Karangan Bunga dari Mitra GoSend Sameday Ditolak, Perwakilan Ungkap Alasannya...

Kompas.com - 09/06/2021, 11:27 WIB
Mitra Mitra Gojek untuk layanan GoSend Same Day atau GoKilat mengirimkan karangan bunga sebagai bentuk aksi protes terkait perubahan skema insentif ke kantor Gojek di Jalan Kemang Timur, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan pada Selasa (8/6/2021). Dok. IstimewaMitra Mitra Gojek untuk layanan GoSend Same Day atau GoKilat mengirimkan karangan bunga sebagai bentuk aksi protes terkait perubahan skema insentif ke kantor Gojek di Jalan Kemang Timur, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan pada Selasa (8/6/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Karangan bunga sebagai bentuk aksi protes skema insentif ditolak untuk dipajang di depan kantor Gojek di kawasan Kemang Timur, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan pada Selasa (8/6/2021).

Perwakilan Gosend Sameday se-Jabodetabek, Yulianto Wibowo mengatakan, pihak Gojek bersikukuh untuk menaruh karangan bunga di dalam kantor Gojek.

“Dengan alasannya kalau kantor Gojek di Kemang Timur dekat rumah pejabat nanti malah mengundang keributan segala macam. Itu yang pertama,” ujar Yulianto saat dihubungi Kompas.com, Selasa (8/6/2021) sore.

Ia kemudian membantah alasan yang dikemukakan pihak Gojek. Yulianto menyebutkan, pengiriman karangan bunga merupakan bentuk aksi damai dari GoSend Sameday.

Baca juga: Viral Rencana Mogok Massal Driver Gojek, Ketua Presidium: Belum Pasti

“Sekarang kan kita aksi damai, aksi damai yang jelas bahwasanya kita tak menyuruh setiap individu atau driver gosend untuk datang ke Kemang, setidaknya bunga kita sampai di Kemang dan dipajang di depan gitu loh. Menimbulkan keributannya dari mana,” ujar Yulianto.

Selain itu, pihak Gojek beralasan karangan bunga yang diletakkan di depan kantor bisa menimbulkan kemacetan. Ia pun membantah alasan tersebut.

“Kalau bisa menimbulkan kemacetan, abang boleh cek di kantor Gojek Kemang Timur itu ada lahan selokan saluran air yang ada kon blok yang bisa kita gunakan. Atau nanti kita senderin bungannya di tembok. Rencana awalnya sperti gitu. Masa iya kita kita timbulkan kemacetan? Emang kita naro di pinggir jalan raya? Kan enggak,” tambah Yulianto.

Baca juga: Kurir Gojek Mogok Narik, Keluhkan Bonus Rp 100.000 Jadi Rp 37.000

Pihak Gojek, lanjutnya, adanya karangan bunga akan bisa menimbulkan urusan dengan Satpol PP. Yulianto menyebutkan, pihak Satpol PP akan mengambil karangan bunga kiriman dari pihaknya.

“Kok diambil Satpol PP? Ini kan karangan bunga berita duka cita gitu loh. Kecuali kita gelar spanduk, kita gelar banner yang bikin kumuh, atau memang yang harus punya izin atau bayar pajak dan segala hal,” tambah Yulianto.

“Sedangkan Ini kan murni karangan murni buka cita gitu. Kenapa kita taruh bunga pagi, Satpol PP ambil siang. Kan ga masuk akal gitu,” kata Yulianto.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saksi Sebut Munarman Sempat Hendak Diusir dari Pembaiatan Anggota ISIS di UIN

Saksi Sebut Munarman Sempat Hendak Diusir dari Pembaiatan Anggota ISIS di UIN

Megapolitan
Sempat Melarikan Diri, Pelaku Utama Pengeroyokan Anggota TNI AD Ditangkap di Muara Baru

Sempat Melarikan Diri, Pelaku Utama Pengeroyokan Anggota TNI AD Ditangkap di Muara Baru

Megapolitan
Kadin DKI Jakarta Nilai Apindo Tak Perlu Gugat Anies soal Kenaikan UMP

Kadin DKI Jakarta Nilai Apindo Tak Perlu Gugat Anies soal Kenaikan UMP

Megapolitan
Tersangka Kasus Korupsi Damkar Depok Tak Kunjung Ditahan, Begini Perkembangan Kasusnya

Tersangka Kasus Korupsi Damkar Depok Tak Kunjung Ditahan, Begini Perkembangan Kasusnya

Megapolitan
Pemakaman di Cengkareng Langganan Banjir Selama 20 Tahun, Camat: Lokasi di Cekungan

Pemakaman di Cengkareng Langganan Banjir Selama 20 Tahun, Camat: Lokasi di Cekungan

Megapolitan
Pelaku Utama Pengeroyok Anggota TNI di Jakut Ditangkap, Ini Perannya

Pelaku Utama Pengeroyok Anggota TNI di Jakut Ditangkap, Ini Perannya

Megapolitan
93 RT di DKI Jakarta Terendam Banjir, 908 Warga Mengungsi

93 RT di DKI Jakarta Terendam Banjir, 908 Warga Mengungsi

Megapolitan
Kali Bancong di Bekasi Meluap, Dua Kecamatan Terendam Banjir

Kali Bancong di Bekasi Meluap, Dua Kecamatan Terendam Banjir

Megapolitan
Klaim Banjir Jakarta Cepat Surut, Anies: Atas Izin Allah, Kerja Sistematis Membuahkan Hasil!

Klaim Banjir Jakarta Cepat Surut, Anies: Atas Izin Allah, Kerja Sistematis Membuahkan Hasil!

Megapolitan
Lahan Pemakaman di Cengkareng Terendam Banjir, Sering Terjadi Sejak 20 Tahun lalu

Lahan Pemakaman di Cengkareng Terendam Banjir, Sering Terjadi Sejak 20 Tahun lalu

Megapolitan
Pelaku Utama Pengeroyok Anggota TNI AD hingga Tewas di Jakarta Utara Ditangkap

Pelaku Utama Pengeroyok Anggota TNI AD hingga Tewas di Jakarta Utara Ditangkap

Megapolitan
Anggota Polres Jaksel Diperiksa Terkait Kematian Tak Wajar Tahanan Narkoba

Anggota Polres Jaksel Diperiksa Terkait Kematian Tak Wajar Tahanan Narkoba

Megapolitan
Sudah Dilarang Berulang Kali, Pengendara Motor Masih Melintasi 'Flyover' Pesing dan Berujung Kecelakaan

Sudah Dilarang Berulang Kali, Pengendara Motor Masih Melintasi "Flyover" Pesing dan Berujung Kecelakaan

Megapolitan
Bertambah Lagi, Kasus Covid-19 Ditemukan di 43 Sekolah di Jakarta, 72 Orang Terpapar

Bertambah Lagi, Kasus Covid-19 Ditemukan di 43 Sekolah di Jakarta, 72 Orang Terpapar

Megapolitan
Saksi Sentil soal Acara Pembaiatan Anggota ISIS di UIN, Munarman: Saya Tidak Baiat!

Saksi Sentil soal Acara Pembaiatan Anggota ISIS di UIN, Munarman: Saya Tidak Baiat!

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.