Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PJJ Banyak Kendala Gawai, Sekolah Tatap Muka Terbatas Diharapkan Dilanjutkan

Kompas.com - 09/06/2021, 11:35 WIB
Sonya Teresa Debora,
Egidius Patnistik

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Sekolah SDN Duri Kepa 03, Jakarta Barat,  Sri Sumiati, menyambut baik uji coba pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas yang digelar Dinas Pendidikan DKI Jakarta.

SDN Duri Kepa 03 merupakan satu dari 226 sekolah yang melaksanakan uji coba pembelajaran tatap muka terbatas tahap dua. Uji coba dilaksanakan pada Rabu (9/6/2021) ini.

"Mudah-mudahan pembelajaran tatap muka uji coba sekarang berjalan lancar sehingga kami bisa lanjutkan di tahun ajaran baru," kata Sri, Rabu.

Baca juga: Uji Coba Sekolah Tatap Muka Terbatas, SDN 01 Cawang Syaratkan Persetujuan Orangtua Murid

Sri mengungkapkan, pihaknya membentuk panitia khusus untuk pelaksanaan pembelajaran tatap muka. Seluruh sarana prasana juga telah disiapkan.

Di SDN Duri Kepa 03, siswa kelas empat dan lima yang menjadi peserta pembelajaran tatap muka. Hari ini, siswa kelas 5A dan B masing-masing ada 16 orang yang mendapat giliran.

Uji coba yang dilaksanakan mulai hari ini hingga 26 Juni 2021 akan digelar pada Senin, Rabu, dan Jumat. Sementara pada Selasa dan Kamis, sekolah akan disemprot dengan disinfektan.

Sri berharap, pembelajaran tatap muka tetap berlanjut, pasalnya banyak kendala terkait gadget atau gawai yang ditemui saat pembelajaran jarak jauh.

"PJJ kendala di masalah alatnya, handphone itu, kadang ada siswa yang pakai handphone satu bertiga atau berdua," kata Sri

"Atau ada juga handphone yang dibawa dulu sama orangtuanya kerja, nanti dikerjain sore. Nah, itu kendalanya," imbuhnya.

Baca juga: Sekolah Tatap Muka di SMK Bethel, Satu Kelas Hanya Diisi 5 Siswa

Ada juga sejumlah siswa yang ponselnya rusak sehingga tidak bisa mengikuti PJJ.

Kadang-kadang, tak semua siswa mengikuti sesi zoom yang digelar guru.

"Untuk satu kali (sesi zoom) saja itu tidak semuanya ikut, tidak semua 32 anak ikut, kalau yang ikut 20 ke atas saja sudah alhamdulillah, tapi kadang pun kami juga harus nunggu lama," kata Sri.

Sri juga menyatakan bahwa menjelaskan materi secara virtual tak semudah jika dilakukan secara langsung.

Kasubag Dinas Pendidikan DKI Jakarta Taga Radja Gah mengatakan, 226 sekolah di wilayah Jakarta yang akan mengikuti pembelajaran tatap muka secara terbatas. Dari 226 sekolah tersebut, terdapat 83 sekolah yang sebelumnya ikut dalam uji coba belajar tatap muka tahap pertama.

Sebanyak 143 sekolah lainnya merupakan sekolah baru yang dinyatakan lulus seleksi uji coba tahap kedua dari 300 sekolah yang mendaftar.

"Untuk 143 itu rinciannya SD 76 sekolah, MI satu sekolah, SMP 14 sekolah, MTS 3 sekolah, SMA 11 sekolah, MA 1 sekolah, SMK 33 sekolah, LKP 4 sekolah, totalnya 143," kata Taga, Selasa lalu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kualitas Udara Jakarta Siang Ini Membaik di Posisi ke-29 Dunia, Masuk Kategori Sedang

Kualitas Udara Jakarta Siang Ini Membaik di Posisi ke-29 Dunia, Masuk Kategori Sedang

Megapolitan
Ratapan Ibu Korban Kebakaran Toko Bingkai 'Saudara Frame', Tak Menyangka Anaknya Tewas Usai 5 Hari Bekerja

Ratapan Ibu Korban Kebakaran Toko Bingkai "Saudara Frame", Tak Menyangka Anaknya Tewas Usai 5 Hari Bekerja

Megapolitan
Ada Demo di Patung Kuda, Jalan Medan Merdeka Barat Ditutup

Ada Demo di Patung Kuda, Jalan Medan Merdeka Barat Ditutup

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas Diduga Dibunuh Kekasihnya di Kelapa Gading Sudah Punya Dua Anak dari Pria Lain

Wanita Hamil yang Tewas Diduga Dibunuh Kekasihnya di Kelapa Gading Sudah Punya Dua Anak dari Pria Lain

Megapolitan
Begal Remaja Berkatana di Bekasi Sempat Tabrak Polisi, Nyaris Diamuk Massa

Begal Remaja Berkatana di Bekasi Sempat Tabrak Polisi, Nyaris Diamuk Massa

Megapolitan
Rekayasa Lalu Lintas di Sekitar MK Saat Pembacaan Putusan Sengketa Pilpres, Hindari Jalan Ini

Rekayasa Lalu Lintas di Sekitar MK Saat Pembacaan Putusan Sengketa Pilpres, Hindari Jalan Ini

Megapolitan
Jalan Sekitar Monas Dialihkan hingga 18.00 WIB Imbas Demo Sidang Putusan Sengketa Pilpres

Jalan Sekitar Monas Dialihkan hingga 18.00 WIB Imbas Demo Sidang Putusan Sengketa Pilpres

Megapolitan
Jasad Wanita Hamil di Ruko Kelapa Gading Sudah Dibawa ke Lampung

Jasad Wanita Hamil di Ruko Kelapa Gading Sudah Dibawa ke Lampung

Megapolitan
Saksi Sebut Pria yang Diduga Membunuh Wanita Hamil di Kelapa Gading Sudah Ditangkap

Saksi Sebut Pria yang Diduga Membunuh Wanita Hamil di Kelapa Gading Sudah Ditangkap

Megapolitan
Ada Demo di Patung Kuda, Jalan Ir H Juanda Macet Imbas Penutupan Jalan

Ada Demo di Patung Kuda, Jalan Ir H Juanda Macet Imbas Penutupan Jalan

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas Bersimbah Darah di Kelapa Gading Dikenal Pendiam

Wanita Hamil yang Tewas Bersimbah Darah di Kelapa Gading Dikenal Pendiam

Megapolitan
Berboncengan Sambil Bawa Katana, Dua Begal Berusia Remaja Ditangkap Polisi di Bekasi

Berboncengan Sambil Bawa Katana, Dua Begal Berusia Remaja Ditangkap Polisi di Bekasi

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jabodetabek 22 April 2024

Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jabodetabek 22 April 2024

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas di Ruko Kelapa Gading Ditemukan Tanpa Pakaian Lengkap

Wanita Hamil yang Tewas di Ruko Kelapa Gading Ditemukan Tanpa Pakaian Lengkap

Megapolitan
Kronologi Ditemukannya Wanita Hamil Tewas Bersimbah Darah di Kelapa Gading

Kronologi Ditemukannya Wanita Hamil Tewas Bersimbah Darah di Kelapa Gading

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com