren Covid-19 di Jakarta Jelang Berakhirnya PPKM Level 4: Kasus Harian Melandai, Testing Menurun, hingga Rekor Angka Kematian

Tren Covid-19 di Jakarta Jelang Berakhirnya PPKM Level 4: Kasus Harian Melandai, Testing Menurun, hingga Rekor Angka Kematian

Megapolitan
Sopir Ojol di Jakbar Sepakat Tak Ikut Aksi 'Jokowi End Game'

Sopir Ojol di Jakbar Sepakat Tak Ikut Aksi "Jokowi End Game"

Megapolitan
Ketika Sindikat Tes PCR Palsu Beroperasi di Bandara Halim, 8 dari 11 Surat Lolos Pemeriksaan

Ketika Sindikat Tes PCR Palsu Beroperasi di Bandara Halim, 8 dari 11 Surat Lolos Pemeriksaan

Megapolitan
Viral Video Bendera Putih di Pasar Tanah Abang, Satpol PP: Kami Sisir Sudah Kosong

Viral Video Bendera Putih di Pasar Tanah Abang, Satpol PP: Kami Sisir Sudah Kosong

Megapolitan
Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok dengan Warga di Cengkareng, Pelaku Minta Maaf

Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok dengan Warga di Cengkareng, Pelaku Minta Maaf

Megapolitan
Enam Pengemudi Ojol yang Diduga Hendak Ikut Aksi 'Jokowi End Game' Ditangkap Polisi

Enam Pengemudi Ojol yang Diduga Hendak Ikut Aksi "Jokowi End Game" Ditangkap Polisi

Megapolitan
Hubungi Call Center Ini jika Temukan Calo Kremasi

Hubungi Call Center Ini jika Temukan Calo Kremasi

Megapolitan
6 Orang Ditangkap karena Diduga Hendak Ikut Aksi 'Jokowi End Game'

6 Orang Ditangkap karena Diduga Hendak Ikut Aksi "Jokowi End Game"

Megapolitan
Sulit Dapat Vaksin Dosis Kedua? Bisa Daftar lewat JAKI

Sulit Dapat Vaksin Dosis Kedua? Bisa Daftar lewat JAKI

Megapolitan
Diduga Hendak Ikut Aksi 'Jokowi End Game', Sejumlah Warga Diamankan Polisi

Diduga Hendak Ikut Aksi "Jokowi End Game", Sejumlah Warga Diamankan Polisi

Megapolitan
Dua Peristiwa Pesawat Terbang Rendah dan Sebabkan Suara Bising di Langit Tangerang

Dua Peristiwa Pesawat Terbang Rendah dan Sebabkan Suara Bising di Langit Tangerang

Megapolitan
77 Perusahaan di Jakarta Ditutup karena Langgar Aturan PPKM Darurat

77 Perusahaan di Jakarta Ditutup karena Langgar Aturan PPKM Darurat

Megapolitan
Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19, Bima Arya: Dinkes Mau Beli Barangnya Enggak Ada

Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19, Bima Arya: Dinkes Mau Beli Barangnya Enggak Ada

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X